Label PUSTAKAWAN di 2011

1

Jauh sebelum heboh demam angka 11, saya sudah pernah membahas angka 11 yang mengantarkan saya mulai dari seminar hingga sidang skripsi. Nah, di tahun 2011 yang dipenuhi  angka 11 ini, ternyata mendapat berbagai macam rejeki yang tak terduga. Bukan sekedar keberuntungan semata, tentunya dengan berbagai usaha dan kerja keras.

Awal 2011, saya seperti ketiban durian runtuh. Perpustakaan kampus tempat saya bekerja mulai terjadi perombakan besar-besaran alias stock opname dan juga peralihan koleksi secara komputerisasi. Dari tidak ada komputer sama sekali alias masih manual, dikasih tujuh komputer sekaligus lengkap bisa online pula. Dari cuma ruangan kelas dipindah menjadi satu lantai full tanpa sekat. Ditambah 16 lemari buku baru. 4 rak loker penitipan barang. Dan masih banyak perubahan drastis lainnya. Tidak hanya itu, saya dikejar deadline merampungkan ribuan buku baru yang harus selesai sebelum semester baru; mulai dari inventaris, labeling, cap, slip buku hingga menyampul. Tentunya saya gak sanggup buat mengerjakan sendiri, apalagi nasib saya simpang siur mau resign kapan. Demi deadline tercapai, saya meminta bala bantuan meskipun bukan orang-orang berlatar perpustakaan. Tiga orang untuk mengentri  dan meresensi buku ke komputer; Mas Arief, Iqbal, dan Holy. Mereka bertiga ini, tangannya lincah banget buat ngetik. Sepuluh mahasiswa Jurusan Matematika untuk katalogisasi, sayangnya yang bertahan hingga titik terakhir hanya tujuh. Maklum, tiga yang mengundurkan adalah laki-laki, kurang telaten, hehe.. kemudian ada tambahan tiga alumni mahasiswa yang baru lulus juga untuk katalogisasi; Santi, Resti, dan Sari. Nah…mereka ini yang paling rajin… Saya akui, saya nepotisme dalam memilih mereka, karena mereka adalah adik, sepupu, dan teman yang kenal. Yah…yang penting kan kerjanya maksimal.. :p

2 3 4

Urusan sampul meyampul, Bu Lis jagonya. Saya juga senang ikutan nyampul, apalagi ensiklopedia-ensiklopedia yang harganya selangit, pengen peluk-peluk rasanya😀 Untuk hal inventaris dan cap saya serahkan ke empat murid yang sedang magang. Rekan saya yang lulusan D3 perpustakaan, Feri memegang kendali untuk software perpustakaan dan barcode. Pokoknya tanggung jawab full, bahkan Feri ampe meriang karena ngelembur. Tugas saya yang tak bisa diganti adalah klasifikasi buku dan labeling, dua tugas ini lumayan bikin mata pedes. Gak hanya buku baru, ternyata buku-buku agama (maklum kampus berbasis agama jadi lumayan banyak buku agama) yang lama, klasifikasinya salah semua. Akibat kebanyakan bercumbu dengan debu-debu, saya ampe menderita batuk ampe 100  hari. Padahal udah pake masker ama sarung tangan loh… @_@ 5

Hingga hari H itu datang. Saya dapat SK jadi abdi negara, tentunya juga sebagai pustakawan, hehe… Huaaa…rasanya beraaaattt…kerjaan di kampus belum beres. Saya juga gak tega resign. Masalahnya mencari pengganti pustakawan itu susah banget loh, gak kayak profesi-profesi lain. Bisa dibilang mahluk langka, haha..😀

Selama masa pembekalan CPNS sebulan, saya masih bolak-balik ke kampus. Pokoknya Februari adalah hal teribet dalam hidup saya. Gak sempet baca, apalagi posting review. Bahkan Ibu Peri, Endah Sulwesi pernah kirim wall di Group Pembaca Serambi menanyakan keberadaan saya yang menghilang bagai ditelan bumi. Gak sempet online… :p

6

Pertengahan Maret, mulai aktif bekerja di Perpus Sekolah. Sebenernya jauh dari harapan saya. Dulu ngebayanginnya ditempatkan di Perpustakaan Daerah. Jujur, saya sampe nangis gak mau diambil aja. Kayaknya saya emang gila, jadi abdi negara malah emoh. Saya udah ngebayangin…ampun…perpustakaan sekolah kalo negeri yaaaa….gitu deh…hidup segan mati tak mau. Sebenernya di kampus dulu juga keadaannya begitu, tapi saya ‘teror’ para petingginya, mereka merespon positif karena perpus juga sebagai penentu akreditasi sebuah kampus. Lha kalo di sekolah?? Bisa dibayangin kan, mau saya ‘teror’ juga percuma. Dana pasti minim. Pengadaan buku cuma sumbangan dari Diknas, itupun belum tentu tiap bulan. Bagi kebanyakan sekolah negeri, keberadaan sebuah perpustakaan kurang diperhatikan. Mana sekolahnya pelosok pula, jauh di ujung.

