Pemenang Giveaway Wedding Rush

Alohaaaa….semangat memasuki September ceria!!😉 Saya akan mengumumkan daftar para pemenang giveaway Wedding Rush feat dedek unyu Jenny😉

Wow, nggak disangka-sangka, jumlah pesertanya mencapai 76 orang. Ruar biasa, kalo kata dedek unyu Jenny, mungkin ini efek friendzone. Penulis ama hostnya pun sama-sama pernah ngalamin friendzone juga😀 #PLAKKK

Inilah para pemenangnya:

Nama : Veny
Twitter : @yutakaNoYuki
Kota : Balikpapan

Hmmm, terjebak friendzone ya ? Pernah punya pengalaman kayak gitu sih dan sikap yang aku ambil itu tetap diam-diam mencintai dalam hati *tsahhh, hehehe. Kenapa ? Karena situasinya hampir mirip seperti di novel Wedding Rush, aku suka sama sahabatku tapi ternyata dia malah suka sama sahabatku yang lain T.T. Udah gitu si dia curhatnya ke aku lagi kalo suka sama sahabatku itu, padahal dalam hati juga pingin teriak “Woii, gue disini juga suka sama lo !!” Hahahaha …

Didi Syaputra
@DiddySyaputra
Tembilahan, Indragiri Hilir, Riau

Gua lebih milih mendam perasaan meskipun perih banget. Tapi demi persahabatan Gua bakal lakuin apapun termasuk jadi mak comblang buat cintanya dia. Karena Gua pikir sahabat sejati susah banget nemuinnya. Ya walaupun akhirnya nanti kita bakal milih jalan masing-masing untuk kehidupan kedepan. Setidaknya, Gua bakalan lega liat dia bahagia bersama pasangan yang dicintainya.

Freindzone ini real terjadi di kehidupan Gua. Bermula sekitaran tahun 2012. Masa-masa Gua MA sampe sekarang masih ada rasa itu. Bisa dikatakan Gua gagal move on. Hehe. Asli, parah. Walaupun kita udah pisah karena dia duluan ngelanjutin kuliahnya di Unri.

Gua ngerasain banget gimana sakitnya kejebak di jaring laba-laba freindzone ini. Gua nggak bisa ngapa-ngapain, pengen keluar dari zona tersebut nggak tega liat dia. Ya tiap hari ngedengerin curhatan dia tentang pacarnya. Dan parahnya, tuh pacar juga temen akrab Gua. Gua jadi serba salah. Gua cuma bisa mendam perasaan tanpa mampu mengungkapkan. Mungkin akan banyak orang bilang Gua cemen, nggak gentle atau apalah. Ya terserah. Yg pasti Gua atas nama persahabatan lebih milih mengalah demi kebahagiannya dia. Gua juga sering mikir. Kalo misalnya Gua nembak dia, terus diterima dan jadian. Gua nggak bisa mastiin hubungan kita bakal baik-baik saja. Gua terlalu takut untuk itu. Kalo misalnya nanti cekcok dan udahan. Gua nggak yakin kita bisa sahabatan lagi kayak diawal. Sulit memang. Sahabat jadi cinta, mungkin saja terjadi. Tapi kalo cinta jadi sahabat, menurut Gua nggak bakalan. Walaupun bener bisa. Pasti ada benih-benih kepedihan di sana.

Nama: Debora Theresia Julyanti
Twitter: @borde2707
Kota/Tempat Tinggal: kota Medan, Sumatera Utara.

Friendzone?
oke gue pertama kenal kata Friendzone itu lewat cerita di watty yang udah setahun terakhir ini gue baca.
Didalam kenyamanan dalam berteman apalagi teman kita itu berjenis kelamin jantan eh… laki-laki tahe hem itu pastinya ada, terus teman laki-laki kita itu enak diajak ngobrol curhat lalala sambil ketawa ketiwi terus berantem-beranteman…
ceritanya begini jreng jreng jreng
waktu esempeh (ditulis: SMP) kelas satu, ‘kan gue anak baru tuh. Trus pastinya banyak orang-orang baru di sekitar gue terutama makhluk bernama ‘cowok’.
gue yang anaknya mudah bergaul dan beradaptasi (ciaelah sombong nian saya wkwaakakak) nerima pertemanan dari anak-anak cowo yang kebanyakan suku CHINESSE yang udah gencar duluan ngikutin gue dan satu teman cewe waktu pulang sekolah. Tepatnya mencari dimana posisi rumah gue dan teman gue yang satu secara diam-diam kayak detektif.
gue berteman dengan mereka tepatnya 5-6 orang cowo di kelas gue. hem gue sama mereka itu akrab banget walaupun baru kenal, dan gue nyaman tapi ada satu orang yang buat gue paling nyaman dari antar mereka berenam. Karena kami sempat satu grup di Boys Brigade (kalo lebih jelas cari di google, kayak latihan prajurit gitu dengan nama Indonesia Putra Pengabdi), bukan itu aja kami sempat satu les dan selalu pulang diboncengin dia naik sepeda.
Udah 2 tahun kami berteman, perasaan aneh di dada gue mulai ada. Perasaan gue yang tiba-tiba sesak kalo berada di dekat dia. Anaknya yang cuek parah dan gak mau balas SMS, tapi gue suka pada waktu itu.

