REVIEW Mama Comblang

WP_20150802_006

Perasaan memang nggak bisa dipaksakan. (hlm. 169)

Adalah Neyna dan Dida yang sedari kecil hidup bersama. Ya, mereka tinggal satu atap. Saat dewasa, mama mereka; Mama Mira dan Mama Lita yang memang sahabatan ternyata sudah menjodohkan mereka sedari kecil, dengan perjanjian jika anak mereka beda kelamin bisa jadi besanan.

Padahal Nyena sudah punya Indra, sedangkan Dida pun sudah punya Shefa. Mau dikemanakan pacar masing-masing? Sementara pasangan perjodohan ini, terutama bagi Neyna sangatlah aneh untuk menjalaninya. Dida yang baginya sudah seperti kakak sendiri harus menjadi pasangan hidupnya. Apa pun alasannya, mamanya tetap ngotot. Sebenarnya Neyna juga ngotot, bersikukuh menolak perjodohan ini, tapi siapa sangka mendadak mama jatuh sakit dan mengancam Neyna. Akhirnya Neyna pun luluh demi permintaan sang mama.

“Selama ini Mama selalu turutin apa kemauan kamu, kali ini, Mama cuma minta satu ini saja. Kamu menikah dengan Dida.”

“Neyna, kan sudah punya Indra, Ma. Mama juga tahu hubungan kami sudah jalan dua tahun dan bentar lagi Indra mau ngelamar. Tolong Mama pikirkan itu. Mama boleh minta apa saja sama Neyna, pasti Neyna akan berusaha sekuat tenaga menuhinnya. Nyawa pun Neyna rela kalau Mama minta. Tapi, jangan minta Neyna nikah sama Dida, Ma. Itu nggak mungkin.”

“Kenapa nggak mungkin? Mama nggak ingin apa-apa lagi. Mama cuma kamu menikah dengan Dida.”

“Ma…kalau memang Neyna sudah dijodohin ama Dida sejak sebelum lahir, kenapa nggak dikawinin aja waktu Neyna sama Dida masih pake celana monyet?” (hlm. 7)

Membaca kisah Neyna dan Dida ini bikin senyum-senyum sendiri. Khas tulisan Mbak Netty banget, banyak sisi kocaknya. Nggak cuma tingkah mereka saja yang bikin gemas, kelaluan dua mama mereka ini pun juga nggak kalah bikin ngakak. Misalnya saja saat malam pertama Neyna dan Dida, dua mama ini sibuk nguping dari balik pintu, padahal Neyna dan Dida di dalam kamar malah sibuk main ular tangga. Belum lagi dua mama ini memaksa mereka untuk terlihat romantis seperti pasangan pengantin baru pada umumnya dengan memaksa mereka untuk makan saling suap-suapan. Terus dua mama ini percaya aja dengan Neyna dan Dida yang berada di dalam kamar, padahal mereka udah ngapalin dialog yang dibuat oleh teman kerja Neyna yang skenarionya malah kayak sinetron anak sekolahan. Ditambah lagi mereka disuruh mempraktekkan adegan mesra seperti di telenovela Rosalinda, tontonan favorit dua mama ini. Terus lebih ngakaknya lagi ketika dua mama ini menyuruh Neyna dan Dida beromantis ria dengan menyetel lagu Kucing Garong sebagai soundtracknya. Sungguh dua mama gelooo… x))

Beberapa kalimat favorit dalam buku ini:

  1. Tiap orang beda. Dan masing-masing punya kebiasaan sendiri-sendiri. (hlm. 86)
  2. Yang namanya ilmu itu penting untuk terus ditambah. (hlm. 107)

Beberapa sindiran halus dalam buku ini:

  1. Anak perempuan jangan suka teriak-teriak. (hlm. 2)
  2. Dasar jorok! Udah gede, makan belepotan kayak gini. (hlm. 3)
  3. Perempuan nggak sopan duduknya nangkring. (hlm. 4)
  4. Perjodohan kayak gini udah nggak laku lagi sekarang. Ini zamannya Siti Nurhaliza, bukan Siti Nurbaya. (hlm. 7)
  5. Apa setiap anak yang mau nuruti perintah orangtuanya berarti jadi anak durhaka? (hlm. 7)
  6. Anak biasanya nggak jauh kebiasaannya dari orang tuanya. (hlm. 29)
  7. Jangan pura-pura bodoh. Jangan pura-pura nggak tahu. (hlm. 94)

Keterangan Buku:

Judul                                     : Mama Comblang

Penulis                                 : Netty Virgiantini

Penyunting                         : Gita Romadhona

Proof reader                      : Annisa Kurnia

Penata letak                       : Adhitya K.

Desain sampul                   : IVNH

Penerbit                              : GagasMedia

Terbit                                    : April 2008

Tebal                                     : 200 hlm.