Dugaan saya benar. Perpustakaan yang saya tempati persis seperti yang saya bayangkan. Ruangannya hanya satu kelas, suram, buku di lemari penuh sesak dari jaman kapan, dan… masih manual. Sudah bisa dipastikan murid yang datang ke perpustakaan hanya hitungan jari, itupun itu-itu lagi muridnya. Saya ditantang bapak, PUSTAKAWAN itu harus bisa mengubah PERPUSTAKAAN menjadi menarik.  Percuma  ada pustakawan kalo perpustakaannya gak berubah. Jdeennnggg!!😀

Setelah dua minggu kena shock dengan keadaan, saya mulai semangat di bulan April. Pelan-pelan buku yang ada dientri secara komputerisasi, dipasang barcode satu per satu. Buat nambah koleksi, murid-murid kelas XII yang lulus diwajibkan nyumbang buku. Ini aja banyak yang gak mau, karena dulunya gak pernah ada. Pokoknya nyumbang buku bebas, gak harus baru yang penting bisa dibaca. Targetnya semester baru, Juli harus sudah sistem digital. Agak susah memang mengubah kebiasaan sikap disiplin murid. Jika sebelumnya saat manual, murid yang pinjam dan mengembalikan buku susah dideteksi. Kadang pinjem udah ngaku balikinlah. Nah, dari sistem barcode ini perpus bisa dapat pemasukan karena sistem denda sudah berjalan otomatis. Saya belikan buat buku-buku fiksi modern yang sebelumnya cuma ada buku-buku sastra jaman kapan. Sebagai rangsangan buat baca diperpus, uang denda juga disisihkan buat beli majalah Gadis, Kawanku, Cinta Cinta, Alia, Hidayah, Intisari dan lain-lain yang edisi lama. Yang penting ada dulu, itupun muridnya udah rebutan. Yang baru biasanya koleksi saya pribadi, biarlah buat di perpus, semakin banyak yang baca kan semakin bermanfaat :)) Alhamdulillah, pengunjungnya melonjak drastis. Selalu di atas 75. Bahkan Senin-Kamis lebih dari 100-150. Meskipun gak semua niatnya baca. Ada yang hot spot-an sekedar buka facebook, nonton TV, ngerjain tugas, cuma curhat, yang ngecengin kakak kelas juga ada😀 Setelah berkali-kali mendesak Kepala Sekolah, akhirnya perpus dikasih dana khusus beli buku-buku fiksi. Senangnyaaaa….ini rekor karena sebelumnya gak pernah ada buat pengadaan buku (>,^)

Korden saya cuci sendiri. Bayangkan, terakhir kali dicuci tahun 2009, ampyuuunnn… Bahkan sampe sekarang, saya setiap hari masih nyapu ruangan dan mengelap meja sendiri. Ada tukang bersih-bersih?? Bangkrut juga kalo tiap hari dimintai tolong musti ada uang rokoknya. Mending minta bala bantuan murid-murid buat nempel-nempel, gunting-gunting, shelving, dll. Dikasih gorengan ama jus aja mereka udah seneeenng banget! Malah kadang ada yang sukarela menawarkan diri membantu, lumayanlah…  :p

Selama bulan-bulan itu, saya masih nyambi di kampus. Pagi ampe siang, di sekolah. Siang ampe sore di kampus. Lewat AGUSTUS udah gak bisa bagi waktu karena sekolah jam belajarnya ditambah sampe sore. Akhirnya yang kampus dilepas.

