GIVEAWAY Unfriend You

GA kali ini diadakan dalam rangka postingan keseribu. Dan ternyata buku UNFRIEND YOU inilah yang menjadi postingan yang keseribu. Nggak nyangka, ternyata banyak juga review buku yang sudah diposting di sini meski blog ini baru benar-benar serius dikelola mulai 2013😀

Sebelumnya, saya hanya fokus review buku via multiply (yang sekarang sudah punah) dan via notes FB. Mulai 2013, saya baru mulai aktif ikutan reading challenge dan aktif menyelenggarakan giveaway.

Mau buku keren ini? Saya akan membagikannya hanya untuk SATU PEMENANG😀

Simak syaratnya:

1. Peserta tinggal di Indonesia

2. Follow akun twitter @lucktygs dan @deetopiaJangan lupa share dengan hestek #GAUnfriendYou dan mention via twitter.

3. Follow blog ini, bisa via wordpress atau email.

4. Jawab pertanyaan di kolom komentar di bawah, plus nama, akun twitter, dan kota tinggal. Pertanyaannya adalah apakah kamu pernah melihat atau mengalami sendiri yang namanya bullying? Hal apa yang kamu lakukan? Diam saja atau melakukan tindakan?

5. Tuliskan komentar tentang Review Unfriend You, di link ini

https://luckty.wordpress.com/2014/05/15/review-unfriend-you/

6. Giveaway ini juga boleh di share via blog, facebook, dan sosmed lainnya. Jangan lupa sertakan hestek #GAUnfriendYou yaaa…

Event ini gak pake helikopter, eh Rafflecofter yang ribet itu. Jadi pemenang ditentukan dari segi jawabannya yaaa… ( ‘⌣’)人(‘⌣’ )

#GAUnfriendYou ini berlangsung lima hari saja: 15-20  Mei 2014. Pemenang akan diumumkan tanggal 21 Mei 2014. Akan ada SATU PEMENANG yang dipilih. Hadiah akan langsung dikirimkan oleh saya ;)

Silahkan tebar garam mantra dan merapal jampi-jampi buntelan yaaa… ‎(ʃƪ´▽`) (´▽`ʃƪ)!

-@lucktygs-

postingan keseribu

52 thoughts on “GIVEAWAY Unfriend You

  1. Pernah dan tololnya lagi saat udah gede. Waktu bekerja disuatu kantor. Ceritanya.. Aku masuk ternyata buat menggantikan sementara supervisor akuntansi yang mau resign dan mak jlebnya lagi disuruh bikin laporan keuangan full. Ada seorang cowok ganteng yang harusnya unyu, bagian pajak. Berhubung dia senior sepertinya dia gak rela kalau aku yang ditunjuk secara dia udah lama. Dibully secara fisik gak sih, hanya kata-katanya tajam setajam silet. Bikin aku gak nyaman dengan kerjaanku. Aku sampai nagis dwpan pak manajer minta pindah posisi aja. Untungnya cowok itu gak lama mau resign dan ajaibnya aku juga resign karena dapat kerjaan baru. Sadis kali bah ibu kota ini, pikirku.
    Aku gak ngapa-ngapain, gak melawan untungnya teman-teman yang lain gak ikut-ikutan, malah baik banget mensupport aku. Amit-amit ketemu orang macam itu lagi, fyi kira2 saat itu umurku 25tahun.

  2. pernah pas jaman SMA, dimana gw di bully sama temen-temen sekelas gw yang udah pada punya pacar. ceritanya gw nih dulu ga punya pacar dan udah ga pacar lebih dari 1 tahun (kalo kata temen gw lama bgt menjomblo), nah setiap kumpul bareng selalu gw di ejek “bujang lapuk”. dan bahkan sampe dibuat lagu segala, semacam yel yel bully ke gw gitu deh..dan pada suatu saat, mungkin bully temen-temen gw tadi jadi penyemangat gw kali ya biar ga jomblo terus-terusan, hingga dari situ gw akhirnya mencari pacar ceritanya haha… dan selang 1 bulan mungkin dari bullying, gw udah mulai PDKT dengan cewe.. dan ga lama dari situ gw jadian deh. akhirnya bullying ke diri gw berakhir juga hehehe. mungkin segitu aja cerita dari gw, bullying yang menjadi penyemangat hehe… Mawan Diansyah, @mawandj, Bandar lampung.

  3. Nama: Muhammad Nikmal Abdullah Mahfud Lubis
    Akun Twitter: @_nikmal
    Kota Tinggal: Medan

    Aku sih gak pernah ngalami yang namanya bully. Tapi kalo ngeliat pernah. Waktu itu teman sekelas yang ngebully. Aku sih diam aja, karena aku selalu percaya sama yang namanya hukum karma. Pasti dapat balesan yang setimpal dan mungkin lebih. Kalau gak kena di dunia, pasti di akhirat nanti bakalan kena.🙂

  4. Dibully? aku belum pernah ngerasain kak. Cuman pernah ada kasus bullying di sekolah x. Nah anak yg kena bully itu ngelapor ke ortu&kepseknya. Dan akhirnya siswa yg nge-bully itu dikeluarin dari sekolah. Kalo menurut aku, kalo kita dibully mendingan kita diem dulu. Tapi kalau udah keterlaluan nah baru deh kita bertindak! Karena biasanya anak yg kena bully langsung lapor ke orangtua misalnya, dia pasti bakal di cap anak mami sama temen-temennya. Jadi, mending di diemin dulu aja menurutku:)

    Nama: Anastasya Sekartaji
    Twitter: @sekaartajii
    Askot: Batang, Jawa Tengah

  5. Riski Fitriasari – @RiskiFitriasari – Pernah lihat, tapi mungkin termasuk bully ringan soalnya si anak yg dibully juga kelihatan baik2 saja walaupun dulunya sering menyendiri dan tidak percaya diri. Anak itu adalah siswa saya sendiri, dia sering diolok-olok teman sekelasnya karena rambutnya keriting sedangkan dua orang tuanya tidak. Mereka bahkan sering mengoloknya di depan saya. Tindakan yg saya ambil adalah memutar balikan olokan itu ke teman yg mengolok tadi. Tapi, di luar itu saya tetap memanggil si pengolok dan korban secara terpisah. Ditanya sebab kemudian dinasihati. Mereka berdua selalu saya kelompokkan ke dalam satu kelompok belajar, dan selalu bersama saya ikutkan ke lomba atau acara. Selain itu si korban saya seringkan bicara di depan kelas dan di depan orang banyak agar dia lebih percaya diri. Alhamdulillah sampai sekarang mereka berteman lebih akrab, tapi tetap masih saling mengolok. Hehehe…

  6. Apakah kamu pernah melihat atau mengalami sendiri yang namanya bullyng? Hal apa yang kamu lakukan? Diam saja atau melakukan tindakan?

