REVIEW Anak Kos Dodol Bareng Konco

 anak kos dodol

“Extraordinary moments in ordinary times give life meaning; ordinary moments in extraordinary times give life purpose.” -Mark Amend

Hujan selalu menyisakan banyak cerita. Hujan selalu mengingatkan saya akan semester pertama kuliah. Hujan dan banjir. Elegi semester pertama. Begini ceritanya….

15 Januari 2005 Hari terakhir UAS di semester pertama, penghuni kosan tinggal sedikit. Maklum, yang lain sudah selesai UAS duluan. Fakultas saya, FIKOM termasuk UAS paling akhir dibandingkan yang lain. Sore sekitar jam 15.30 WIB sehabis sholat Ashar, bersiap-siap mandi mau ke kampus. Tujuannya ikut diklat Kelompok Jatinangor (KJ21), salah satu UKM di di FIKOM. Ima, teman paling dekat di awal kuliah sudah datang ke kosan. Berhubung mulai diklatnya jam 17.00 WIB, kami berdua masih santai-santai di kosan sembari main game di komputer. Sekitar jam 4-an tiba-tiba hujan deras. Deras banget malah. Tapi tak menyangka jika hujan yang disertai petir menggelegar itu akan memberikan efek yang lumayan dahsyat. Tessa bolak-balik ngecek luar kosan. Dia juga sempet ke kamar 20 (kamar saya di awal kuliah), dengan raut muka khawatir kalo dia pengen banget ke Kopo, tapi ujannya gak kunjung reda. Saya ama Ima juga khawatir dengan hujan yang kayaknya bakal awet. Trus, diklatnya masak mau dateng telat?!? x)

Sekitar jam setengah limaan, saya dan Ima yang lagi di kamar mendengar suara gemuruh seperti ada sesuatu yang jatuh tapi keras banget! Kami berdua mikir, jangan-jangan tsunami? Saya ma Ima agak phobia, karena sekitar setengah bulan yang lalu ada tsunami di Aceh. Tapi gak mungkin kalo tsunami, Jatinangor kan jauh dari pantai. Atau gempa?!? Kak Gita tetiba teriak saat buka pintu utama kosan. “Banjiiiirrrr….!!!!!”, dengan nada teriak ketakutan. Trus saya langsung loncat ke arah dapur, karena ada pintu belakang di sana. Kekhawatiran menjadi nyata, ternyata air udah ngerembes masuk ke ruang jemuran daaaannnn…. langsung lari ke kamar, menyelamatkan barang-barang yang tergeletak di lantai, untung dibantu Ima. Hanya satu barang yang gak terselamatkan, selimut. Bukan gak terselamatkan sih, karena panik, buat menghadang air masuk, saya taro selimut itu di depan pintu. Yang warnanya putih motif biru jadi gak putih lagi, berubah coklat!😀

Teryata tembok UNPAD, yang tepat di depan kosan, ambruk, rata dengan tanah. Hal itulah yang mengakibatkan Green Hill banjir, maklum posisinya menurun lebih rendah dari tanah di sekelilingnya. Errr….gimana ini? Kalo cuma ngebersihin kamar sendiri mah gampang. Gimana dengan kamar lain?? Akhirnya meminta bala bantuan teman-teman terutama yang cowok-cowok; Robby, Christ, Jarot, Detto, Hasan, Lili, dan ada beberapa lagi cuma agak lupa siapa-siapa aja namanya. Ivo lebih semangat lagi, ama cowoknya (sekarang udah jadi suaminya), Qimung, dia ampe bawa sapu ama ember dari kosannya. Pokoknya utang budi bangetlah ama mereka. Bener-bener setia kawan, padahal kan biasanya kalo semeseter 1 belum begitu akrab, tapi jangan diragukan rasa kekeluargan teman-teman sejurusan ini. Eh, Teh Diah yang waktu itu menjabat sebagai ketua HIMAKA juga dateng loh, kebetulan kosannya deket ama Green Hill… :))