7

Pasca lebaran, SEPTEMBER & OKTOBER kedatangan ribuan buku-buku pelajaran berbasis BSE baru dari Pusat dan Propinsi. Padahal buku-buku yang terdahulu belum selesai di barcode. Banyak juga yang belum tersentuh, bahkan belum diinventarisasi. Gimana ini?!? Saya udah kayak tukang sate, semua dikerjain sendiri. Mulai dari sirkulasi hingga pengolahan. Yang magang di perpus sudah lulus, jadi dia mau kerja yang sesuai ijazahnya. Buku yang baru gak ada rak, ruangan juga gak muat menampung murid-murid, ditambah lagi selama ini perpus buat lapak beberapa guru tertentu  yang ngerokok pula.

NOVEMBER, hampir tiap hari saya ‘meneror’ kepala sekolah. Minta ruangannya ditambah. Ruangan sebelah kiri yang kosong minta dijebol biar perpusnya lapang. Ternyata perpus harus bersaing dengan yang lain; lab bahasa, ruang UKS, dan yang menang adalah ruang untuk orang Korea yang akan meneliti sekolah selama dua tahun. Sembari menunggu ruangan ditambah, buku-buku jaman dahulu kala yang sudah tidak sesuai kurikulum, saya weeding alias disiangi. Biar gak buat rumah tikus! >.<

Saya masih belum putus asa, akhirnya ruang sebelah kanan yang kosong dijebol jadi milik perpus. DESEMBER selesai stock opname tepat sebelum ujian semester. Ruangan di cat ulang. Ruang buku tertutup dan ber-AC. Ruangan baca jadi lapang karena format lesehan menggunakan karpet dengan tambahan beberapa meja pendek. Meskipun belum bisa disebut sebagai perpustakaan yang layak, setidaknya udah beda jauh dengan apa yang disebut gudang😀

Target saya di semester baru dan tahun baru ini, semoga perpus bisa mendapatkan buku-buku fiksi. Saya memang belum seikhlas Bu Kiswanti yang rela koleksinya untuk dibaca masyarakat umum. Jika biasanya buku-buku pribadi hanya saya pinjamkan ke teman dan saudara, semenjak di perpus sekolah saya sudah bisa ikhlas berbagi buku-buku kiriman dari peri buku untuk dibaca dan dipinjam murid. Ada kebahagiaan tersendiri saat melihat aura senang mereka ketika mendapatkan buku yang menarik, bukan hanya sekedar buku pelajaran..  (>,^)

Saya pikir setelah bukunya 85% dibarcode saya bisa leyeh-leyeh…OMG…ternyata awal tahun udah ada ribuan buku pelajaran baru Dinas Kota yang menunggu diolah. Siapa bilang pustakawan bisa nyantai?!? Jangan samakan PUSTAKAWAN dengan PENJAGA BUKU yaaa…😀

Semoga perpus sekolah saya ini, suatu saat akan seciamik perpustakaan di Bandung Internatinal School-nya Mbak Anie yang nyaman dan menarik atau sespektakuler megahnya Perpustakaan Terbesar di ASEAN, tempat kerja baru Mbak Truly… (>,^)

8

 

58 thoughts on “Label PUSTAKAWAN di 2011

  1. Assalamu’alaikum
    Perkenalkan nama saya zainul dari serang banten
    saat ini kami akan membentuk dan merapikan perpustaan kecil kami di sdit al khoir
    ada hal yang masih saat ini belum jelas mengenai klasifikasi buku berdasarkan DDC
    bisakah saya diberi pencerahan tentang hal tersebut, saya berpikir bubu buku di kami tidak terlalu jauh berbeda dengan di tempat mbak

    terimakasih
    wassalamu’alaikum

  2. mantap om…salut sama seorng pengajar.
    yang akhirnya sekarang saya banting setir…merintis mengajar di jalur non formal…salam kenal ya…kl main k blog saya…maaf, banyak tentang cinta2an haha…

  3. Halo Mbak Luckty, salam kenal.
    Ini kunjungan pertama saya ke blog ini dan sudah pasti bukan yang terakhir.
    Saya menikmati tulisan-tulisan Mbak Luckty terutama karena Mbak banyak bercerita tentang passion Mbak sebagai pustakawan.
    Keren bangeeeeet ^^
    Salam kenal ya Mbak😀

    • hai..salam kenal kembali..🙂
      makasih udah mampir ke blog yg sederhana ini, moga-moga gak kapok, gyahahaha..