    Bullyng sejujurnya saat ini yang aku rasa aku yang mengalami sendiri tanpa rekasa dan mampu membuatku tak nyaman , haha hati ini meringis jika harus mengatakan kalimat itu. Diejek, dihina, disindir, diolok olokan dan sebagainya. Sakit sekali, Bagaimana reaksiku? Sungguh diluar dugaan aku hanya diam, bahkan yang melihat aku dibullyng menatap heran? Dan mungkin yg melihat berkata “kenapa dia masih kuat dan bertahan padahal dia sudah diolok olokan dan disindir yang begitu tajam!
    Akupun enggan menatap mata mereka yang menatapku begitu tajam, nada bicaranya seperti lidah api naga menjalar.
    Yang aku lakukan menganggap semua yg membullyngku itu Sebuah angin yang lewat, walau kenyataan yang bikin sakit hati, sedih dan kecewa. Menangispun hanya sia sia. Bukan aku saja yang dibullyng temanku pun sama dikelas, ribut pun tak akan mereda malah merajalela pembullyngannya, yang aku bisa mendiaminya. Aku gak tau itu tindakan yg terbaik atau tidak berarti. Kesannya aku ingin menyudah segala hal tentang itu.

    Nama : yaumul.m
    Twitter : @mutya_nins0611
    Kota : Bekasi

  7. Pernah, tp dulu waktu zaman SD. Tahu sndri kan gmn kalau anak kecil dulu temenan, bentuk genk-genk gt (meskipun yg udh dewasa juga), di SD ku pun gitu juga. Bully di SD alhamdulillah gak sampai fisik, meskipun gt bikin perasan sedih, bingung mau ngobrol sma siapa dan gak PD. Bully pd masa SD yg pernah aku alami akan ku jabarkan sejelas-jelasnya, berikut ini :
    1). Gak ditemen tanpa sebab yg jelas.
    Ini hal yg paling aku benci dr masa SD ku. Gak ada angin gak ada hujan tiba-tiba kalian disebelin temen-temen kalian. Gak diajak ngobrol, bercanda, jajan. Tp, sempet sekali aku tahu penyebabnya wktu kelas 3SD dl itu gara2 gurunya lbh perhatian ke aku. Dan penyebab lainnya aku gak tahu karena gak cuma ngalamin sekali. Yang gak kalah nyebelin adalah disuruh minta maaf sm orang yg musuhin itu pdhl gak salah apapun!!!!😦
    2). Diejek Namaku.
    Yang ini gak kalah ngeselin karena namaku diejek. Padahal kan, itu pemberian orang tuaku ;(. Ini sampai bikin aku nangis saking kesel, sedih, benci bercampur jd satu.. FYI, yg diejek adalah nama belkngku yaitu, ARISANdy (Do you know what I mean?)
    3). Dimintai contekan yg akhirnya dimusuhin lg.
    Hampir sama kaya no. 1 bedanya ini penyebabnya jelas :3 Kejadian masih aku inget, wktu itu kelas 6SD. Dan, di sblh SD ku wktu itu ada SMP yg lg ngadain tes atau apapun itu bt peringaan HUT SMP itu. Dan sekelas SD ku wktu itu ikut tes, dan kami 1 ruang. Mereka kan pd tanya aku. Waktu hasilnya diumumkan peringkat mereka kurang bgs, sdngkn aku lumayan. Alhasil, keesokan harinya aku dimusuhin (lagi).
    Itu beberapa aja, karena gak mungkin semua. Dan, kebanyakan dialami wktu kelas 3,5, dan 6. Untuk masa SMP ini, Alhamdulillah aku nggak ngalami hal-hal sprti di SD dulu. Semoga aja hal-hal sprti ini gak perlu dialami siapapun lagi. Perlu kesadaram semua, kalau bully itu EMANG GAK ADA MANFAATNYA.

  8. Pernah, tp dulu waktu zaman SD. Tahu sndri kan gmn kalau anak kecil dulu temenan, bentuk genk-genk gt (meskipun yg udh dewasa juga), di SD ku pun gitu juga. Bully di SD alhamdulillah gak sampai fisik, meskipun gt bikin perasan sedih, bingung mau ngobrol sma siapa dan gak PD. Bully pd masa SD yg pernah aku alami akan ku jabarkan sejelas-jelasnya, berikut ini :
    1). Gak ditemen tanpa sebab yg jelas.
    Ini hal yg paling aku benci dr masa SD ku. Gak ada angin gak ada hujan tiba-tiba kalian disebelin temen-temen kalian. Gak diajak ngobrol, bercanda, jajan. Tp, sempet sekali aku tahu penyebabnya wktu kelas 3SD dl itu gara2 gurunya lbh perhatian ke aku. Dan penyebab lainnya aku gak tahu karena gak cuma ngalamin sekali. Yang gak kalah nyebelin adalah disuruh minta maaf sm orang yg musuhin itu pdhl gak salah apapun!!!!😦
    2). Diejek Namaku.
    Yang ini gak kalah ngeselin karena namaku diejek. Padahal kan, itu pemberian orang tuaku ;(. Ini sampai bikin aku nangis saking kesel, sedih, benci bercampur jd satu.. FYI, yg diejek adalah nama belkngku yaitu, ARISANdy (Do you know what I mean?)
    3). Dimintai contekan yg akhirnya dimusuhin lg.
    Hampir sama kaya no. 1 bedanya ini penyebabnya jelas :3 Kejadian masih aku inget, wktu itu kelas 6SD. Dan, di sblh SD ku wktu itu ada SMP yg lg ngadain tes atau apapun itu bt peringaan HUT SMP itu. Dan sekelas SD ku wktu itu ikut tes, dan kami 1 ruang. Mereka kan pd tanya aku. Waktu hasilnya diumumkan peringkat mereka kurang bgs, sdngkn aku lumayan. Alhasil, keesokan harinya aku dimusuhin (lagi).
    Itu beberapa aja, karena gak mungkin semua. Dan, kebanyakan dialami wktu kelas 3,5, dan 6. Untuk masa SMP ini, Alhamdulillah aku nggak ngalami hal-hal sprti di SD dulu. Semoga aja hal-hal sprti ini gak perlu dialami siapapun lagi. Perlu kesadaram semua, kalau bully itu EMANG GAK ADA MANFAATNYA.
    nama = Dinar Arisandy
    akun twitter = @Dinar_Arisandy kota tinggal = Klaten, Jawa Tengah

  9. Nama: Adinda Putri Citradewi
    Twitter:@AdindaPutri29p
    Alamat: Cerme, Gresik, Jawa Timur

    Aku sih pernah dibully secara mental, sering malahan. Rasanya sebel gitu dan sangat menyakitkan hati. Misalnya waktu diejek apaan gitu ya, aku diem aja soal2 aku itu orangnya cuek. Tapi pernah waktu aku lagi baca novel dibangkuku ( kebiasaanku ) bangkuku malah didorong-dorong terus sama si geng pembully itu, pertamanya aku cuek aja nggak meduliin mereka, tapi mereka tambah keras ndorongnya sampai aku balas mendorong mereka sampai mereka terdiam kaget gitu ( saking marahnya aku sampai tak tertahankan ), walaupun begitu itu terjadi seharian. Padahal kalau waktu pelajaran ngerjakan tugas mereka minta bantu ngerjakan, sayangnya nggak terdengar ucapan terimakasih dari mereka. Haduh aku sampai bingung, yg bikin mereka mbully aku itu apa sih ? Meskipun demikian ya aku biasa diam aja. Soalnya aku nggak mau buat dosa.Yang penting semoga perbuatan mereka bisa ditanggung jawabkan diakhirat.Tapi, aku diam-diam mau buat cerpen tentang mereka, hihihi😀 terus mau kukirim kemajalah yg ada disekolahku.Menurutku lebih baik diam/ cuek aja daripada terjadi yg nggak-nggak.
    oh iya komentarnya udah
    https://luckty.wordpress.com/2014/05/15/review-unfriend-you/#comment-9479
    link sharenya udah ya!