ISBN                                      : 979-780-232-9

WP_20150802_028

21 thoughts on “REVIEW Mama Comblang

  1. Pingback: REVIEW Yamaniwa + GIVEAWAY | Luckty Si Pustakawin

  2. Baca sinopsis singkatnya sama Review Mba Luckty beda jauh banget perbandingannya. Kalo sinopsisnya kaya lucu gemes menyedihkan gitu ngebaca Neyna dipaksa nikah sama Dida sampe Mamanya sakit. Eh Review dari Mba malah tentang tingkah ampun-ampunan dari Duo Mama. Hahaha ngakak guling-guling baca Reviewnya😀

  3. temanya sih kayanya sudah banyak yg mirip ya, masalah perjodohan, tapi karena dipadu dengan humor ala duo mama comblang yg gelo (kata mba lucky tuh hehe) itu, kayaknya novel ini asik dan menghibur banget! Baca reviewnya aja udah ngekek, gimana kalo full baca novelnya ya?

  4. Kasihan sih sama Neyna dan Dida. Pilihan yang mereka hadapi begitu sulit. Tapi, kelakuan mama mereka… Aaaah sungguh menggelitik!
    Itu baru reviewnya, udah bikin geli aja😀

  5. Ini novel konyol abis…
    Karena syangx ssorg cwo sama cwe yg sll brsma mlai dr mreka kcil smpai skrg, ditambah kelakuan kdua org tua mreka yg hobi bnget nntn pilem sampe2 percintaan mereka setelah nikah kaya jadi cerita pilem juga. Walau udah nikah tapi ga ngapa2in.Si cowo menyayangi cewe sebagai seorang kekasih tapi si cewe sudah menganggap si cowo kayak kaka sendiri dab karena si cewe udah punya pacar. Tapi mereka ga mungkin pisah karena takut menyakiti hati mama si cewe dan persahabatan ortunya. Sampai sengaja selingkuh biar ortunya bisa bikin mereka pisah,tapi akhirnya mreka menyadari bahwa mereka sama sama mencintai sebagai seorang suami isteri…dan si cewe tahu bahwa cowo tersebut lebih baik dari mantan pacarnya…pokoknya lucu tapi bikin mewek

  6. Waduhhh … Ini mama-mama gaul deh kayaknya. Heheheeeee Dari judulnya aja udah lucuuu deh. Mama comblang, tampaknya sih mama-mama sekarang ganti profesi jodohin anak-anaknya. Aku suka deh review dari Kak Lucky, simple tapi langsung pada intinya. Terus tentang malam pertama malah bermain ular tangga. Ini kalau kedua mama tahu pasti langsung pingsan di depan pintu kamar Neyna dan Dida deh. Kok bisa ya kepikiran lagu “Kucing Garong” sih. Romantisnya ntu dapet dari mana ya? Yang ada ya malah bikin ketawa semaleman. Komedi romantis jadinya malah. Yah … Tapi demi mama tercinta apapun pasti dilakuin.

  7. novel mbak Netty Virgiantini memang keren-keren banget. saya suka sekali. dan novel ini sumpah buat aku ngakak kak. tapi kerenn bangettt…
    saya suka banget novel mbak Netty.

  8. Mbak Netty bisa sekocak itu? Ya ampun, nggak nyangka hahaha. Maklum deh, aku baru sekali sih baca karyanya Mbak Netty, itu pun setengah porsi (proyek duet itu loh) dan isinya lumayan ciyuuusss. Kalau hal yang mengandung sandiwara gini memang bisa banget bikin pembaca ketawa-ketawa. Wah, berarti kalau mau baca genre komedi, bisa deh nih nama Mbak Netty maksud dalam daftar pencarian.😀

  9. Aduuh, kocak bangeeeeet. Aku jadi inget drama korea Princess Hour yang waktu malam pertama dikupingin sama semua pelayannya. Baca review-reviewnya, aku jadi tahu kalau Mbak Netty ini kocak banget! Jadi pengen beli😀

  10. Kocak! Kebayang deh kalau ada banyak mama semacam Neyna dan Dida. Kemungkinannya populasi jomblo akan berkurang ,karena mereka sudah dijodohkan dari kecil. Kualitas pasangan dan restu orang tua juga udah pasti didapat hhaa

  11. Pingback: Daftar Bacaan tahun 2015 | Luckty Si Pustakawin

  12. Pingback: Daftar Bacaan tahun 2015 | Luckty Si Pustakawin

  13. Yaampun ngakak ih sama kelakuan duo mama nya😄

    Sampe nguping gitu emg mau denger apaan sih😄
    Nggak gitu juga atuh ma😄

  14. Kayaknya aku harus baca bukunya, baca rivew kak Luckty tentang buku ini aja udah berhasil bikin aku cengar cengir sendiri

  15. Covernya lucu, kayak wayang😀

    Judulnya itu loh, udah ngebayangin pasti lucu isinya, ternyata eh ternyata, bener juga😀

    Tapi ga kebayang juga ya kalo dijodohin pas masing-masing udah punya pacar dan berniat dilamar.

    Jadi inget princess hours drama korea, baru nikah di dalam kamar sih padahal lagi bukain jepitan rambut di kepala, tapi disangkanya yang aneh-aneh. Hadeuh -_-

    Tapi pasti bikin mood balik lagi kalo baca novel ini😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s