      PASSION yang langka ya, menjadi PUSTAKAWAN😀

  4. Lama tak jumpa Lucky, smg masih ingat sama saya. Saya D3 Perpus yg pernah jd PK (Pembimbing Kelompok) waktu Ospek di kampus😀. Senang bisa baca blog pustakawan dsn🙂

  5. Pingback: REVIEW I Love Monday « Luckty Si Pustakawin

  6. Nggak sadar kalau kedua perpustakaan tempat saya bekerja sebelumnya, dianggap sedemikian ciamik dan spektakuler hehhee…

    Semoga perpus sekolah saya ini, suatu saat akan seciamik perpustakaan di Bandung Internatinal School-nya Mbak Anie yang nyaman dan menarik atau sespektakuler megahnya Perpustakaan Terbesar di ASEAN, tempat kerja baru Mbak Truly… (>,^)

  7. Pingback: Aroma Buku di 2012 « Luckty Si Pustakawin

  8. Mbak Luckty … menurutku ini merupakan sebuah “Kisah Cinta” antara dirimu dan satu ruangan penuh yang berisi buku. Mengagumkan sekali …. ketika semua dilakukannya berasal dari dalam “hati”, mencuci gorden pun gak diperhitungkan lelah🙂

    Sukses ya mbak … punya perpustakaan berteknologi tinggi dan 100% jadi gudang informasi tak terbatas benar-benar jadi harapan indah buat anak Indonesia🙂

  9. “Sukses ya mbak … punya perpustakaan berteknologi tinggi dan 100% jadi gudang informasi tak terbatas benar-benar jadi harapan indah buat anak Indonesia”

    amiiiiiinnnnn…. makasih mbak… :))

  10. Pingback: Birthday Giveaway | Luckty Si Pustakawin

  11. Waaaaah salut sama perjuangan Luckty.Seandainya ada anugerah pustakawan teladan, saya mau lho menominasikan dirimu. Rupanya seribet itu ya kerjaannya. Waah jadi lebih kebayang.

    Nepotisme gak papa deh, yang penting kerjaan beres. Saya mau juga koq kalo berada di antara buku2 seperti itu tapi bukan kerja mengurus buku2, maunya baca2 saja😀 *plak*

    • wah, aku mah masih jauh dari label pustakawan teladan. Kebetulan taun lalu yang menang pustakawan teladan, tingkat propinsi juara 1 & 3 teman sendiri. Nah mereka jauh lebih hebat, kaya pengalaman plus ilmu.. :))

  12. 😀 aku baca yang ini, liat dari link yang tahun 2013. Udah makmur banget yang tahun 2013. Ih, gak kurang deh kerennya mbak Luckty ini hahaha.

    • alhamdulillah tiap tahun maju selangkah demi selangkah, meski sekarang belum layak di sebut perpustakaan (karena masih bentuk ruangan) tapi setidaknya udah gak kayak gudang lagi…😀

      • perpusnya jauuuuh lebih bagus dari perpus sekolahku yang dulu ini mbak… ngiri😀 Semangat terus mbak Luckty.

  13. salam kenal mbak lucky.. ini kunjungan pertama saya looh!
    waaah ternyata ribet ya jadi seorang pustakawan. tapi kata mbak bener looh. perpustakaan hidup bukan dari banyaknya koleksi yang ada, tapi tergantung pustakawannya. masak di perpus univ saya perpustakaan tuh kayak gedung buku. yang didalemnya cuma ada ribuan buku dan puluhan pembaca. pustakawannya? dianggep gak ada. habis cuek bebek sih. yang ramah cuma petugas loker doaaang >,< mana buku yang update gak ada lagi (buku fakultasku sihh). jurnal juga. masa yang update jurnalnya kampus doang yang agak menjenuhkan (soalnya lebih bagus jurnal kampus lain hehe). baru tahun ini deh banyak buku baru (finally!). semoga gak tahun ini aja. tapi tahun besok juga.

    • mungkin itu penjaga perpus, bukan pustakawan. Kalo penjaga perpus ya sekedar jagain buku doank, hehehe… :p

      smeoga perpus kampusnya makin ciamik yaaa…😉

  14. Pingback: Belajar Library 2.0 dengan Lucty Giyan Soekarno | anarizka

  15. Pingback: Label Pustakawan 2014 (Part 1) | Luckty Si Pustakawin

  16. Pingback: Label Pustakawan 2014 (Part 2) | Luckty Si Pustakawin

  17. Sungguh menginspirasi buat saya yg kebetulan berprofesi sama dng mbk luckty. Ngomong2 mbk lulusan mana?
    Boleh nie sering sering inovasi kreatif agar perpus kami lebih kece lg