  10. “DIBULLY..??”
    waaah, bukan pernah lagi, tapi sering.. haha.. Dari sd, ke smp, bahkan sampe kuliah skrg masih aja kadang di bully.. kalau sd gw di bully karna gw dulunya adalah anak kuper, ga gaul alias katro, pendiem, & cuek sama penampilan jadilah gw dibully abis-abisan sama cewek-cewek centil yang katanya cantik itu. nah klo jaman nya smp, ini pembully-an terparah versi gw. Bukan lagi tentang dicengin di kelas karena ketauan suka sama cowok, atau dijauhin temen-temen, tapi gw bahkan pernah sampai dilabrak sama geng-geng cewek-cewek populer & kecentilan di sma.. karena apa? alasannya masih sama, karena gw cupu. Dengan dandanan super wah & kantong yang tajir, jelas aja mereka ngebully gw yang lemah ini dgn kantong pas2an.
    Kalo pas sma sih, gw punya byk tmn disini. meskipun ada aja yg ngebully kayak dicengin sama temen gw lah atau apalah, tp semuanya ya murni karna bercanda doang, ga ada yang serius. meskipun masih cuek sama penampilan tapi gw udah lebih bisa terbuka, ga pendiem kayak dulu lagi dan termasuk dalam ranking 5 besar dikelas. hehe
    Kalo kuliah, hampir sama kayak sma. haha.. dibully nya lebih kearah ceng-cengan, dipanggil marsyanda lah, dipanggil mama dedeh lah, haha.. tapi itu berkesan.. justru bakalan kangen masa-masa di bully kayak gitu.
    menurut gw, dibully itu ga enak, tapi dgn dibully gw jadi makin dewasa dlm bersikap.
    Dan apa sikap gw selama dibully dari SD sampai sekarang?? Cuma diem aja, sabar, kalau perlu malah doain supaya orang yang ngebully kita bisa sadar & kembali kejalan yang benar.. haha.. Tapi kalau mau bales orang yang ngebully kita, balaslah dengan: PEMBUKTIAN. Bahwa kita bisa Lebih Baik dari Dia! Dan itu yang bisa gw lakuin hingga sekarang. Tanpa kata, biarkan ia melihat seperti apa kita nantinya..🙂

  11. “DIBULLY..??”
    waaah, bukan pernah lagi, tapi sering.. haha.. Dari sd, ke smp, bahkan sampe kuliah skrg masih aja kadang di bully.. kalau sd gw di bully karna gw dulunya adalah anak kuper, ga gaul alias katro, pendiem, & cuek sama penampilan jadilah gw dibully abis-abisan sama cewek-cewek centil yang katanya cantik itu. nah klo jaman nya smp, ini pembully-an terparah versi gw. Bukan lagi tentang dicengin di kelas karena ketauan suka sama cowok, atau dijauhin temen-temen, tapi gw bahkan pernah sampai dilabrak sama geng-geng cewek-cewek populer & kecentilan di sma.. karena apa? alasannya masih sama, karena gw cupu. Dengan dandanan super wah & kantong yang tajir, jelas aja mereka ngebully gw yang lemah ini dgn kantong pas2an.
    Kalo pas sma sih, gw punya byk tmn disini. meskipun ada aja yg ngebully kayak dicengin sama temen gw lah atau apalah, tp semuanya ya murni karna bercanda doang, ga ada yang serius. meskipun masih cuek sama penampilan tapi gw udah lebih bisa terbuka, ga pendiem kayak dulu lagi dan termasuk dalam ranking 5 besar dikelas. hehe
    Kalo kuliah, hampir sama kayak sma. haha.. dibully nya lebih kearah ceng-cengan, dipanggil marsyanda lah, dipanggil mama dedeh lah, haha.. tapi itu berkesan.. justru bakalan kangen masa-masa di bully kayak gitu.
    menurut gw, dibully itu ga enak, tapi dgn dibully gw jadi makin dewasa dlm bersikap.
    Dan apa sikap gw selama dibully dari SD sampai sekarang?? Cuma diem aja, sabar, kalau perlu malah doain supaya orang yang ngebully kita bisa sadar & kembali kejalan yang benar.. haha.. Tapi kalau mau bales orang yang ngebully kita, balaslah dengan: PEMBUKTIAN. Bahwa kita bisa Lebih Baik dari Dia! Dan itu yang bisa gw lakuin hingga sekarang. Tanpa kata, biarkan ia melihat seperti apa kita nantinya..🙂

    nama: wardah fauziyah
    twitter: @wardaaahh
    alamat: bekasi
    email: aqwardah@gmail.com

  12. Pingback: Pemenang Giveaway Oishii Jungle | Luckty Si Pustakawin

  13. Bully bukan sesuatu yang langka di temu di masa seperti ini. Apalagi di lingkungan sekolah, mulai dari TK sampai perguruan tinggi. Mungkin, bisa juga di dunia kerja.
    Aku pernah merasakan sebagai korban Bullying saat SMP. Mau cuek seperti apa, rasanya dibully tetap saja nyesek dan luka itu bikin sampai sekarang aku malas untuk bertemu teman-teman SMP-ku. Bahkan, sampai sekarang, aku kayak punya rasa dendam (mungkin) sampai-sampai aku nggak pernah mau datang ke acara reuni SMP-ku.
    Tapi, jujur aku penasaran gimana reaksi mereka saat melihatku sekarang? Hahahaha… Yah, namun rasa malas karena (mungkin) masih melekatnya memori itu membuatku tetap nggak pernah datang.
    Namun, saat aku SMA, aku bukan lagi korban bully. Tapi, bukan pula jadi tukang bully. Namun, sering kali melihat hal itu terjadi pada beberapa temanku.
    Kebanyakan dilakukan kakak kelas pada adik kelasnya. Kayak sering ngerampas uang adik kelas.
    Inget banget waktu itu pernah mergokin kakak kelas yang masih tetanggaku. Dia mintain uang ke teman sekelasku. Iseng aja aku sapa, trus dia senyum dan ngajakin gerombolannya cabut. Hahahaha…. setelah itu kalau teman-temannya beraksi, dia nggak pernah muncul.
    Waktu itu, kalau lihat orang di bully, sih kebanyakan diam. Tapi, kalau udah keterlaluan, nah itu aku cuma negur pelakunya. Meski, kebanyakan nggak terlalu memanpa. Tapi, mau gimana? Bully di kalangan sekolah kebanyakan agak disamakan sama becandaan. Tepatnya becandaan yang udah keterlaluan, sih. Makanya, guru sendiri nggak terlalu mau ambil pusing. Kecuali kalau udah main fisik, kayak menganiaya. Nah, yang kayak begitu baru di tindak.😦