Sayap kanan, daerah sekitar kamar saya, hampir semua penguninya udah pulang. Yang repot itu saat menyelamatkan kamar-kamar lain; ada yang kuncinya dibawa pulang (padahal di kosan ada lemari khusus buat naro kunci kamar) dan musti di dobrak, ada yang pengamanannya ekstra ketat yang gemboknya dobel-dobel, dan yang paling bikin susah adalah yang kamarnya kayak kapal pecah. Mending cuma baju, ini onderdil bo. …*skip aja ya namanya, menyangkut nama baik ;p Ampe gak abis pikir, kok bisa ya tidur kayak gini? Sejorok-joroknya saya di rumah, di kosan masih banyaaaakkk yang lebih parah!😀 Yang bikin malu adalah yang bantu-bantu ngebersihin kan cowok-cowok, yaaaa…mereka geleng-geleng campur geliii… :p

Banyak yang gak percaya kalo kosan banjir. Awalnya Kak Achi tenang-tenang aja pas lewat kamarnya Kak Ozzi yang lagi sibuk ama barang-barangnya yang banyak tergeletak di lantai. Nah, kakak kamar nomer lima itu langsung histeris waktu masuk kamarnya sendiri, ternyata buku-buku pinjaman dari perpus kampus basah semua! X)

Trus, ada juga teman-teman Bude (Kak Fira) yang bantu-bantuin. Yang paling juara adalah Dimas, ehm..mantan suaminya Mami (Dini) dulu. Dia luar biasa banget. Ngebersihin lorong kiri, yang jumlah kamarnya lebih banyak dibandingkan kamar lorong kanan. Malam makin menggigit, suasana kosan udah kayak kapal pecah campur kena badai. Banjir mulai menyusut. Udah banjir, dingin, ujan belum berhenti, laperrr….gak ada yang kasian bawain makanan pula…hiks… pokoknya kami mirip kayak korban banjir.. @_@

Besoknya, saya ama Ima ke Paun (Pasar Unpad, sekarang udah gak ada ya?). Pagi-pagi, kami berdua balas dendam makan nasi timbel komplit plit. Maaf ya Ima, jadi susah dan ikut kelaperan semalem gara-gara banjir di kosan… :’)

Sejak itu, Jika JANUARI datang dan HUJAN deras dengan petir menggelegar, akan selalu teringat BANJIR ala GREEN HILL.. C:

Tips saat meninggalkan kosan:

–          Jangan tinggalkan barang bergeletakkan di lantai, sapa tau banjir

–          Ingat, matikan semua listrik termasuk lampu

–          Jangan menjaga komar kosan secara berlebihan. Tidak perlu digembok berlipat.

Itulah yang pernah saya alami di Januari 2005. Menjadi anak kosan pasti akan merasakan suka dan duka. Pengalaman di atas adalah salah satunya. Masih bejibun cerita selama menjadi anak kos…😀

anak kos dodol 1

Pertama kali baca Anak Kokos Dodol pas udah semester akhir kuliah. Pas baca, alamaakkk… ceritanya mirip sama cerita-cerita saya selama ngekos!! Apakah nasib anak kos dimana-mana sebelas dua belas nasibnya yaa… gyahahaha…😀 Saya langsung kesengsem ama tulisan Mbak Dedew di serial ini…😉

Makanya sampai edisi berikutnya saya punya sampai edisi keempat, nah… kalo buku yang saya baca ini hasil menang kuis dari penerbitnya. Mungkin karena ekspetasi saya terlalu tinggi dan berharap buku ini bisa menyamai Anak Kos Dodol seri sebelumnya, saya keliru. Sayang sekali, buku yang merupakan tulisan keroyokan dari beberapa penulis ini isinya kok terkesan garing ya. Padahal beberapa diantaranya adalah penulis yang sudah punya nama. Tapi saya tetap tidak menemukan rasa yang sama seperti yang ditulis Mbak Dedew sendiri. Apa karena para penulisnya generasi jauh lebih senior di atas saya yang masih unyu ini?!? x) #DikeprukMassal

Terlepas dari itu, buku yang saya baca ini sudah disumbangkan ke perpus sekolah sesuai janji jika menang kuis mendapatkan buku ini. Lumayan banyak yang antri pengen baca. Mungkin mereka penasaran bagaimana rasanya menjadi anak kos😀

Keterangan Buku:

Judul                     : Anak Kos Dodol Bareng Konco

Penulis                 : Dewi ‘dedew’ Rieka dkk

Penyunting         : fLo

Penata letak       : Techno

Desain sampul   : K. Jati

Penerbit              : Gradien Mediatama

Terbit                    : 2010

Tebal                     : 176 hlm.