  18. Pingback: Label Pustakawan 2015 (Part 1) | Luckty Si Pustakawin

  19. Pingback: Giveaway Pustakawin | Luckty Si Pustakawin

  20. Uah, inspiring, bisa ngerubah perpustakaan surem jadi terang, salut sama kak Luckty, mungkin kalo aku mah udah “yaudah sih gitu aja”, capek juga ya rasanya, tapi kalo deketan sama bukumah, asyiiik😀

  21. Sama-sama pejuang perpustakaan kak. Kalau aku sih bukan pustawannya, hanya seorang siswi yang setiap meminjam buku di perpustakaan selalu sengaja telat supaya bayar denda berharap uangnya buat beli buku baru perpus. atau ngak bukunya dipura-purain hilang terus disuruh beli baru deh buat disumbangin, terus nanti dateng ke perpus bawa buku yang kemarin katanya hilang, sambil tersenyum. hehe bukunya ada buk cuma lupa naruh atau apalah. dan bukunya juga dikembalikan *tanpa mengambil buku baru kemarin.. Sayang perpustakaan Kota Palembang jauh dari kata layak. meskipun sudah pakai sistem komputerisasi, barcode, dll tapi tetap bukunya jadul dan yang dateng cuma karena hotspot atau karena ada tugas penting yang mengahruskan mencari referensi buku lama, cara buat saya bisa bantu perpustakaan itu apa kak? menyumbang buku kolesi pribadi saya? tapi aku ingin perubahan yang bermanfaat, jika cuma mengasih buku itu membuat mereka tambah malas dan hanya berharap sumbangan buku saja.

  22. Ternyata perjuangan ya jadi pustakawan. Di sekolahku juga ada perpustakaan, tapi sedikit tak terurus, hinggal semester ini didakan jam pelajaran di perpustakaan, kita diharuskan membaca dan menyimpulkan buku yang kita baca, semangat jadi pustakawinnya kak Luckty!🙂

  23. wah pengalaman yang berkesan banget! walaupun ketika mengalaminya mungkin berat, tapi ketika terlihat hasilnya pasti bahagia n bangga banget ya mba lucky. pengalaman pribadinya sangat menginspirasi. tetap semangat yaa!!🙂

  24. Luar biasa ya mbak, seandainya pustakawan di sekolah saya dulu sama berjuangnya seperti mbak, pasti saya nggak akan bosen buat ngunjungin perpustakaan setiap harinya🙂 Semangat terus ya mbak, semoga semakin sukses dalam menyulap perpustakaan yang awalnya membuat orang-orang suntuk, menjadi istana tempat mereka bernaung dan meraup banyak ilmu. Aamiin.

  25. Perjuangannya keren dan penuh kerja keras yaa mbak🙂 Nggak kebayang buku segunung gitu harus dilabel dan disampul ma satu orang aja, untungnya ada bala bantuan yang datang.. Oh iya, ngomong-ngomong nyampul buku, pas KKN aku punya proker buat ngasih buku iqra, dan iqranya minta dibungkus. Dan, berkat baca postingan kak luckty tips menyampul buku tuh iqra yg jumlahnya seratus bisa lebih mudah dan cepat selesainya..🙂 Thank’s buat tipsnya ya kak ^^

  26. Saya baru tahu mbak kalo ternyata jadi pustakawan itu gak semudah yang terlihat. Terutama untuk mengelola perpustakaan sekolah negeri yang hampir rata-rata cuma dikunjungi hanya karena nyari bahan sekolah. Salut buat mbak luckty. Tetap semangat ya mbak dan semoga dari artikel ini banyak orang yang semakin rajin ke perpustakaan. ^^