    Share : https://twitter.com/DeeLaluna/status/466940299877445632
    @DeeLaluna

  14. Nama: Chantia Ahwazuaiyah
    @cheonchan
    kurocchi.chan@gmail.com
    Garut

    linkshare: https://twitter.com/cheonchan/status/466949698285101056

    Pernah pas SMP, tapi aku juga baru tau kalo hal itu termasuk kategori bullying. Jadi waktu dulu, aku pernah dihukum ga boleh pake sepatu seharian di sekolah karena gak pake kaos kaki seragam. Nah, pas pulang, sepatu aku ada di wastafel perpustakaan. Dan besoknya, aku didatengin sama tiga cewek. Mereka bilang ‘Kamu suka sama si A ya?’
    karena memang gak tau si A itu siapa, aku jawab dengan datar, ‘A itu siapa?’
    mereka langsung bubar dengan muka mesem. Sebenernya sampe sekarang saya ga tau siapa yang nyemplungin sepatu saya ke wastafel sampe basah begitu sepatunya. Tapi, yang sinis sama saya emang cuma itu tiga kunti(?) doang, jadi boleh ‘kan kalo saya berpikiran kalo pelakunya mereka? hahaha~

    Kalo waktu SD, aku sering dibilang gajah bengkak atau bebek. Sebenernya sih nyantai-nyantai aja waktu dibilang begitu. Tapi, pas udah gede kerasa jadi lebih cepet minder, dan udah diet sekurus apapun kata orang, pikiran saya masih mikir kalo saya ini gendut. aneh ya?

  15. Nama : Zahua Mahira Reymonda H
    akun twitter : @ZahuaMahira
    kota tinggal: Malang

    Dari beberapa cerita diatas yang udah saya baca. Menurut saya mungkin semua orang disini pernah merasakan atau melakukan pembullyingan. Bagaimana saya bisa berbicara seperti itu?? karena pembullingan itu timbul dari diri kita sendiri, seperti kita membullying diri kita kenapa saya tidak bisa, kenapa saya tidak sehebat dia atau apalah, yang akan akhirnya pembullyingan itu mngkerutkan niat kita. Itu contoh kecil dari diri diri kita. Terkadang pembbulyingan diri kita sendri pun membawa dampak positif dan negatif, Contoh dampak negatif rasa akan percaya diri kita berkurang, setelah itu kita mencoba mentup-nutupnya dengan membulyying orang-orang sekitar anda dengan itu akan menutupi bullyingan diri kita sendiri. Sedangkan dampak positifnya kita harus cepat bertindak bagaimana cara supaya kita tidak membulliyngnya entah dengan cara bekerja keras entah tindakan lain.

    Banyak kasus pembbulyingan, saat ini saya duduk di bangku smk. Bangku ini adalah bangku yang berisi remaja-remaja yang labil. seperti contoh kasus si x ini adalah anggota sebuah kelompok , dia seperti lead sebuah kelompok itu, tapi kurun waktu karena ada masalah si x ini di bullying oleh teman-teman si x ini. dan akhirnya jatuhlah reputasi dia sebagai lead di kelompok itu.

    Dari contohkasus diatas, saya mengambil kesimpulan bullying adalah sebuah tindakan atau sebuah perilaku yang membuat seseorang itu merasa terpojokkan, dan tindakan yang harus dilakukan adalh membangun kembali sebuah rasa kepercayaan, entah percaya diriatau kepercayaan kita kepada teman-teman.

    sekian komentar saya :))

  16. Nama : Afifah Adrida Rafa’
    Twitter : @phiipuutt
    Domisili : Tangerang Selatan

    Apakah kamu pernah melihat atau mengalami sendiri yang namanya bullying? Hal apa yang kamu lakukan? Diam saja atau melakukan tindakan?

    Ga tau ini namanya bully apa bukan tapi yang saya ingat waktu saya masih tk, setiap pulang sekolah saya selalu di jegat dan diisengin sama teman-teman (cowok) jumlahnya sebanyak tiga orang. Beberapa kali saya digituin saya diem aja tapi setelah saya muak sama kelakuan mereka saya langsung ngelawan dan saya bilang kalau saya keponakannya pak polisi (padahal saya ga punya paman seorang polisi) dan saat itu juga mereka tidak ngeganggu saya lagi. Saya rasa mereka takut kalau di bawa ke kantor polisi😀

  17. Deta Nur Fauziah, @detarainbow, Majalengka, Jawa Barat

    Waktu TK saya punya tetangga laki-laki yang usianya setahun di atas saya. Entah apa kesalahan yang diperbuat anak TK sehingga ia kerap kali memukul, menendang bahkan mendorong saya hingga saya tersungkur dan jatuh. Tak hanya dia, ibunya pun demikian. Ibunya pernah mencubit pinggang saya satu kali dan memonyongkan bibirnya seraya mengejek saya. Saat itu, saya hanya bisa menangis karena tidak tahu apa yang harus saya perbuat. FYI, sekarang ibu si anak itu jiwanya terganggu.

  18. “Apakah kamu pernah melihat atau mengalami sendiri yang namanya bullying? Hal apa yang kamu lakukan? Diam saja atau melakukan tindakan?”

    Dua-duanya pernah. Miris memang.
    Kalau melihat bullying itu sering banget di semasa SD dan SMP. Biasanya para cowok yang sering menindas anak cowok lain, entah itu teman sesama kelas ataupun adik kelasnya. Kalau di kelasku mah sering banget. Ada salah satu temanku cowok, dia itu rada culun dan mudah dibodohi. Dan karena dia kulitnya beda sendiri, warnanya hitam, itu yang bikin dia sering dibully. Maklum dulu zamannya masih main geng-geng gitu deh. Nah temanku yang tertindas itu tiap hari sering dapat perlakuan dijitakin, dijahilin,dipalakin, diancam, bahkan kadang dipukulin ringan maupun yang rada keras. Itu terjadi di dalam kelas ataupun di luar kelas. Aku yang lihat sering teriakin mereka buat berhenti, namun apa daya aku cuma anak cewek yang takut dibentak sama mereka. Pernah tuh mereka bentak aku. Karena kesal dibentak-bentak gitu aku lapor sama guru. Untunglah gurunya melerai. kalau tidak, bully itu bisa berlanjut ke adegan berantem.

    Nah, sekarang bully yang aku alami. Terjadi dari masuk SD sampai SMP. Lagi-lagi main geng-geng gitu. Aku masuk ke golongan cewek yang kutu buku, kuper dan nggak populer.
    Temen cewek2 aku ini terdiri dari 4 orang, ketua geng mereka anak ketua pemilik sekolahan. Udah pasti kaya raya. Siapapun takut kalau berurusan sama dia. Dia juga sangat dihormati di mana-mana. Beda banget sama aku. Aku cuma cewek biasa yang bersedia berteman dengan siapa saja.
    Mereka sering banget cari masalah sama aku, aku sering diledekin, bahkan untuk masalah sepele. Dan geng cewek2 itu juga tak segan2 suruh para cowok buat ledekin aku. Pernah tuh ya aku diledekin sampe aku gulingin meja di kelas. Sumpa saat itu aku kesal banget! Aku nggak terima dong ditindas kaya gitu! Muka aku saat itu bener2 kelihatan marah banget. Dan mereka bukannya takut, tapi malah makin menjadi-jadi. Jujur, aku nggak pernah takut sama geng cewek2 itu. Setiap mereka bully aku, pasti aku balas dengan ucapan pedas. Biar rasa mereka! Biar mereka tahu betapa gondoknya aku saat itu!

