REVIEW Cewek!!!

WP_20150516_002

Ksatria yang paling gagah sekalipun tidak akan bisa mengalahkan wanita cantik yang smart. Tapi ksatria adalah seseorang yang juga diajarkan untuk dengan jantan mengakui kekalahan. (hlm. 423)

LANGEN. Cewek pemberani yang memperjuangkan emansipasi. Langen juga tipikal cewek yang keras kepala, segala keinginannya harus terpenuhi meski terkadang harus nekat saat memmperjuangkan apa yang dia inginkan. Dia tidak peduli akan bahaya atau hambatan yang ada di depannya.

FANI. Sebenarnya dia tipikal cewek yang manis, tapi terkadang juga berani tapi tak seberani Langen. Fani gampang tersulut oleh ajakan nekat Langen.

FEBI. Cewek berdarah biru dengan taat aturan banget akan tata krama. Bahkan urusan makan aja rempong, banyak tata caranya. Makanya Langen ama Fani kapok kalo diajak makan di rumah Febi yang menurut mereka super rempong itu.

Meski mereka merupakan karakter yang berbeda, ada satu persamaan nasib yang sedang mereka hadapi; punya pacar yang hobi naik gunung. Pikir mereka, kalo punya cowok pecinta alam nggak jauh beda ama jomblo, soalnya pacar mereka lebih memilih ngapelin gunung daripada ngapelin pacar! #PukPukPuk

“Tapi kamu tahu nggak, kenapa aku nggak pernah ngajak kamu? Karena gunung bukan tempat yang aman buat cewek. Banyak bahayanya. Binatang buas, misalnya.”

“Kamu kok nggak kenapa-kenapa.”

“Aku cowok.” (hlm. 17)

Kalo sesekali sih masih bisa dimaklumi. Tapi ini tiap sabtu malam mereka batal kencan dengan alasan para pacar mau naik gunung. Yang ada mereka selalu diapelin tiap malam jumat, emang kuntilanak, gyahahaha… x) #PukPukLagi

Mereka bertiga penasaran apa sih asyiknya naik gunung, capek gitu kayaknya. Berdasarkan pengalaman kuliah, beberapa kali naik gunung, tapi masih level gunung-gunung biasa sih, naik gunung itu emang capek, kaki udah kayak mau copot, badan udah lengket akibat keringat yang keluar ampe kering lagi dengan sendirinya, belum lagi di perjalanan rasanya udah nggak kuat, ampe puncak masih lama, mau balik juga udah kejauhan. Tapi percayalah, begitu udah nyampe puncak, rasa lelah itu akan terbayarkan. Apalagi pas liat liat sunset atau sunrise dari puncak gunung, wuihhh…sensasinya luar biasa banget!!😉 #JadiKangenNaikGunung

Udah tahu naik gunung memang menguras tenaga dan bikin capek, Langen dan kawan-kawan tetap nekat naik gunung demi membuktikan kepada para pacar mereka kalo mereka sebagai cewek juga bisa dan mampu naik gunung, nggak cuma cowok yang bisa. Etapi, meski katanya mereka mau menunjukkan emansipasi cewek, tapi tetap aja pas masa pendakian mereka dibantu cowok-cowok; Iwan cs. Lha katanya emansipasi?!? Tapi memang cewek tetap butuh cowok kok…😉

Oya, belum lagi ditambah beberapa kecurangan yang dilakukan Langen dan kawan-kawan ini demi mengalahkan Rei dan gerombolannya. Harusnya Langen dkk melakukan taktik yang lebih positif, menang bukan berdasarkan kecurangan yang mereka lakukan dengan sadar. Tapi ya memang dimaklumi, atas nama cinta, terkadang seseorang nekat melakukan segalanya, termasuk hal-hal yang dilakukan oleh Langen dan kawan-kawan ini x)

Tokohnya lumayan banyak, meski sekedar cuma numpang lewat. Dari semua tokoh yang ada, pilihan favorit justru jatuh pada Ijah, asisten rumah tangga-nya Fani. Ijah ini tipikal ART yang lugu nan kocak. Seperti di halaman 66 ketika Fani kebingungan setengah mati dengan cowok yang mendekatinya, Ijah menyebut cowok itu dengan sebutan Mas Genderuwo, gyahahaha… terus di halaman 159, Ijah menyebut Langen dengan nama Mbak Langen Ranger, karena baginya Langen adalah Pahlawan Penegak Keadilan Wanita, mungkin ini terkontaminasi Langen. Belum lagi kelakuan Ijah di halaman 165, Ijah memijiti Fani dengan miyak kayu putih campur minyak goreng. Itu mau mijitin apa mau goreng ayam? Ijah bikin gemessss…gyahahaha… x)

Beberapa kalimat favorit dalam buku ini:

  1. Kita harus hormat pada orang yang lebih tua. (hlm. 27)
  2. Semua pilihan itu ada resikonya. (hlm. 59)
  3. Sedekat apa pun yang namanya persahabatan, tetap ada hal-hal yang nggak mungkin untuk dibagi. (hlm. 64)
  4. Taktik untuk melemahkan kekuatan lawan adalah dengan cara membuatnya jadi emosi. Emosi yang terbakar akan menguras energi. Tapi juga harus lebih hati-hati, harus lebih diwaspadai, karena biasanya lawan akan jadi brutal. (hlm. 137)

