REVIEW The Kolor of My Life

WP_20150802_008

Biasanya kalau cewek galak sama cowok tanpa alasan yang jelas, itu karena dua hal. Lagi jatuh cinta atau patah hati ditolak cintanya. (hlm. 127)

Adalah Neyra yang kalang kabut kehilangan kolornya. Kolor? Ya kolor! Mengapa cuma gara-gara kolor batiknya terbang dan nyangkut di genteng rumah Simbah, Neyra jadi sedemikian histerisnya?

Jawabannyaadalah karena kolor itu nggak pernah bisa dipisahkan dari hidup Neyra. Hampir dua per tiga koleksi baju di lemari pakaiannya didominasi celana kolor berbagai motif. Mulai dari batik klasik, kotak-kotak, garis-garis, bunga-bunga, abstrak, bahkan bekas spanduk iklan minuman suplemen juga menjadi koleksi kolornya, dengan gambar dua banteng merah alias red bull tepat berada di bagian belakang. Kebetulan ibunya penjahit, jadi Neyra bisa meminta tolong dijahitkan motif-motif kolor yang tidak beredar di pasara. Misalnya dari spanduk bekas, seprei yang sudah tidak terpakai, bahkan daster ibunya pun terpaksa direlakan jadi celana kolor kalau Neyra menyukai motifnya.

Pergi ke sekolah pun, Neyra selalu memakai celana kolor di balik rok abu-abunya. Ini membuatnya cukup aman dari gangguan kalangan cowok iseng dan berotak porno yang suka memakai kaca yang diselipkan di atas sepatu, hanya untuk melihat celana dalam yang dikenakan cewek-cewek. Juga cukup aman jika tiba-tiba angin berembus kencang dan membuat rok abu-abunya tersingkap. Kalau cewek-cewek lain bakal histeris sambil memegangi roknya, Neyra tenang-tenang saja. Toh, celana kolornya cukup panjang untuk menutupi pahanya.

Dari sekian puluh celana koleksi Neyra, ada satu yang mendapat perlakuan dan perhatian yang sangat istimewa. Ditempatkan khusus dalam kotak karton cokelat yang terbuat dari kertas daur ulang, dengan satu ikat akar wangi yang membuat bau harumnya sangat unik. Celana itu bermotif batik kawung –motif kawung berbentuk bulat-bulatan yang sepintas mirip buah kawung atau buah kolang-kaling yang ditata rapi secara geometris dari empat sudut- dengan warna dasar cokelat. Warnanya sudah memudar karena terlalau sering cuci-pakai-cuci-pakai. Karena kondisinya sudah mulai bulukan dan beresiko mudah sobek kalau terlalu sering dipakai, Neyra memutuskan memakainya hanya pada event-event penting dalam hidupnya.

Mengapa kolor batik kawaung ini mendapat perlakuan istimewa?

Ternyata oh ternyata celana kolor batik ini adalah kolor keberuntungan Neyra. Mirip jimat yang selalu menyertai pemakainya saat menghadapi hal-hal sulit dan menegankan hinga menjadi mudah dan lancar jaya. Seolah semua kesulitan dan rintangan bakal menyingkir dengan sukarela kena keampuhan aura mistis kolor batik kawung yang dikenakan.

Neyra+kolor batik kawung=keberuntungan

Kolor batik kawung+keberuntungan=Neyra

Waktu baca judulnya, awalnya saya pikir kolor di sini adalah plesetan dari kata ‘colour’. Ternyata memang benar kolor dalam arti sebenarnya x))

Dari awal cerita, kisah Neyra dengan kolor batik kawungnya ini bikin mesam-mesam. Nggak hanya tingkah Neyra yang bikin ngakak, Simbah tetangga Neyra juga nggak kalah bikin sakit perut. Apalagi kalo udah berantem ama Neyra. Meski begitu, Simbah sesungguhnya amat sayang dengan Neyra dan sudah menganggapnya sebagai cucunya sendiri. Nggak ketemu sehari aja ama Neyra, Simbah resah gelisah x))