    Tapi, sekarang, aku malah akrab banget sama mereka. Kita sering saling kontak. Nggak ada lagi tuh yang namanya geng-gengan. Menjelang kelulusan SMP sampai sekarang, kalau jalan-jalan kemanapun kita sekelas selalu usahain bareng-bareng. aku bersyukur, sikap mereka berubah semakin dewasa🙂

    Itulah ceritaku, itu asli tanpa rekayasa loh!

    Semoga kali ini aku beruntung. Soalnya tiap kali mampir ke blog ini untuk ikut GA, pasti selalu nggak menang. Ya, mungkin memang belum rezeki. Tapi aku akan terus berusaha, sampai aku dapat kesempatan, sekali aja untuk menang di GA kakak ini😀 Tapi makasih ya kak, karena kaka sering eksis ngadain GA. Lop u pull dah kak…hihihi😀😀😀

    Link comment review:
    https://luckty.wordpress.com/2014/05/15/review-unfriend-you/#comment-9494

    Link share GA:

    Nama: Nurdiani Soffa
    Twitter: @feicloudsm
    Kota tinggal: Bekasi

  19. nama : vika atika
    twitter : @vcacute
    kota tinggal : yogyakarta

    Pernah jadi korban bully sekaligus ngeliat korban bully.
    ^ jadi korban bully waktu TK, aku masih inget banget waktu dulu sebelahan sama temen cewek namanya Anggi, mungkin karena dia terganggu sama aku yang kidal (jadi kalau nulis kan berlawanan tangan sama dia), jadi dia membalas dengan selalu berbuat jahil setiap hari. Hampir setiap hari dia mengejek, menertawakan aku kalau aku jatuh atau tersandung, yang paling parah, dia sampai meludahi telingaku dan memberiku upil. Dulu waktu TK aku jadi terkenal pendiam dan gak pernah bermain dengan teman-teman waktu jam istirahat. Aku cuma nempel di tiang bendera sambil liat teman-teman bermain atau hanya duduk di kelas memakan bekal. Sebenernya dulu ibuku sudah sampai lapor ke wali kelas, tapi tetap saja tempat dudukku nggak dipindah. Sampai sekarang umurku 24 tahun, aku masih ngerasa kesal kalau dengar atau kenalan dengan orang bernama Anggi, karena sejak lulus TK, aku sama sekali tidak pernah bertemu dengannya. Duh, jadi berasa trauma gini sama hal yang berbau Anggi😀

    ^ lihat korban bully waktu SD. Jadi ada teman sekelas yang penampilannya sederhana sekali, baju cenderung lusuh, badan gemuk, kepala plontos, dan kalau pakai celana selalu sampai perut sehingga celananya terlihat kekecilan bagian bawahnya. Oleh teman-teman lain sering dipanggil “Femo” (tokoh dalam film tahun 1990-an yang dikenal idiot). Temanku ini setiap ditertawakan selalu diam saja dan jika merasa malu dia akan berlari keluar kelas. Teman-teman jadi sering memanfaatkan dia untuk selalu piket membersihkan kelas atau bawa ini itu. Waktu itu praktek memasak dan dia disuruh bawa berbagai macam barang. Entah kenapa kesalku tiba-tiba memuncak. Saat itu aku juga masih sering mendapat ejekan karena kidalku, jadi sepertinya aku kesal karena aku merasa senasib dengannya. Waktu dia tidak menolak untuk membawa banyak barang, tiba-tiba saja aku teriak dan marah pada teman sekelompokku. Kubilang aku akan membawa beberapa barang yang harusnya dibawa oleh temanku itu. Meskipun cuma sebentar, tapi aku melihat ada kelegaan di wajah temanku itu, dan itu membuatku cukup puas karena setidaknya aku sudah berani membelanya.

  20. Saya adalah anak yang sering berpindah sekolah. Tentu saja karena berasal dari kota ke desa, ada perbedaan yang besar, terutama masalah bahasa.

    Ada juga anak-anak nakal yang suka menjahili saya. Untungnya saya bukan orang yang gampang tertindas, saya lawan mereka. Pokoknya saya tidak pernah takut walaupun mereka anak laki-laki. Sampai-sampai saya dijuluki ‘menteng’. Artinya kurang lebih sok jagoan.

    Menginjak kelas lima dan enam, anak lak-laki suka sekali memanggil nama teman dengan nama ayahnya. Tentu saja itu tidak sopan. Hampir semuanya dipanggil dengan nama ayah, yang berlanjut mengolok-olok nama ayah mereka.

    Awalnya saya marah. Saya tidak terima nama ayah saya diolok-olok dengan nama benda atau semacamnya. Saya mengadu kepada ibu dan ayah saya. Alhamdulillah, mereka bilang, itu bukan hal yang besar, dibiarkan saja.

    Akhirnya saya selalu mengabaikan olok-olok mereka. Tentu saja mereka selalu mencoba memancing amarah saya. Tetapi kembali lagi, saya tidak peduli.

    Fyuuuh, mereka akhirnya bosan. Kakaka…

    Dan saya pun terbebas dari bullying mereka.🙂

  21. Assalamu’alaikum kak luckty…
    ikutan lagi ya, karena kemarin engga menang😀 Hehehe

    Di Bully? Pernah kak, waktu itu aku masih SMP (Tapi untungnya bukan fisik, cuman cuitan aja) tapi walaupun cuman cuitan, itu juga yang sering bikin aku nangis kalo dirumah.
    awalnya sih gara-gara mereka yang selalu minta jawaban/contekan kalo pas ada PR. Nah, gimana aku gak sebel, aku ngerjain PRnya sampe tengah malem, eh dia ketika paginya dengan asyik minta jawabanku..
    1-2-3 kali aku kasih, tapi lama-kelamaan kok mereka jadi ketagihan, akhirnya dengan berat hati deh aku menolak untuk keesokan harinya.
    yahh, abis itu hampir tiap hari deh aku denger celetukan2 atau sindiran yang mencolok banget buat aku, awalnya sih gak perduli sama hal2 itu, tapi lama-kelamaan mereka juga berani nyindir aku di depan guru “pelit lah”, “murid kesayanganlah” atau “anak emasnya guru”… (segala macem lah pokoknya) sampe-sampe mereka ada yang jadi profokator buat jauhin aku (ya ampun, sedih banget kalo inget itu).
    tapi alhamdulillah setelah 3 tahun ngejalanin masa sekolah, akhirnya pas sebelum UN Dimulai mereka ada yang minta maaf sama aku (gak tau kenapa, mungkin biar di lancarin kali ya ujiannya) yaa aku sih udah maafin mereka.
    dan cuman bisa berdo’a semoga di SMA nya kelak mereka gak seperti itu. Wassalamu’alaikum…
    Thank you kak😉

    Anisa Fitri
    @anisa_ainunf3
    Tangerang Selatan

  22. Pernah dong kena bully tapi jaman SD,
    Jadi ceritanya waktu itu aku ga sengaja ngerobekkin buku tabungan temen, nama temenku ini Yani. Sebenernya buku tabungan itu memang kondisinya uda hampir robek tapi emang udah nasib pas di pegang aku malah jadi beneran robek.