  27. Wih mantap ya kak kerja keras dan usahanya…
    sebenarnya 3 tahun yang lalu ketika mengambil UMB di PTN, aku memilih Ilmu Perpustakaan karena emang dari SD sampe sekarang itu hobi banget dengan namanya membaca. Sampe-sampe buku orang saya pinjam tapi gak saya balekin sampe sekarang.
    Waktu SD itu pas lagi jago-jagonya bisa membaca dan kebetulan pindah sekolah ke kelas 3 dikarenakan sekolah lama masuk sore, saya bertemu dengan yang namanya perpustakaan karena tidak punya teman saat itu. Disekolah lama saya tidak tahu apa itu perpustakaan karena memang tidak disediakan ruang untuk membaca.
    Saya mulai membaca cerita rakyat dan cerita pahlawan, kalau novel dulu saya tidak begitu tertarik. Tahulah bahwa anak-anak pada waktu itu lebih menyukai gambar beserta tulisan penjelasannya dibandingkan hanya tulisan hitam yang berderet-deret memusingkan kepala.
    Di perpustakaan di zaman SD masih lengkap, dan mungkin saya siswi yang paling rajin membaca disana juga pastinya meminjam buku.
    Di masa itulah ketika saya duduk di kelas 6 SD, ada punya pikiran untuk mempunyai sebuah perpustakaan. Aku mengkhayal punya bangunan kecil untuk menampung buku-buku SD juga majalah BOBO yang tidak sengaja aku pungut di jalan waktu pulang sekolah.
    Karena tidak tercapai, dengan polosnya aku menyusun buku-buku milikku di kamar menyender pada dinding dan di dalamnya saya tempel kartu peminjam buku. Itu saking inginnya punya perpustakaan sendiri.
    Teman-teman saya di rumah juga saya ajak mengunjungi perpus abal-abal buatanku sambil main guru-guruan (tentu saja aku yang jadi gurunya, coretin dinding pakai pensil kayu).
    Akhirnya ketika SMP, buku-buku ku itu dibuangin lebih tepatnya dijual ke tukang botot. Agak sedih juga dan lumayan penting juga sebenarnya untuk mengingat pelajaran di masa SD.

    Di SMP, sekolahku juga punya perpustakaan. Namun, buku-bukunya menurun drastis. Tidak banyak referensinya seperti perpustakaan sewaktu aku SD dulu.
    Itu gak buat aku patah semangat untuk membaca.
    Perpus di SMP lebih artistik karena banyak terdapat lukisan yg dibuat sendiri oleh kepala sekolah kami, ada beberapa gitar juga keyboard untuk dimainkan para siswa, dan ada 2 komputer untuk bermain game komputer juga untuk mengetik sesuatu.
    Bacaanku mulai meningkat, dari cerita rakyat dan cerita tentang Pahlawan menuju bacaan Novel terjemahan dan beberapa cerita tentang persahabatan, puisi-puisi karangan maestro luar biasa, ensiklopedia, dan pinjaman buku pelajaran.
    Novel terjemahan yang aku baca hanya tentang cerita detektif atau misteri.
    AKu lupa apa judulnya, yang terpenting ada sebuah surat di halaman paling belakang yang bacaannya terbalik dan membacannya harus lewat kaca cermin.
    Itu bacaan yang sangat bagus.

    Di SMA, perpustakaannya bisa dibilang cukup kritis. Yang dulunya disaat aku SD dan SMP, aku rajin membaca dan meminjam buku.
    Hanya sekali tiga kali aku pernah masuk ke dalam perpus di SMA ku. Tempat duduk untuk membaca juga tidak ada. Meminjam pun hanya sekali dan cuma meminjam novel KUTU KUPRET SENDAL JEPRET yang membuat tawaku meledak-ledak juga banyak pesan moral yang bisa didapat dari novel tsb.
    Dan waktu kelas 2 atau 3 SMA, ada lomba di Perpustakaan daerah kota Medan.
    Aku mengikuti lomba Scrabble bersama salah satu temanku, walaupun akhirnya kami tidak menang. Ya itu juga karena kami tidak pernah memainkan permainan itu sebelumnya dalam bahasa inggris maupun indonesia.
    Di dalam lomba itu, Perpustakaan daerah itu mengadakan bazar buku (setiap ada bazar di sekolah baik SD-SMP-SMA-sampe kuliah ini gak pernah membeli buku karena uang jajan tidak cukup membeli buku yang dipengenin tapi mahal).
    Semua buku di bazar itu menarik semua. Ada buku bisnis, agama, belajar bahasa korea jepang dan lain sebagainya.
    Saat itu hanya punya uang 5 ribu lagi selain ongkos angkot. Aku melihat ada novel berwarna jingga tinggal satu di meja stand. Sebelum beli, aku nengok bacaan belakangnya. Kalo menarik aku beli, kalo gak tinggalkan dan cari buku lain sampe benar-benar dapat meski memakan waktu berjam-jam (hahaha pembeli belagu yang cuma punya duit goceng)… Akhirnya jatuh cinta-lah aku pada novel punya mbak Dinny Kusumadewi yang Oh My Gosh!
    Itu novel yg paling berkesan menurut aku diantara novel-novel yg pernah kubaca dan gak pernah bosan untuk ngebacanya lagi. Menurutku alurnya susah ditebak dan suka sama karakter-karakternya juga bahasa yg dipilih penulis itu bahasa sehari-hari, dan yang paling penting emosi atau feel itu dapat banget di novel itu. Dan sekarang aku harus gigit jari melihat ketiadaan novel itu lagi, meski sudah menggaruk isi lemari dan kamar itu novel sudah leong entah kemana. Yang minjem pun gak tahu siapa.

