Serba-serbi Buntelan

WP_20150618_008

“Sahabat baik bagiku adalah seseorang yang menghadiahiku buku yang belum pernah aku baca” – Abraham Lincoln

Postingan ini sebenarnya udah lama pengen banget nulisnya, tapi kok nggak jadi melulu. Saya tengah malem nulis ini. Soalnya lumayan banyak yang nanya, jadi daripada ditanya mulu ya mending dibuat postingan aja. Nanti kalo ada yang nanya, ya tinggal suruh baca aja postingan ini😀

Sebenarnya saya menulisnya sekilas setiap akhir tahun, karena biasanya tiap tahun selalu membuat postingan buku yang telah dibaca dan direview lengkap serta postingan book haul yang lengkap dengan keterangan asal buku tersebut yang hasil beli, dikasih penerbit, di kasih penulis, maupun di kasih teman.

Di facebook, saya memiliki album khusus untuk upload-an buku hasil buntelan. Sekarang udah masuk album ke delapan. Saya nggak pernah menghitung persis buntelan yang pernah dikasih. Saya mulai dapet buntelan sekitar 2008-2009, hasil dari sering review buku via multiply (yang sekarang udah punah). Sebenarnya di multiply nggak cuma nulis review buku aja, tapi juga film. Karena kebetulan waktu itu saya lagi skripsi tentang film, jadi ya musti banyak nonton film biar nggak kudet kalo di tanya dosen pembimbing😀

Peri Buku pertama adalah Mbak Ditta Sekar Campaka, dari Bentang yang saya kenal via multiply. Mungkin beliau sering liat postingan saya tentang segala macam yang berhubungan dengan Laskar Pelangi yang saya posting via multiply. Tahun 2010 baru mulai sering dapet dari Peri Buku Mbak Endah Sulwesi, dari Serambi. Waktu itu saya menang lomba nulis tentang persahabatan, hadiahnya tiga buku terbitan Serambi. Nah, setelah itu rutin banget dikirimin buku-buku terbitan Serambi, Atria, Kantera dan Zaman yang merupakan satu lini. Mulai dari sinilah kenal Mbak Truly Rudiono, Dion Yulianto, Lalu Abdul Fatah, Noviane Asmara, Noval Maliki, Iqbal Dawami yang juga sering mendapat kucuran buntelan dari Mbak Endah Sulwesi ini. kami jadi saling akrab.

Lewat merekalah, link buntelan kian deras. Terutama dari Mbak Truly. Lewat beliau, secara tidak langsung saya diperkenalkan dengan beberapa penulis dan penerbit. Waktu itu belum banci kuis loh. Baru di tahun 2011, ketika saya bekerja di sekolah negeri yang tantangannya banyak banget, hal pertama yang saya lakukan adalah memperbaiki layanan dan koleksi. Layanan saya buat sistem barcode. Memang sih capek ngentri semua buku dan buat barcodenya satu per satu ke komputer, tapi ya dinikmati saja, toh ini bukan pertama kalinya membarcode ribuan buku. Bedanya, kalo di sini sendirian. Semua serba sendirian; mulai dari bersih-bersih ruangan sampai angkut-angkut buku yang kurikulumnya udah nggak sesuai. Baca aja postingan LABEL PUSTAKAWAN yang saya tulis tiap tahunnya😀

Di tahun 2011 ini, saya diajak Noviane Asmara untuk gabung di Blogger Buku Indonesia. Lewat Ine inilah saya pertamakalinya diajak lomba nulis resensi dan menang juara 3; dapet voucher belanja Rp. 300.000 plus kaos unyu. Padahal waktu itu saya nggak begitu aktif di blog. Memang sih, blog yang saya punya ini sejak tahun 2008, tapi hanya dibuat untuk kepentingan skripsi aja. Makanya jangan heran jika di awal-awal postingan blog ini isinya kalo nggak artikel FILM ya tentang AYAT-AYAT CINTA melulu😀

Review buku, saya lebih menitikberatkan ke notes FB dan multiply. Meski sudah bergabung dengan BBI sejak komunitas ini berdiri, saya nggak begitu aktif di blog. Baru semenjak multiply punah, saya langsung beralih ke blog dan tetap di notes FB sampai sekarang.