    Lalu setelah itu dia marah-marah karena buku tabungannya robek dan ngancem mau ngaduin hal itu ke ibunya, aku langsung ketakutan sampe mau nangis. Apalagi waktu itu sepupunya Lia ikut-ikutan marah dan ngomong , nyuruh aku harus nurut sama semua yang mereka suruh, kalo ga bakal diaduin ke ibunya Yani .

    Aku cuman bisa diem dan setelah itu ngelakuin semua yang mereka suruh. Sedih sih diperlakuin begitu tapi kalo ga aku lakuin aku takut sama ibunya Yani.Hal itu berlangsung lumayan sampe akhirnya aku ga tahan dan nyeritain semuanya ke abang sepupu.

    Ternyata abang sepupu aku ini uda lumayan dewasa pemikirannya, dia bilang ke aku supaya ga usah takut sama ancaman begituan. Dia yakin bahwa si Yani ini ga akan ngadu sama ibunya cuman karena hal semacam itu. Eh ternyata bener, besoknya aku pas dikelas, seperti biasa disuruh-suruh sama Yani, aku tolak terus aku lawan dia dan aku bilang aku ga takut sama ancaman bodohnya dia. Seketika dia mati kutu, langsung pergi aja. Dan sejak itu dia ga berani nyuruh-nyuruh lagi.
    Yeay aku lega🙂

    Nama : Aida SAri
    Twitter : @realaida91
    Domisili : Medan

  23. Bullying , semua orang pasti pernah merasa lelah atau pun merasa lemah ketika kita di bully , hal yang selalu saya rasakan dan membiarkan semua orang menghina atau pun mencaci maki dengan sesenang hati mereka . Bullying selalu datang ketika kita sedang berada dalam kondisi lemah , kondisi dimana fisik kita hanya sebatas ini dan itu . Fisik yang tidak pernah bisa merasakan kesempurnaan dan yang di ambil oleh setiap orang menjadi satu kelemahan yang bisa mereka caci . Yes , fisik , fisik bagi saya bukan lah segalanya , saya sering di bully karena fisik saya yang ringkih dan bahkan saya sering di bully ketika dandanan saya yang terlihat hampa . Dan pernah suatu saat ketika saya benar benar menolak untuk di marjinal kan dan di bully saya mencoba untuk menangapi mereka ? Dengan apa saya menangapi nya . Ya dengan jemari dan ucapan yang perlahan mencoba untuk berkutik dan membuka lembaran kertas dan kertas . Membingkai kata kata menjadi sebuah puisi , puisi yang saya jadikan sebagai senjata . Mungkin saya terinspirasi dengan wiji thukul yang membungkam mulut para pemimpin dengan puisi dan . Puisi pun saya jadikan sebagai senjata , yang siap membungkam mereka . Dan saat itu juga , saya membacakan nya dan membungkam mereka . Dan akhirnya mereka pun bisa menyadari , bahwa kita sama sama manusia , bullying bukan lah hal yang akan membuat kalian merasa hebat . Karena sama dengan prinsip manusia , kita semua makhluk sosial yang harus saling memberi dan menjaga . Dan yang tepat dengan novel ini , saya setuju dengan judul nya UNFRIEND YOU . Ketika kalian punya teman , tapi kalian selalu di marjinal kan , selalu di bullying , atau pun di caci maki . Saya rasa , kalian harus menjauhi nya . Saya yakin yang namanya teman adalah . Orang yang selalu membantu kita , dan selalu membuat kita nyaman . Kalau teman suka nya bullying . saya rasa itu bukan teman .

    Saya rasa bullying adalah perusak mimpi orang lain , perusak suasana , perusak pertemanan . So , dari pada bullying orang lain . Coba intropeksi diri sendiri deh . Sudah pantas kah kita membully ? Sedangkan kita dalah manusia . Manusia yang kodratnya untuk bersosial . Merangkul semuanya menjadi teman . Tidak ada perang jika tidak ada bullying !

    Maaf kalau ikut lagi , saya suka baca . Dan saya ingin melampiaskan tentang pengalaman saya .🙂

    Nama : Rizky naoval
    Twitter : xrizkinaovalx
    Domisi : Sragen , jawa tengah

  24. Sewaktu SMA aku punya Genk yang suka mem-bully adik kelas. Aku memang bagian dari mereka (sampai sekarang persahabatan kami tetap solid), tapi tidak untuk urusan meminta paksa ditraktir adik kelas.😦

    Dan aku tak mampu melakukan apa-apa melihat keempat temanku, merayu, membentak sampai mengancam para korban yang kikuk berhadapan dengan senior. Karena….

    Aku juga nggak tahu kenapa saat itu bungkam. Mungkinkah karena persahabatan? atau karena aku juga menikmati hasilnya?

    Nama: Fenita Penot Gustini
    Twitter: @fenitapenot
    Domisili: Baturaja, OKU

  25. Nama: Olivia N.
    Twitter: @OliviaNirjana
    Link Share: https://twitter.com/OliviaNirjana/status/467268324204613632
    Link komentar: https://luckty.wordpress.com/2014/05/15/review-unfriend-you/#comment-9516

    Aku masih SMA dan sampai sekarang kerap kali melihat peristiwa penindasan dibangku sekolah.Untuk dibully jujur aja aku gak pernah mengalami yang namanya di bully.. Untuk melihat, jujur saja sering. Kasusnya kurang lebih hampir sama, beberapa anak disekolahku dicap sebagai anak aneh, entah karena perilakunya yang dianggap “tidak seperti yang lain” atau karena emosinya yang tidak stabil.
    Salah satu anak yang dibully ini diejek “aneh”, pertama secara dibicarakan dibelakang, kemudian belakangan secara terang-terangan. Aku bahkan sempat melihat dia terkadang nangis, namun sampai sekarang dia merupakan anak yang kuat, bahkan berprestasi, walau yang lain kadang gak mengakui.
    Ada juga kakak kelas, dimana aku cukup dekat dengannya yang benar-benar dibully. Teman-temannya menyembunyikan barang-barangnya dan menuduhnya hal yang tidak benar. Itu semua terjadi karena “mantan” teman sang kakak kelasku yang mulai menghasut yang lain. Akhirnya saat naik kelas, dia sempat tidak tahan dan kabur. Untunglah berhasil ditemukan, dan setelah bicara baik-baik dengan sang orangtua. Dia pun pindah.

    Bully itu kadang gak harus dengan kekerasan. Kasus yang sering kali aku temui malah sebaliknya, bully dengan perkataan. Kadang malah cukup membuat mental tertekan dan gak tahan.