Eh, ada adegan perpustakaan dihalaman 112-115. Yang tidak mengerjakan PR Kimia disuruh ke perpus membantu Bu Mamiek menyampul buku. Wah, idenya bisa dicontek nih. Jadi nanti kalau ada yang tidak mengerjakan tugas, daripada dihukum berdiri depan kelas, mendingan suruh bantu-bantu di perpus, lebih bermanfaat😀

Ada juga selipan pagelaran wayang. Zaman sekarang sepertinya sudah langka sekali anak muda menonton pagelaran wayang. Lebih suka ke mall ataupun nongkrong di kafe.

Oya, ngomong-ngomong tentang kelakuan Yoga, teman sekelas Neyra yang bersama dedengkotnya hobi menyelipkan pecahan cermin di atas sepatu untuk mengintip celana dalam yang dikenakan cewek-cewek ini mengingatkan masa-masa zaman SMP. Ya, teman-teman cowok hobi mengintip dengan trik ini. Saya yang duduk di bangku belakang dan berjejeran, tahu pasti siapa saja yang punya hobi ini. Mereka menyebutnya Tim Coca-cola. Menyebut cewek A dengan sebutan SAPU, menyebut cewek B dengan sebutan PINTU, dan seterusnya. Berhubung saya nggak masuk golongan cewek cantik, jadi malah aman x))

Beberapa kalimat favorit dalam buku ini:

  1. Kadang-kadang kita memang ndak bisa membedakan orang yang benar-benar sedang kena musibah dan membutuhkan pertolongan, atau orang yang sengaja memanfaatkan rasa simpati kita untuk berbuat jahat. (hlm. 29)
  2. Setiap saat kita harus selalu eling dan waspada. (hlm. 30)
  3. Siap nggak siap. Hadapilah dengan senyum. (hlm. 131)
  4. Belajar yang giat lagi ya. (hlm. 132)
  5. Semua pilihan ada resikonya. (hlm. 171)

Banyak selipan sindiran halus dalam buku ini:

  1. Hari gini, masih ada cowok pakai minyak rambut sampai klimis?!? Nggak salah tuh?! (hlm. 49)
  2. Dasar bocah kurang ajar. Otaknya aja yang ngeres. Pikirannya porno. Anak-anak sekarang memang ndak tahu sopan santun. (hlm. 50)
  3. Cuma ke ruang BK aja minta ditemenin. Jadi cowok manja banget sih! (hlm. 61)
  4. Punya mata nggak sih? Lihat-lihat dulu dong kalau mau nyeberang jalan! (hlm. 71)
  5. Kalau memang naksir, yo harus berusaha menarik perhatiannya. (hlm. 77)
  6. Tidak ada tempat untuk orang yang tidak menghargai waktu. (hlm. 90)
  7. Nggak ada yang gratis di zaman yang materialistis. (hlm. 96)
  8. Perempuan yang terluka begitu dalam hatinya bisa berbuat nekat! (hlm. 97)
  9. Lain kali jangan sok jadi pahlawan kesiangan deh! (hlm. 112)
  10. Obatmu habis ya? Omonganmu makin ngelantur nggak karuan gitu. (hlm. 144)
  11. Heh, nggak bentak-bentak gimana? Orang tuli sekalipun bakal bisa bedain mana bentakan dan mana ngomong sedikit keras. (hlm. 162)
  12. Namanya juga manusia yang nggak luput dari salah, lupa dan dosa. (hlm. 167)
  13. Urusan cinta memang susah dicari jawabannya, bikin pusing kepala saja. (hlm. 173)

 

Keterangan Buku:

Judul                                     : The Kolor of My Life

Penulis                                 : Netty Virgiantini

Cover                                    : Orkha Creative

Penerbit                              : PT Gramedia Pustaka Utama

Terbit                                    : 2015

Tebal                                     : 192 hlm.