Kalo dilihat, keaktifan saya di blog baru tahun 2012. Ya sejak suasana di tempat kerja mulai stabil; layanan sudah sistem barcode (di pertengahan 2011) dan yang paling penting adalah perpustakaan udah nggak kayak gudang lagi. Meski belum bisa dikatakan perpustakaan yang standar, tapi minimal bisa bikin betah murid-murid unyu. Di tahun 2012 dan 2013 inilah saya banci kuis banget. Sebenarnya nggak cuma ke kuis buku aja, tapi segala macam kuis dijabanin.

Bahkan pas 2013, pernah menang juara dua lomba blog tentang hal yang membanggakan dalam hidup kita. Ya sudah pasti apalagi kalo bukan artikel tentang dunia pustakawan yang saya tulis, hehehe… Dan alhamdulillah dapet Smartfren edisi Windows Phone pula. Handphone ini kelak akan berpengaruh dalam hidup saya, ceilah… Gimana nggak, berkat handphone ini, sampai sekarang saya selalu mendokumentasikan segala kegiatan di perpustakaan sekolah dan alhamdulillah tahun 2014 mengantarkan Lomba Perpustakaan Sekolah juara 2 tingkat Provinsi dan tahun 2015 ini lulus seleksi Pustakawan Berprestasi juara 1 tingkat Provinsi.

Kenapa saya banci banget buat ikutan kuis buku di tahun 2012 dan 2013? Karena saya pengen banget perpustkaan sekolah punya koleksi buku-buku unyu. Biar isinya nggak melulu buku pelajaran yang kerap bikin jenuh. Saya mau perpustakaan menjalankan salah satu fungsinya yang terkadang dilupakan; sebagai tempat rekreasi. Ya, dengan membaca buku-buku unyu adalah salah satu cara melepas penat setelah belajar di kelas. Tahun 2011, saya mengumpulkan buku-buku teenlit dan novel apa pun yang kira-kira layak di baca anak sekolah. Maklum, di sekolah sama sekali nggak ada novel yang kekinian, adanya novel jaman Siti Nurbaya x)

Ada seratus lebih novel yang saya sumbangkan ke perpustakaan sekolah. Dari jaman sekolah, saya memang nggak pernah pelit meminjamkan buku ke teman. Bahkan sampai sekarang, teman-teman SMA masih ada beberapa yang ke rumah buat minjem buku. Kalo dulu masih ada ‘rasa sebal’ jika bukunya hilang atau lecek, maklum ya dulunya ngumpulinnya pake duit jajan :p

Setelah bekerja di sekolah, saya punya prinsip; lebih baik buku lecek tapi dibaca daripada buku dipajang yang akhirnya juga rusak ke makan rayap. Etapi gegara pernyataan ini, nilai saya minus banyak pas lomba pustakawan teladan. Aku mah apa atuh, nggak papa pustakawan nggak sesuai aturan, yang penting perpusnya rame😀 #pembelaan

Memang sih, beresiko banget novel-novel yang ada di sekolah; lecek, sobek, terlipat, dan banyak juga yang hilang tak berbekas meski sejak 2013 ada CCTV-nya. Tapi saya sudah ikhlas lahir batin. Semenjak 2012 itulah setiap buku hasil buntelan ada 70%-nya aku taro buat di perpus sekolah. Nggak eman-eman apa?!? Ketika melihat ekspresi murid-murid unyu bahagia pas ada buku baru, sensasinya nggak bisa terbayarkan oleh apa pun :’)

Semenjak 2014, saya udah nggak ikutan kuis via twitter. Nggak bakal menang juga sih, soalnya banyak penerbit yang udah rutin ngasih buku tiap bulannya, ehehehe… Paling juga menang dari lomba resensi buku, ada beberapa. Dan alhamdulillah sejak tahun 2013 sampai sekarang nggak putus-putus, banyak penulis dan penerbit yang menawarkan untuk berduet mengadakan giveaway.