    Udah 3 tahun ini dari 2012-2015 ini aku ngumpulin buku semasa kuliah. Walaupun ya sedikit terkumpul untuk memulai usaha membangun perpustakaan.
    buku murah pun aku cari yg penting bisa baca buku. kalo buku mahal entar dulu lah. Belum keluar ijazah untuk membeli buku-buku yg harganya gak setara sama kantong. Jujur aja, kalo gak kuliah gak dapat uang jajan😦
    Sekali dapat uang jajan itu paling 5 ribu doang, dan itu habis utk ngeprint atau foto copy.

    Pengen deh bisa kayak kak Luckty ini bisa membangun perpustakaan.
    Beneran deh, minat baca di kalangan remaja tempat tinggalku rendah kali. Kebanyakan main internet atau gadget dibandingkan dengan membaca. Seandaianya Tuhan kasih berkat yang cukup, bakalan aku bangun perpustakaan walaupun kecil-kecilan. Ada pepatah bilang ” untuk memulai suatu usaha itu haruslah dimulai dari nol. karena tidak ada suatu usaha yang langsung besar.” Right?
    Hm kurasa itu aja kak yg bisa aku share-kan. Thank you muach muach muach :*

  28. Jadi berpikir buat jadi pustakawan. Pasti bahagia banget setiap hari hidup sama buku. Nengok kanan, buku. Nengok kiri, buku.

    Aku, sih, dari dulu bercita-cita pengen punya perpustakaan gitu. Perpustakaan khusus sastra. Tapi ngumpulin dananya susah, bok. Tabungannya kebobol terus buat kebutuhan lain. Semoga, suatu saat nanti tercapai. Amin.

  29. Perpustakaan bisa dianggap rumah keduaku. Berada diantara buku-buku adalah hobiku. Tapi aku baru tahu bahwa ternyata perpustakaan itu juga juga butuh pustakawan handal dan berbakat untuk mengurusnya. Pustakawan yang cerdas dalam mengkoordinasi perpustakaan tempatnya berada. Hal itu baru aku ketahui setelah mengurus salah satu sanggar baca kecil di kota tinggalku. Dan juga setelah membaca tulisan ini. Ternyata kerja kerasku itu belum apa-apa jika dibanding perjuangan mbak luckty.

    Di sanggar bacaku tidak memakai bar kode. Hanya saja jika ada anak tidak mengembalikan buku selama berminggu-minggu aku akan berubah menjadi anjing kelabakan yang siap menerkam dan mengejar anak nakal itu. Aku tahu itu kurang efektiv dan efisien mengingat tenagaku hanya setengah dari anak-anak lincah itu. Mungkin lain kali akan kugunakan cara yang praktis seperti mbak luckty agar tenagaku tidak meluber sembarangan.

    Semasa sekolah, aku adalah anak yang rajin membaca buku. Semua pegawai perpustakaan sekolah kenal aku pasti. Yang kuheran, kenapa teman-temanku tidak seperti aku. Yang dengan sukarela mengunjungi perpustakaan, meminjam buku, dan menulis judul buku itu di kartu peminjaman. Aku bisa membaca buku dua jam selesai dengan ketebalan 200 halaman tanpa henti. Entah ini rekor bagus apa tidak, tapi yang jelas, akibat dari membaca buku itu wawasanku melebar kemana-mana. Kemampuan public speakingku juga makin ahli. Aku berani berbicara didepan umum dan menyampaikan segala idealismeku. Jika ditanya tentang sejarah dunia, aku bisa mereka-reka. Hampir benar. Tapi satu hal yang kuherankan, nilai sekolahku … jelek.

    Mungkin didunia ini aku satu-satunya anak yang suka membaca tapi memiliki nilai sekolah yang mengerikan. Entahlah. Tapi tetap saja MEMBACA ADALAH HOBIKU. Dan hidupku berasa tidak normal tanpa buku.

    Bagiku mbak Luckty adalah teladan. Tanpa harus bertele-tele kukatakan mbak Luckty adalah inspirasi untuk sanggar baca mungilku.