ISBN                                      : 978-602-03-1513-3

20 thoughts on “REVIEW The Kolor of My Life

  1. Pingback: REVIEW Yamaniwa + GIVEAWAY | Luckty Si Pustakawin

  2. Sehati sama Mba Luckty, dari baca judulnya kirain kolor ini cuma pelesetan kata Colour eh tapi malah beneran cerita kolor x.x
    Bener-bener antimenstrim banget ide ceritanya, celana kolor dijadiin koleksi? Can’t thinking about it >< Huahahaha *ngakak histeris*

  3. Iya nih, novel ini temanya unik, ada gitu cewek cinta mati sama kolornya ? Yang ada kan biasanya cowok ya yang akrab sama item satu ini ?? hahaha. Tapi emang sih yang namanya barang kesayangan mah bisa apa aja dan gak peduli pendapat orang, selama nyaman dengan barang tersebut yaaa sebodo amat ….😀

  4. Kolor? Sempat tercengang pas baca judulnya. Unik. Lucu juga. Biasanya kan yang jadi benda kesayangan cewek ya boneka, bantal, atau apa lah. Eh! yang ini antimainstream!. Kolor. Dapet inspirasi dari mana ya bisa berimajinasi sebegitu luar biasa?😀

  5. Aku sudah baca review dari blog lain juga dengan ciri khas masing-masing blogger. Kalau di blog Kak Lucky, aku suka sama kalimat favorit dan sindirannya. Abisnya sih kalau baca kalimat sindirannya itu kadang mesam-mesem sendiri. Hehhehee Untuk novel Kak Netty yang satu ini, aku suka sama covernya sesuai banget sama isinya. Review Kak Lucky juga pas banget mewakili dari isi novel Kak Netty. Apalagi pas kutipan Simbah dan Neyra, jadi ngebayangin deh pertengkarannya gimana. Mungkin karena Simbah terlalu sayang. Hehehehe Makasih Kak Lucky.🙂

  6. Pertama liat covernya kirain pemeran utamanya cowok ternyata malah cewek… haha.. Saya suka dengan ide Neyra yang menjahit kolornya sendiri. pasti bangga rasanya punya kolor ‘limited edition’ dan ‘the one and only’. kalau bisa tuh kolor dipake di luar biar keliatan kalo ini made in dewe lho… hahah dan ide Neyra itu juga bisa membantu lingkungan, contohnya aja spanduk yang jadi kolor. Saya gak pernah kepikiran utk membuat kolor dari spanduk krn setau saya biasanya spanduk-spanduk yg udah gak digunain lagi itu pasti bakal dijadikan penutup becak, penutup meja di warung2 bakso atau sbg terpal, ini dijadikan kolor. Kreatif sekali kamu Neyra. lope lope deh buat kamu😀

    Thanks mbak Luckty review nya ^^

  7. Oke.. Jd hari ini iseng nengok review kak Luckty sembari menunggu novel Wedding Rush yg tak kunjung dtg ke homey :’)

    pas baca judul besar, aku jd salah fokus sm kayak kak luckty. Aku kira itu colour rupanya kolor.
    Emang beberapa menit yg lalu aku bedebat dulu sama otakku, merhatiin lebih seksama covernya dgn jelas sblm buka reviewnya.
    Fix, yakin seyakinnya itu kolor bukan colour.
    Aku buka dan bener ttg kolor.
    Ngakak banget. Aku berandai jg pengen ya punya kolor dgn berbagai motif tp tp gak risih ya si neyra pake bekas gitu? Hahahak
    aku saranin si neyra jg harus punya motif kolor ijo, kan keren!?
    Oke sip.
    Dulu pas jaman sd ato smp, teman cowok jg suka iseng taro kaca disepatunya.
    Aku mikir ni orang getek kali yak, kek gak pernah aja nengok kolor mamaknya (?)
    aku jg waktu itu blm kepikiran makek celana kolor kyk si neyney ini, pas SMA aja mulai pake kyk gituan dan skali lg gak ada motif spt punya neyhi neyhi…
    Hahaha thx kak buat review cerita ini.
    Next time mungkin bakalan beli buku ini. Wkwk