Saya baru menghitung buntelan sejak 2013 (dapet 133 buku) dan 2014 (dapet 358 buku). Jika 2009-2012 sekitaran dapet 200 buku, berarti jumlah buntelan selama ini yang saya dapatkan nembus 900-an buku. Kenapa 2014 bisa dapetnya banyak banget? Mungkin sejak saya suka posting murid-murid unyu, banyak penulis yang mengirimkan bukunya.

Kalo beberapa penerbit rutin banget ngasih sejak saya produktif nulis review sekitar 2012 sampai sekarang. Bahkan penerbit Noura Books, Peri Buku Mbak Rahmadiyanti Rusdi, baiknya pake banget, tiap ngirim buntelan isinya bisa 5-8 buku :’) #PelukIbuPeri

Kayaknya hampir semua penerbit udah pernah ngerasain buntelannya. Bahkan sekelas Gramedia pun sempat nyicip beberapa kali buntelannya.

Meski begitu, saya nggak pernah ngemis minta buku secara paksa baik ke penerbit maupun penulisnya loh. Jadi alhamdulillah hubungannya baik-baik saja. Nah, kita yang udah dikasih buntelan, sebagai ucapan terima kasihnya ya yang paling gampang adalah foto bersama bukunya atau meresensi bukunya. Serba-serbi review nanti aku tulis tersendiri postingannya yaa…😉

Ini beberapa tips mendapat buntelan via twitter:

  1. Follow akun penerbit. Tiap penerbit punya kuis masing-masing. Ada yang rutin kayak @divapress01 yang rajin ngadain kuis, @NouraBooks tiap kamis, @BentangPustaka tiap minggu malam atau @PenerbitMizan tiap malam minggu. Ada juga yang mengadakan kuis dengan event-event tertentu misalnya; @GagasMedia atau kayak @Gramedia kalo ngadain kuis biasanya pemenangnya lumayan banyak apalagi kalo edisi #KadoBuku, bisa sampe sepuluh pemenang tiap kuis. Kalo @grasindo_id, rajin ngasih kuis buku setelah #TwitTalk.
  2. Ikuti aturannya. Misalnya kuis via twitter kalo disuruh jawab pake ‘reply’ya diikuti bukan pake ‘RT’. Kalo misalnya disuruh RT semua tata cara kuis ya dijabanin. Kalo maksimal 3 tweet, ya jangan lebih. Kalo disuruh jawab sekali aja, bukan banyak-banyakan, ya jangan nge-spam, ujung-ujungnya malah ganggu banget. Pokoknya disimak aturannya. Terkadang ada juga yang udah kalah masih ngotot karena merasa nggak adil. Mungkin dia nggak nyimak aturannya.
  3. Jangan bawel. Nanya boleh, tapi kalo nanya melulu, lha udah baca syarat kuisnya belum? Pasti setiap penulis ataupun penerbit yang membuat kuis sudah membuat aturan yang jelas dan gamblang. Dibiasakan membaca dulu ya, baru nanya kalo ada yang nggak jelas. Oya, kalo pemenangnya belum diumumkan, ya jangan bawel nanya melulu. Toh, penulis atau penerbit pasti akan mengumumkannya. Satu lagi, ada juga yang menang kuis bawel juga, ngerepotin juga ya orang tipikal kayak gini. Masak baru menang semalem, besok ribut nanya hadiahnya udah dikirim apa belum? Lha penulis ama penerbit kan juga musti berkoordinasi dulu. Kaget pas 2013 ada blogger yang menulis postingan tentang hak meminta hadiah kuis. Mungkin maksudnya sih benar, tapi caranya kok frontal banget. Lucunya, marah gitu kok bangga. Abis itu, udah ada beberapa blogger yang mem-blacklist-nya tiap dia ikutan kuis. Riwil sih… x)
  4. Ini penting loh. Sekali berbuat curang, nggak bakal diampuni. Percaya deh. Gimana cara tahu kalo curang? Gampang bingit, di twitter kan ada search. Jadi terdeteksi siapa yang lebih dahulu menulis twit atau jawaban kuis.
  5. Buat jawaban yang unik. Ini saya terapkan ketika jaman-jaman banci kuis. Kalo jawaban kita anti mainstream, biasanya akan dilirik😀
  6. Ucapkan terima kasih. Bisa dengan upload kiriman bukunya, selfie dengan bukunya atau lebih bagus lagi jika mereview bukunya. Alhamdulillah sih, selama mereview buku belum pernah ada yang nguber minta buru-buru di review, kecuali kalo memang itu suatu rangkaian blogtour yang memang sudah ada jadwalnya ya dimaklumi. Semakin rajin review, semakin deras buntelan menghampiri. Tapi perlu diingat, tujuan mereview buku adalah berbagi informasi tentang buku tersebut, buntelan anggap saja sebagai bonus.
  7. Tidak pelit berbagi info. Kalo kita baik, orang pasti juga baik dengan kita. Jangan lupa juga jangan pelit memberi, jangan maunya minta melulu. Semakin saya memberi buku untuk perpustakaan sekolah, makin banyak buku hasil buntelan. Lebih baik diberikan kepada yang membutuhkan daripada ditimbun yang nantinya malah rusak di makan rayap! #eh