    Aku sendiri jujur saja, bersikap netral. Aku akui kalau aku masih cupu dan gak membela teman-temanku itu. Aku lebih memilih untuk sesekali mendengarkan curhatan mereka dan memberikan support. Dan yang paling terpenting, tidak ikut-ikutan membully. Kadang, bully terjadi karena satu orang, yang akhirnya “menularkan” nya kepada teman-teman yang lain. Dan itu salah.
    Saya lebih memilih untuk mendukung teman-teman yang di bully secara “halus” tadi, karena kadang dunia diluar sekolah bahkan lebih kejam. Saya kagum pada mereka, atas keteguhan mereka. Saya merasa “kecil” karena hanya bisa diam.

    Terima kasih atas GAnya (juga jadi merenung nih😦 )

  26. Twitter: @suararaa

    Dibully pernah trutama pas jaman SD.ada temen suka ngejekin. Tapi entah gmn akunya nanggapi biasa aja. Bahkan skrng temen akrab. Ya walau dulu pas diejek efeknya jd minder. Tp sekarang udah ga lg kok.
    Jaman SMP ato SMA ato kuliah jg ga pernah sih. Mungkin karena orang2nya jg pada cuek dan sebodo ting ting, sayanya jg cuek. Urusan masing2 dah banyak males tambah urusan lainnya.
    Justru saat kerja ada bully itu. Dari yg plg sering dihina masalah fisik. Padahal aku gak buruk dan gak gendut. Tapi mereka suka bgt ngehina. Ya jelas aku selalu balas kata2 mereka. Pernah mereka hina smpe sakit hati bgt dan aku nangis2 tp ya udahlah. Udah ms lalu dimaafkan aja mereka. Wlw bercandaan mrk keterlaluan.
    Ya tapi akibatnya aku jg jadi sering becandain temen alias aku pelaku bully jg. Conthnya kalu temen batal nikah aku ledekin sepuasnya….ya jahat sih dipikir2…tapi utk penghinaan aku selalu menghindari menghina fisik atau nama atau orangtua. Fisik nama dan ortu adalah pemberian dan kt ga bisa milih.

  27. Twitter: @suararaa

    Dibully pernah trutama pas jaman SD.ada temen suka ngejekin. Tapi entah gmn akunya nanggapi biasa aja. Bahkan skrng temen akrab. Ya walau dulu pas diejek efeknya jd minder. Tp sekarang udah ga lg kok.
    Jaman SMP ato SMA ato kuliah jg ga pernah sih. Mungkin karena orang2nya jg pada cuek dan sebodo ting ting, sayanya jg cuek. Urusan masing2 dah banyak males tambah urusan lainnya.
    Justru saat kerja ada bully itu. Dari yg plg sering dihina masalah fisik. Padahal aku gak buruk dan gak gendut. Tapi mereka suka bgt ngehina. Ya jelas aku selalu balas kata2 mereka. Pernah mereka hina smpe sakit hati bgt dan aku nangis2 tp ya udahlah. Udah ms lalu dimaafkan aja mereka. Wlw bercandaan mrk keterlaluan.
    Ya tapi akibatnya aku jg jadi sering becandain temen alias aku pelaku bully jg. Conthnya kalu temen batal nikah aku ledekin sepuasnya….ya jahat sih dipikir2…tapi utk penghinaan aku selalu menghindari menghina fisik atau nama atau orangtua. Fisik nama dan ortu adalah pemberian dan kt ga bisa milih.

  28. Mungkin pernah di bully tapi karena kadang aku orangnya -nyaris flat dan ga nanggepin serius- jadi aku cuman nganggep itu bercandaan biasa, ga di masukin ke hati. :))

    Nama : Devy Destiani

    Twitter :@devy_empong
    Domisi : Bandung

  29. Nama: Alfindy Agyputri
    Akun twitter: @alfindyagyputri
    Kota tinggal: Batam

    “Apakah kamu pernah melihat atau mengalami sendiri yang namanya bullying? Hal apa yang kamu lakukan? Diam saja atau melakukan tindakan?”

    Jujur, aku nggak ingat pernah melihat aksi bullying baik langsung maupun nggak langsung. Aku juga nggak pernah dibully (depends on what ‘bully’ means). Tapi aku jelas go against bullying dalam bentuk apapun. Aku pasti ngebelain mereka yang dibully kalo aku liat langsung, ato setidaknya tau soal itu. No one has any right to bring you down in any way.

    Sekian dan terima kasih. Congrats ya kak udah capai 1000 review. Keep it up!😀

  30. Terus terang saya gak pernah dibully Mb Luckty, wong dari kecil tampang saya udah galak banget hihihii… Tp meskipun bertampang serem, sy gak suka ngebully anak lain yg lebih kecil badannya maupun tampak lemah. Temen2 SD saya dulu yg suka ngejek anak2 yg lebih kecil pasti saya pelototi dan saya bilangi penakut. “Coba kalau berani sana sama anak kelas di atasmu atau yg badannya lebih gede.” Dan mereka pun langsung diam.

  31. Kalo ditanya soal pernah dibully atau belum? Jawabnya pasti belum dan gak mau ngerasàin yah… siapa sih disini orang yang mau dibully. Dan di sekolah aku juga gak akan biarin siswa-siswinya bertindak sok jagoan. Kalo ketahuan ada yang kayak gitu pasti langsung dipanggil ke ruangan kepsek. Tapi aku pernah lihat bully mem-bully itu disekitaran rumah ya… biasa kan anak-anak kecil kalo maen gimana. Tapi kalo diliat” ya kasihan juga yang dibully. Jadi aku melerai mereka -anak”. Karena anak-anak jadi aku berani menengahi, hahaha. Tapi kalo lihat bully yang bener” kejem kayak di tv” nggak yahh… nggak pernah🙂

    Nama :usriyah
    Twitter : @1004_usriyah
    Askot : Indramayu, jawa barat

  32. Nama : Cantya Dyana Larasati
    ID Twitter : @cilcantya
    domisili : Surakarta

    kalo ngomongin soal bully membully sih biasa nya temen-temen juga sering bully aku, tapi bully disini gak se-ekstrim sampai perlakuan fisik kok hahaha😀 biasanya sih temen-temen saling membully cuma buat bahan becandaan aja kakak ^^ kalo yang paling sering kena bully sih pasti kaum jomblo :” tapi walaupun aku gak jomblo masih sering di bully juga kok :” hahaha kadang kalo lagi curhat pas ada masalah sama kekasih pasti di bully habis-habisan sama kaum jomblo -_- “makanya jangan pacaraaaan!” yaa begitulah pembelaan atas status mereka hahaha :v bully disini cuma di jadiin bahan buat becanda dan nambah kedekatan aja kok jadi amaaaan :3 hihihi😀😀
    Terimakasih kakak cantik :3
    ini link share nya : https://twitter.com/cilcantya/status/467905470682763265