  30. Yakin si beli buku, dibaca itu mudah. Tapi ngelola buku biar akur waktu mau dibaca dalam kondisi mulus mudah ditemukan titik lokasinya itu sulit. Perpustakaan itu bak replika toko buku tapi bukunya udah gratis waktu mau dibawa pulang, dengan syarat dibalikin tapi. Perpus kembali merefres kelompok-kelompok buku serperti tugas admin toko yang menentukan golongan tipe buku (psikolog, novel, pelajaran, dll). Dan seperti operasional yang harus ngedisplay kembali ke rak yang sudah digolongkan. Belum lagi ada peran bersih-bersih supaya pembaca senang ketika ingin membaca.

    Suka buku aja ga bisa jadi modal buat ngejagain gawang perpustakaan. Cinta mati dan ketulusan untuk buku mungkin jawabanya. Ga smua orang bisa ngejalanin profesi itu tapi mungkin hampir dari smua orang menyukai buku dan membacanya.

    Bisa ngeliat satu team bahu membahu demi buku dan generasi muda, bikin merinding.

  31. Yakin si beli buku, dibaca itu mudah. Tapi ngelola buku biar akur waktu mau dibaca dalam kondisi mulus mudah ditemukan titik lokasinya itu sulit. Perpustakaan itu bak replika toko buku tapi bukunya udah gratis waktu mau dibawa pulang, dengan syarat dibalikin tapi. Perpus kembali merefres kelompok-kelompok buku serperti tugas admin toko yang menentukan golongan tipe buku (psikolog, novel, pelajaran, dll). Dan seperti operasional yang harus ngedisplay kembali ke rak yang sudah digolongkan. Belum lagi ada peran bersih-bersih supaya pembaca senang ketika ingin membaca.

    Suka buku aja ga bisa jadi modal buat ngejagain gawang perpustakaan. Cinta mati dan ketulusan untuk buku mungkin jawabanya. Ga smua orang bisa ngejalanin profesi itu tapi mungkin hampir dari smua orang menyukai buku dan membacanya.

    Bisa ngeliat satu team bahu membahu demi buku dan generasi muda, bikin merinding.

  32. Wah, berat ya ternyata kalau mau jadi pustakawan sejati, bukan hanya sekedar jadi penjaga perpustakaan. Selain harus ngurusin bukunya juga harus mikirin gimana supaya perpus itu jadi tempat yang enak dan banyak yang mau datang. Dulunya saya mikir kalau kerja di perpustakaan itu gampang dan enak soalnya dikelilingi sama buku-buku, Tapi ternyata harus punya komitmen juga buat meningkatkan kualitas perpus. Hebat mbk luckty, kagum sama semangat pustakawannya😀

  33. Senangnya kalo perpusnya ‘diurus’ sama pustakawan kayak mbak Luckty. Dulu, salah satu alasan saya males ke perpus fakultas adalah karena entah gak ada pustakawannya atau emang pustakawannya males (saya baru tahu kalo pustakawan beda dengan penjaga perpus :p, maafkan). Padahal fakultas saya punya jurusan ilmu perpustakaan tapi perpustakaannya menyedihkan. Masih mending perpusnya universitas. Kalo bukan karena ngadem nyari wifi dan deadline skripsi, saya gak akan ke perpus fakultas.

    Tetap semangat ya mbak Luckty. Semoga perpusnya semakin maju dan semakin banyak yang suka membaca.

  34. Keren mbaak. Baru bener bener tau gimana beratnya jadi pustakawan yang bener bener pustakawan. Sebenernya pengen banget hidup diantara buku buku karna saya percaya perpustakaan adalah salah satu tempat dimana surga disembunyikan di bumi, tapi karna basic pendidikanku yang kayaknya sulit untuk bisa menjadi pustakawan kayak mbak, jadi semoga suatu saat bisa punya perpustakaan. Hihhi. Salam kenal mbak Luckty, semoga tetep jadi pustakawan yang baik. Tetap menginspirasi yaa mbaa🙂

  35. saya newbie nih mbak di dunia pustakawan..banting setir dari seorang editor dan penulis di perusahaan publishing. Baru seminggu ini saya gabung di perpustakaan salah satu kampus farmasi di Kota Bandung. Hal yg harus dipahami oleh pustakawan itu apa sih mbak? trus saya masih dibuat bingung dengan masalah pemberian label..klo untuk buku umum saya sudah sedikit paham,Nah, kalau untuk pemberian label skripsi/TA itu gmna mbak?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s