Selain kuis via twitter, instagram atau facebook, ada juga lomba-lomba resensi. Biasanya kalo ada buku baru, beberapa penerbit akan membuat event lomba menulis resensi. Cek juga di beberapa toko buku online yang sering mengadakan lomba resensi. Atau pas momen-momen tertentu.

Kunci menjadi ordo buntelan sebenarnya sederhana; tekun, jujur dan pantang menyerah. Selamat mencoba!😉

57 thoughts on “Serba-serbi Buntelan

  1. Banyak banget ya mbak, aduh saya pengen :’) setiap liat blog mbak luckty dengan murid-murid unyu nya yang lagi megang buku, selalu ada pikiran buat sekolah di SMA 2 Metro (eh iya kan?), pasti seru deh bisa bebas baca buku kekinian yang selalu bertambah tiap tahunnya😀 tapi pas bilang gitu ke mama, langsung ditolak mentah-mentah deh ide ku :’D

  2. Mantap, sukses terus yaa.. Semoga makin banyak pustakawan2 gaul model gini, biar perpus sekolah juga jadi tempat baca yg nyaman🙂

  3. Wah betul banget tuh kuncinya. Tekun jujur dan pantang menyerah. Saya udah jarang ikutan kuis sejak minat baca menurun. Tapi baru-baru ini sedang digiatkan kembali. 😁

  4. Salut deh sama mbak Luckty ni..produktif dan menikmati kerjaan yg dipilih…cara nulisnya lho lucu & menarik, tulisannya ga jarang inspiratif dan informatif jg kayak ini..keren..^^
    Btw, pustakawin apaan sih mbak ? Bentuk feminin dari pustakawan kah..?

  5. Keren mbak ^^
    Duh, kalau aku review buku masih abal-abal banget. Blog juga masih sepi. Mbak, sharing dong biar blog bukunya banyak divisit orang?