Ada juga selipan kalimat sindiran dalam buku ini:

  1. Hari gini bo, di mana lagi bisa dapet cewek kece, tajir tapi geblek banget gitu? (hlm. 27)
  2. Rujak melulu lo. Diare baru tahu rasa. (hlm. 41)
  3. Pada takut bener ditinggal cewek? Heran! (hlm. 133)
  4. Kalo masih cinta, bilang aja. (hlm. 245)
  5. Naik gunung ya naik gunung aja! Nggak usah pake ngancem-ngancem! (hlm. 398)
  6. Nangis aja, kalo elo pengen nangis. (hlm. 398)

Buku yang saya beli dan baca ini memasuki cetakan keempat dengan cover baru. Covernya yang baru memang lebih unyu dibandingkan cover lama yang tampak apalah apalah itu😀

Isi ceritanya menarik. Kita berasa kayak naik gunung beneran. Meski ada beberapa adegan yang kalo dibayangin di kehidupan nyata tampak terlalu konyol (atau lebay) gitu. Secara keseluruhan suka. Pantas saja buku ini memiliki sekuelnya, belum baca sih. Semoga sekuelnya juga menarik!😉

Keterangan Buku:

Judul                                                     : Cewek!!!

Penulis                                                 : Esti Kinasih

Desain & ilustrasi sampul              : Kitty Felicia Ramadhani

Penerbit                                              : PT. Gramedia Pustaka Utama

Terbit                                                    : April 2013 (Cetakan Keempat)

Tebal                                                     : 424 hlm.

ISBN                                                      : 978-979-22-9573-3

 

18 thoughts on “REVIEW Cewek!!!

  1. saya penggemarnya Esti Kinasih semenjak Fairish terbit, berlanjut ke Dia Tanpa Aku, termasuk serial JIngga dan Senja yang sampai saat ini masih nunggu seri ketiganya, tapi pas baca buku ini agak2 kecewa banget, salah juga sih kenapa baca buku Still duluan dari pada Cewek padahal Still khan sekuelnya Cewek, jadi ngerasa gimanaa gitu kalo baca yg kedua duluan dibanding yg pertama, kenapa ngerasa kecewa? karna ngerasa ga dapet apa sih isi novel ini, rasanya panjang dan bertele-tele kaya ga ngerasa baca bukunya Esti, ga tau kenapa ngerasa kecewa aja,,,

  2. Yaaaaah kavernya yang sekarang unyu kalik laaaaah😆 aku dulu baca ini jaman SMA deh kalo ga salah, kavernya masih biru dengan 3 cewek di depannya. Berarti Kak Luckty juga musti review STILL… nih. Isi ceritanya lebih so sweet, lebih fokus ke Bima & Fani. Aku dulu malahan sampe mewek lho kak baca STILL…😥

  3. “… ampe puncak masih lama, mau balik juga udah kejauhan.”
    Ahahahaha~ Ini kayaknya pengalaman pribadi, ya? :p
    Mbak, buat review Jingga dan Senja juga dong walau buku ketiganya belum terbit juga sampe sekarang😐

  4. Pingback: Daftar Bacaan tahun 2015 | Luckty Si Pustakawin

  5. Pingback: Daftar Bacaan tahun 2015 | Luckty Si Pustakawin

  6. Buku teenlit pertama yg bikin aku jatuh cinta. setuju banget sama tindakan langen cs buat unjuk gigi. Hidup Cewek!

    Kadang aku kasihan sama nasib Fani yg sama Bang Bima!? wuahaha😀 “Tapi…Sedekat apa pun yang namanya persahabatan,tetap ada hal-hal yang nggak mungkin untuk dibagi. (hlm. 64)

  7. cerita yang bener2 tentang remaja banget. apalagi cara penyampaian pada kata2 pendek diatas, yang buat jadi penasaran gimana jalan ceritanya. jad pengen tahu cerita ini. kaya balik lagi ke jaman duulu, dimana Katini memperjuankan cewek haha.

  8. Kayanya aku harus baca biar dapet gregetnya.. haha cewek tuh ya mau ngapain juga pasti rempong hahaha😄

  9. wkwkwk kasian banget setiap mau kencan pasti gagal karena cowoknya pada mau naik gunung :v
    dan itu covernya unyuu

  10. kenal buku ini sudah lama, biasa di bilang buku pertama kak Esti Kinasih yang pertama pernah aku jelajahi. Aku suka hal2 berbau gunung, makanya aku baca buku ini. (soalnya semenjak baca Cewek dan 5 cm, mendaki Mahameru menjadi salahsatu keinginanku yg ingin aku kabulkan kapan-kapan kalau ada kesempatan)

  11. Wah tapi seru. Baca buku ini aja udah ngiri ditambah sama cerita ka Luckty, makin ngiri parah. Aku pengen bangettttt naik gunung, tapi ga boleh.
    Kalo punya pacar macem pacar mereka bertiga, aku ancem yang ada. Mau ajak aku naik gunung atau mau putus??? Hehehe😀😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s