REVIEW Cancut Marut

Masa-masa kuliah adalah masa di mana kita diuji kesabarannya dalam menjalani hidup. Sabar nunggu kiriman duit, sabar nunggu pinjeman tugas teman, sabar nungguin dosen yang telat masuk, sabar ngeliat orang lain pacaran, dan sabar buat nahan lapar di akhir bulan.

Seperti halnya merak, manusia terutama laki-laki juga akan melakukan hal yang sama. Mereka mencoba memamerkan ‘kegantengan’ masing-masing untuk bisa menarik hati banyak wanita. Mereka yang dikaruniai ganteng berlebih dengan mudahnya tinggal milih cewek yang udah kena pesonanya.

Penulis merasa gak harus jadi cakep buat bisa dapet jadi cewek idaman. Yang perlu dilakukan adalah dengan menjadi diri sendiri sampe ada‘pembeli’ yang cocok. Dengan begitu, semuanya akan memiliki kesempatan yang sama.

Kadar kegantengannya itu juga dipertaruhkan saat masa-masa Praktek Pengalaman Lapangan. Masa di mana penulis dan teman-temannya mesti latihan praktek ngajar di SD. Nyoba ngerasain langsung gimana rasanya jadi guru. Ternyata itu bikin capek dan bikin duit jadi cekak.

Alasan yang masuk akal. Gimana gak ngebosenin kalo tiap hari mesti bikin Rencana Perencanaan Pembelajaran, tulis tangan, gak boleh ada tipe-x dan yang paling bikin nyesek, bikin media pembelajaran.

Sebagai mahasiswa yang lebih sering makan mie instant daripada nasi padang, bikin media pembelajaran emang bener-bener bikin stress. Kalo konsepnya udah dapet, kadang duitnya yang gak sesuai. Mesti bener-bener putar otak. Ending-nya, gak dapet jalan tengah. Akhirnya, tetep bikin media pembelajaran sesuai konsep, cuma malemnya gak makan. Terkadang penderitaan mahasiswa itu pedih, Jenderal.

Bikin media pembelajaran sebenernya penting. Dengan penggunaan media pembelajaran, bisa memudahkan guru dalam menyampaikan materi kepada siswa. Siswa jadi lebih tertarik. Guru pun jadi lebih tangguh nahan laper.

Begitulah sekelumit cerita yang dialami penulisnya. Dan masih banyak lagi kisah yang dialaminya; dari problem kebotakan yang melandanya dari hari ke hari, kisah bersama teman-teman kosannya hingga demam Cherrybelle.

Calon guru SD cewek bakalan jauh lebih mudah buat ngajar dengan kecute-cute-annya dibandingin sama calon guru SD cowok yang mencoba mencute-cute-kan dirinya. Apalagi kalo pas awal pembelajaran mesti ngajak siswanya nyanyi. Mau gak mau, calon guru SD cowok harus sedikit ngondek. Bener-bener pertempuran batin. (hlm. 17)

Keterangan Buku:

Judul                : Cancut Marut

Penulis              : Edotz Herjunot

Editor               : Anin Patrajuangga

Penata isi          : Ni Made Adenari

Desain kaver    : Sukriyadi SukArtDen

Ilustrasi            : SukriyadiSukArtDen & Ni Made Adenari

Penerbit            : Grasindo

Terbit               : 2012

Tebal                : 155

ISBN               : 978-979-081-884-2

5 thoughts on “REVIEW Cancut Marut

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s