    • Ngereview dari hati dulu, tulis apa yang kita pikirkan, Nggak perlu mikir bagus atau nggak, yang penting nyoba dulu, nanti lama-lama terlatih nulis, trus nanti tiap abis baca bakal ketagihan ngereview buku yang udah dibaca. Visitor mah tinggal mengikuti aja😀

  6. Wah kereeeen bangetttt mbak , ini pustakawan yang patut untuk di contoh pantes tahun 2015 ini lulus seleksi Pustakawan Berprestasi juara 1 tingkat Provinsi. harus banyak belajar lagi menjadi pustakawan berprestasi seperti mbak luckty, di perpustakaan yang saja kelola miskin buku padahal peminatnya buanyaak banget jadi kalo pas ada buku baru datang anak2 kayak nemu barang berharga rebutan tak karuan hahaha, semoga dengan semangat dan perjuangan bisa seperti perpusnya mbak🙂

  7. Saya sampe terbengong dn ngeces bc artikel ini 🙂 sy msh hijau bgt soal baca dn review buku. Apalagi sampe dpt buntelan…900 ??? Oh..my god
    Udah bbr bln sy coba ikut2 GA blm pernh dpt…hiks
    Hrs bny belajar nih sm Suhu Luckty…

  8. Jadi pengen ke perpustakaannya deh, Mbak. Jadi pengen mbak Luckty yang jadi pustakawannya, librarian di sekolahku cueknya minta ampun dan sering ngomel kalo ngembalikannya mepet-mepet jam nutup perpus, kan nyebelin -____-
    AKu nggak bayangin seberapa tinggi novel punya Mbak Luckty kalau ditaruh di rak, mungkin kaya foto-foto di fanspage The Reading Room kali ya.

    • Aku juga suka ngomel kok kalo perpusnya udah tutup baru ada yang balikin buku, soalnya buka pintunya susah; kunci pintu plus digembok pula😀

      Novel aku di rumah malah nggak banyak, sebagian besar buntelan aku jadiin koleksi perpus dan itupun malah dikit yang mejeng di rak buku. Kadang belum dibarcode udah banyak yang boking buat minjem😀

  9. Aku nih lho yang Lucky karena sempat jadi murid unyu-nya Bu Luckty. Karena Bu Luckty, aku jadi makhluk pemburu buntelan, jadi suka baca, jadi doyan ke perpustakaan.😀😀😀😀

  10. Pingback: July – December Book Haul (2015) | Luckty Si Pustakawin

  11. Sukses terus ya kak, jadi kagum deh sama Kegigihan ka luckty memperbaiki perpus sekolah dari mulai sistem dan membenahi semuanya juga pelajaran pentingnya jangan pelit bagi2 buku ke orang lain .. Dan juga bermanfaat banget tipsnya biar dapet buntelan buku, thanks ya ka, semoga bisa niru deh biar dapet banyak buku dan bisa banyak baca buku juga🙂

  12. Pingback: Serba-serbi Blogger Buku | Luckty Si Pustakawin

  13. Huwaaaaa mbaaak.. pengen banget kayak mbak. Bisa rutin dapet buntelan.
    Itu murid2 unyu jga beruntung banget, perpustakaannya pasti update buku baru terus. Pengen maen kesana. hikz

  14. Waaaahhh bener- bener perlu dicoba pakai bingiiittzzz ini, , biar bs kyk mb Luckty kebanjiran buntelan 😭#mupeng bgt sayaaa pengen punya perpustakaan mini di rumah , , , nuwun atas tipsnya mb :* #bighug

  15. Pingback: January – June Book Haul (2016) | Luckty Si Pustakawin

  16. yaampun kak, mengispirasi banget buat terus ikutan give away, hihihi sebenernya pengen juga buat review tapi karena baru jadi mahasiswa ngatur waktunya masih susah, apalagi ak tipe orang yang kalau baca buku dr awal ke akhir baru ke inti haha, jadi belum banyak buku yang tuntas aku baca. nanti kalau aku buat review buku di blog aku, luangin waktu mampir ke blog aku ya kak!🙂 seneng banget nemu orang-orang kayak kakak, yang cinta banget sama buku❤

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s