ISBN                      : 978-602-8260-73-2

 

Short Stories Reading Challenge 2014

https://luckty.wordpress.com/2014/01/18/short-stories-reading-challenge-2014/

 

Indonesian Romance Reading Challenge 2014 https://luckty.wordpress.com/2014/01/01/indonesian-romance-reading-challenge-2014/

25 thoughts on “REVIEW Anak Kos Dodol Bareng Konco

  1. Review-nya dikit amat ya, Luckty…

    *berharap bisa lebih panjang, malah kalo bisa copas isi bukunya ke blog kamu ini, supaya aku nggak usah beli lagi*
    😀😀

    Buatku yang nggak pernah ngerasain jadi anak kos, bikin tertarik. Kadang, kalo ngeliat temen yang anak kosan, suka ngiri deh, karena bebas nggak dibebani pekerjaan rumah de-el-el.

    Tapi aku juga percaya kalo derita anak kos juga beragam, karena jauh dari orang tua.
    🙂🙂

    Ngomong-ngomong, ini bukunya sudah ada di tokbuk, kan?
    Siap-siap meluncurrrr….

  2. kalau denger cerita pengalaman teman-teman yang kos emang unik-unik… lucu… sayangnya saya nggak termasuk bagian dari anak kos… selama kuliah, saya selalu pulang pergi rumah dan kampus. akibatnya nggak tahu gosip seputar kampus dan ketinggalan info kisi2 ujian😀

  3. Wah, sudah lama saya ingin baca buku ini. Meskipun bukan anak kos dan bukan pelajar lagi hehehe
    Selalu tidak kesampaian baca.
    Tapi kalau dilihat dari reviewnya sungguh kocak ya?
    Dari judulnya sebenarnya sudah ketebak, hehe
    Pengen deh
    Semakin penaaran🙂

  4. Betul banget. masa-masa kos pasti banyak kenangannya. temen kos malah uda berasa kayak sodara sendiri. apalagi pas lg tongpes, ada yg dimintain bantuan buat minjem makanan instan alias mie instan, hahaha. Yang bikin gak enak kalo kos dulu sih kalo ada yg lagi berantem sama cowoknya, ngetuk pintu malem2 buat curhat sama nangis sesenggukan, hahaha..
    Nasib anak kos dimana-mana emang sebelas dua belas nasibnya😀

  5. Aku nggak pernah ngerasain gimana cerita anak kosan, katanya sih ngenesin gitu, awal bulan makan enak belakangnya cuma mie instan. Entahlah, mungkin kalau udah kuliah bisa tau gimana rasanya😀

  6. UNPAD?
    Omaygod!! Saya juga kuliah disana!! hahaha
    Saya juga kos di Jatinangor! haha
    Paud (Pasar Unpad) ?? Wah itu sih sampai detik ini masih ada! Saya setiap Minggu kesana! hahaha
    Aduuh jadi penasaran ingin beli buku ini !!
    Saya juga banyak cerita seru selama jadi anak kos di Jatinangor😀
    #SalamSatuUnpad

  7. Wah saya juga sependapat nih, memang buku yang kali ini dibawah ekpektasi saya.
    Saya penggemar berat Anak Kos Dodol dari awal sampai yang komiknya pun saya punya.
    Membacanya selalu membuat saya tertawa habis-habisan karena kelakuan dodol mbak dedew dan anak kos lainnya. Ceritanya juga gak boring, ada senang, sedih & pengalaman hidup juga. Yang paling buat saya tertawa parah itu di anak kos dodol yang komik, pas dulu dedew pergi ke diskotik bareng anak kosan, GILA banget itu.
    Tapi saya gak menemukan feel seperti itu di buku kali ini🙂 memang mbak dedew is the best.

  8. hahaha, dari reviewnya aja udah keliatan kalo buku ini bergenre komedi. bener banget kata kak Sanders Lie di atas, seperti novel kak Raditya Dika yang bisa bikin ngakak kenceng para pembacanya😀

  9. Pingback: Daftar Bacaan Tahun 2014 | Luckty Si Pustakawin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s