  8. serius deh kak. sewaktu saya baca judul ini, saya kira, kolor itu dari kata colour. dan ternyata setelah baca review ini, benar-benar kolor. ternyata yang punya pemikiran ini bukan cuma saya. ternyata kakak juga iya. hihi😀

  9. Toss dulu ah sama Neyra sebagai sesama pecinta kolor. Ngehehehe. Aku juga lebih suka ngoleksi kolor + boxer + celana bola/badminton ketimbang rok atau jenis bawahan lainnya. Celana pendek emang lebih nyaman buat dipake di rumah sekaligus ‘pengaman’ rok. Bahkan kolor/boxer bekas kakakku yang udah jarang dipakeknya pun sampe kuembat.😄

    Orang yang hobi pakai kolor ini biasanya tomboy. Bener nggak si Neyra ini sosok yang tomboy? Kalau di bayanganku sih begitu. Tapi di sini nggak disebutin ya oleh Kak Luckty. Jadi, akunya masih setengah yakin. Nggak kebayang juga sih kalau tipe cewek feminin mau pake kolor.

    Jaman SD aku dulu malah udah jamannya deh tuh peruncing yang ada kacanya dipake buat ngintip rok cewek. Untunglah mama selalu membiasakan anak-anak perempuannya harus pakai sot. Tau sot kan? Kami sih nyebutnya sot. Celana pelindung yang lebih panjang dari CD, biasanya setengah paha atau selutut, bahan spandex, lebih slimmy daripada kolor. So, aman aja deh mau terbang atau sampe sengaja disingkap oleh mereka.😛 *emang pada kurang ajar tuh bocah-bocah lanang*

    Well, jadi timbul pertanyaan deh sekarang, apakah Mbak Netty memang penulis yang lebih handal dalam genre komedi ya? Seriusan eke belum pernah baca karyanya yang komedi nih.😐

  10. Kolor bak jimat ajaib😀 wkwkkwkwkwk… jadi neyra baahhhhhh enak banget tu, ibunya penjait ga boros2 klo ada kain sisa juga bisa digarap… kadang prilaku memakai pakaian berkali2 itu memang ada indikasi klo ada kepedean kepercayaan tersendiri akan sukses ketika mengenakannya si…
    Ow ow owhhhhh soal intip2 kaca jd flas back ke jaman SD 11 12 tahun lalu lah. Marak banget tu kasus pornonisasi wkwkwk ala anak kecil yang belum tau apa2 tp. Cuma dalam konteks penasaran. Jaman itu lo ya!! Jaman dulu keinget langsung tuhhh asahan yg bunder ada kacanya dibaliknya wkwkwk dah itu feat solasi tempel di sepatu beres. Aksi terfavorit waktu upacara bendera berdiri smua kantu. Wkwkwk seolah2 q paham banget ya…. pernah ngalamin dulu si hahaha #AnakNakal

  11. Ternyata ada ya tipe-tipe cowok yang masang kaca di sepatu buat lihat celana dalam. Semoga di sekolahku nggak ada ya. BTW, tokoh novelnya dimulai dengan ‘Ney’ lagi, ya. Kayaknya, si Neyra ini agak-agak mirip sama aku sih. Hahaha!

  12. Pingback: Daftar Bacaan tahun 2015 | Luckty Si Pustakawin

  13. Novel ini ngocak banget, emang dari judulnya aja udah kecium tuh gimana kreatifnya si penulis, selan itu, kisah Neyra seperti gak dipaksakan jadi kaya teenlit kekianian. Sederhana namun keren.

  14. Dari awal baca judulnya aku udah gimana gitu sama kata ‘kolor’-nya, kalau ‘kolour’ sih masih mending karena aku ngirany itu plesetan dari color/colour. Eh pas baca reviewnya.. :v unik juga ya si Neyra ini ngoleksi berbagai macam motif kolor :v

  15. Neyra ini sama dengan yang di mama comblang ya ka?

    Aku kira kolornya itu dari seseorang yang memberikan kenangan spesial atau dari orang yang disayang, ternyata jadi jimatttt, hwahahahaha😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s