Istilah kerennya diam-diam suka kalo menggambarkan perasaan gue saat itu. Gue bingung juga itu perasaan suka sesaat atau sayang. Jadi yang gue lakuin hanyalah diam-dia menyukainya, memandanginya, tapi terang-terangan sering gangguin dan ejekin dia mehehehehe….
Dibilang ganteng enggak, dibilang jelek juga enggak. Kata yang mampu mendeskripsikannya yaitu MANIS dan ada kumis tipis diatas bibirnya yang menandakan dia mengalami proses menjadi laki-laki sejati.
Nambah suka sama dia pas dia ngelatih gue main tenis meja, ngajarin gue gimana ngeserve bola dengan baik tanpa salkam (salah kamar), pokoknya berbunga-bunga saat itu jyhahahahah…

Saat itu tiba, gue yang masih memendam rasa suka sama dia, dihancurkan dengan sebuah fakta yang menyakitkan.
Ternyata oh ternyata dia sedang suka sama teman sekelas kami juga, cewek berambut coklat dan panjang juga berlesung pipi, pasangan yang serasi.
Gue mundur, mencoba melupakan perasaan aneh bin membingungkan ini.
SOLUSI GUE SAAT ITU istilah kerennya lagi ya MOVE ON.
Gue udah move on dari kenyamanan yang pernah si doi berikan. Tapi… ada tapinya ini loh????
Gue belum bisa move on dari yang namanya SILENT LOVE.
Gue terjebak Friendzone lagi dengan abang kelas gue, emang dia secara terang-terangan ngajak PDKT trus pacaran, di otak gue saat itu emang suka sama dia tapi emang gengsi gue yang besar ya udah, gue pura-pura gak peduli dan ngubur dalam-dalam rasa yang sama seperti dia karena kita udah sama-sama mau UN.
(Aneh banget cuy Friendzone nya) sedikit catatan itu Friendzone terjadi karena kami dipasangkan menjadi ehem sepasang suami-istri di sebuah drama di sekolah, padahal niat awal temenan jadi suka-sukaan.
SOLUSI again: Lupain dan Mup on.

Di 2015 ini gue terjebak Friendzone, setelah beberapa tahun absen bawa perasaan kedalam perteman dengan cowok. Gue beberapa bulan temenan sama dia udah ngerasa nyaman ngomong sama dia, membicarakan banyak hal apa saja buat ngatasi yang namanya kecanggungan dan kekakuan diantara kita berdua. Ini parah banget nget nget, gue suka sama adek-adek, yang sampe sekarang temenan sama gue. Catatan: Dia berondong xD
Mungkin dia gak ganteng (emang bener kalo CINTA itu BUTA) tapi dalam kenyamanan bersama dia itu ada nyala-nyala C-I-N-T-A, tapi gue lebih suka sih dengan kata SAYANG. Lagi lagi gue cuma bisa mendem perasaan karena gagal start juga gagal finish.
Dia udah sayang duluan sama teman kami juga (berbeda 4 tahun dari aku, sedang dia beda 2 tahun). Waktu pertama kali mereka jadian, gue kecewa abis. Ternyata emang bener gue ditakdirkan menjadi silent admirer yang terjebak friendzone. Gue cuma bisa tersenyum pura-pura bahagia, padahal didalam dada sesak banget.
oke, intinya dari cerita ini gue emang milih diam-diam suka daripada ngungkapin apa yang ada dihati gue. Karena bisa petak banget kalo kalo pernyataan perasaan gue ditolak mentah-mentah. Biar aja deh gue diam-diam aja suka supaya gue tau gimana kejelasan dia sama gue. Jadinya kan gue bisa ngatur jarak sepas mungkin, biar tuh pasangan kagak cemburu jika gue ada ditengah-tengah mereka.

Soli lah soli kalo kependekan. ahahahaha
gue tau kalo gue komentar suka kependekan, saking pendeknya gak muat satu wordpress xixxiixi
iseng aja sih ini ikutan, lagi pengen meluapkan letusan Gunung Sinabung.
Okayh Good Morning Epribadehhhh

Nama : alvina
Twitter : @alvina13
Domisili : solo

Yaah kalau aku sih mending nyatain di awal. Biar kata kita cewek, tapi kalau “digantung” kan makin makan hati . Lagian kalau makin cepet jelas statusnya, kalaupun kita ditolak, makin cepat pula kita cari penggantinya. ((Eaaaa))
X))

Nama : Lois Ninawati
Twitter : @_loisninawati
Kota tinggal : Situbondo

Jawabanku, aku lebih milih diem, dan perasaan itu dipendam sendiri, karena, nggak mau merusak persahabatan yg ada, dan, gak mau antara aku dan dia ada yang berubah. 😀
Lebih baik disimpen sendiri daripada diutarakan, tetapi, ada yang berubah di hidup. 😀

Selamat buat pemenang. Sila kirim email ke  emangkenapa_pustakawin[at]yahoo[dot]com dengan judul: konfirmasi pemenang GIVEAWAY Wedding Rush. Kemudian di badan email cantumkan; nama, alamat lengkap, dan no hape biar hadiahnya segera dikirim langsung oleh penulisnya.

Terima kasih buat dedek unyu Jenny atas kerjasamanya, semoga bisa bekerjasama di giveaway selanjutnya. Sukses selalu untuk karya-karyanya 😉

Buat yang belum menang, jangan sedih. Masih banyaaaakkkk giveaway lainnya yang menanti!! :*

@lucktygs

2 thoughts on “Pemenang Giveaway Wedding Rush

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s