  33. Wahhh, waktu aku SD aku sering banget dibully. Darimulai diejek, dicemooh, sampai difitnah:(

    Jadi, waktu itu aku lagi mengerjakan ulangan bahasa sunda. Aku duduk disebelah temanku (inisialnya M) yang rada suka nyontek. Nah saat itu aku sedang mengerjakan bagian essay. Soalnya yaitu membuat kalimat dalam bahasa Sunda. Aku mengerjakan soal itu dengan mudah. Tapi, saat aku menoleh ke temanku, dia tertangkap basah sedang melihat ke arah lembar jawabanku. Wah ternyata dia mencontek kalimat yang aku sudah buat. Aku langsung menergur dia. Dia berkata bahwa akan menghapus jawaban hasil mencontek. Awalnya aku percaya saja, ternyata aku salah besar.
    Setelah ulangan slesai, guruku membahas ulangan bersama murid secara diacak. Jadi, murid yang membaca soal dan jawaban milik teman yang lain, lalu guru menilai itu salah atau benar. Guru pun membahas essay yang membuat kalimat. Lalu kedua temenku bilang kepada guruku. “Bu, jawaban Resti (aku) sama si M, sama Bu, Jangan-jangan dia nyontek!” Lalu, guruku memeriksa kertas ulanganku dan M. “Kamu mencontek, ya?” dia bersikap sinis kepadaku. Guruku memang kurang suka denganku, aku tidaktahu kenapa. Lalu aku jawab, “engga kok Bu. Si M kali,”
    Si M malah membantah dan menuduhku balik. Aku sangat kesal dengannya. Percuma juga aku membantah, karena guruku lebih percaya kepada si M. Padalah udah jelas dia yang mencontek.
    Setelah kejadian berikut, aku jadi diolok-olok temanku. Aku diam, tapi mereka malah menjadi-jadi.Dikatain “tukang contek” lah, ini lah, itu lah. Pas pulang sekolah, aku nangis dan ngadu ke ibuku karena itu sudah keterlaluan (maklum agak cengeng, hehe) Akhirnya ibuku protes ke guru bahasa sundaku itu dan wali kelasku. Akhirnya, guru bahasa sundaku percaya dan si M mengakui bahwa di mencontek.

    Waktu itu ada kerja kelompok yang masing2 anggotanya 5 orang. Kerja kelompoknya disuruh bikin mading pake styrofoam (tau, kan?) Nah, kelompok aku pada nggak kerja semua, kecuali aku. Mereka aku suruh ini itu, tapi nggak dikerjakan dan membuat aku bete. Akhirnya, daripada gak selesai mending aku bikin sendiri. Tapi, saat hasil madingnya udah jadi, ternyata ada yang salah dalam madingku. Nilai nya jadi berkurang. Terus temen-temenku itu pada menyalahkan aku, padahal masih mending aku sudah buat. Aku sudah diemin mereka, tapi mereka masih begitu. Yaudah, akhirnya aku lawan mereka. Akhirnya malah mereka tambah menjadi-jadi dan mengolok-olokku. Aku pun marah besar bahkan sampai tidak mau memaafkan mereka. Seiring waktu, aku bisa memaafkan mereka, dan mereka juga memaafkan aku. Akhirnya damai kembali deh.

    NB : Kalo ada masalah bullying gitu menurut aku sih kita diemin aja dulu, nanti yang bully juga capek sendiri. Tapi, kalo udah bener-bener keterlaluan atau sampe mencemarkan nama baik, itu mah harus segera lapor. Apalagi kalo di sekolah. Kan banyak kejadian sperti itu, bahkan sampe menyangkut nyawa seseorang. Inget karma berlaku, hehehe:) sekian. maaf jadi kebanyakan cerita nih

    Nama : fadhilia resti\
    Twitter : @kwonnyuwl
    Domisili : Depok, Jawa Barat

  34. Bully? Mungkin aku pernah liat sampe ngrasain apa itu yang namanya di bully. Aku punya dua temen yang di bully dikelas ( sebut saja P & M) , setiap mereka lewat pasti temen – temen dikelas kaya jijik harus liat mereka. Kasian banget pokoknya. Padahal meraka nggak punya masalah apa – apa, makan juga pake nasi, menghirup oksigen juga. Aku sih orangnya yang nggak suka beda – bedain orang, jadi aku juga temenan baik sama mereka. Pernah suatu saat M curhat sama aku, dia curhat tentang “Kenapa dia dibully di kelas? Kenapa semua benci liat dia?”. Aku nggak bisa jawab, aku nggak benci dia jadi aku nggak punya pikiran buruk sama dia. Lalu dia cerita saat dia dibully sama temen di kelas, dan aku nggak ngebayangin ternyata separah itu meraka ngebully M. Aku juga berteman baik sama si P. Aku juga nggak tau kenapa dia dibully, tapi dengar dari seorang temen katanya si P dibully karena dia AGAK bad girl. Lalu aku berpikir, “Di kelas ini yang ‘bad’ nggak cuma dia, yang broken home juga nggak cuma dia, tapi kenapa dia dibeda – bedain, di bully?” lalu aku berteman baik sama dia, sering curhat dan dia juga kasih saran yang baik dan dia nggak seburuk yang aku dan teman – teman pikirkan. Apa salahnya berteman dengan teman yang ‘agak bad girl’ selagi dia nggak kasih sesuatu yang buruk ke kita?. Mungkin karena aku berteman baik sama si P, empat temenku yang udah bersama terus dari waktu pertama kali masuk ke sekolah, satu diantara mereka mulai ngasih berita – berita nggak bener dan itu bikin aku sakit hati. Dia emang teman paling baik, di kelas, dia agak populer juga. Awalnya sih aku biasa – biasa aja, tapi lama – lama temen yang biasanya baik sama aku jadi sedikit berubah. setiap aku sama mereka, mereka seperti nggak nganggep aku ada, di diem’in, disindir – sindir, bahkan waktu pembentukan suatu kelompok aku ditinggalin begitu aja jadi nggak punya temen. Sakit hati banget, kaya pengen nangis. Nggak percaya aja, teman yang dulunya baik sama aku, malah jadi kaya gitu. Cuma bertemen baik dengan seorang yang dibully dikelas, akibatnya jadi kaya gini, serba salah. Mau baik salah, mau buruk salah. Tapi sekarang aku udah berteman baik sama meraka semua walaupun udah nggak sebaik dulu.

    Meilina
    @KartikaMeilina
    Yogyakarta

  35. nama : Haeruddin
    twitter : @heruka131
    kota tinggal : Cirebon

    Bullying. Mendengar namanya saja sudah langsung akrab di telinga. Seketika memoriku berputar pada masa-masa Sekolah Dasar dulu. Sesuatu yang aku alami seiring dengan indahnya masa-masa kecilku. Bagiku, menjalani hari-hari bersama teman satu kelas seperti melakukan hidup di alam liar yang menamkan hukum rimba. Yang kuat yang berkuasa, yang lemah yang diinjak. Saya sering mendapat tindakan tak menyenangkan dari teman-teman sebaya. Dan semua ini karena sikap kepemimpinan yang dimanfaatkan secara salah. Intinya mental kuat dalam balutan keburukan. Merekalah penindas.Yang berkuasa yang merasa punya hak segalanya untuk menindas yang sama sekali tak berdaya. Dulu, semasa saya adalah seorang siswa sekolah dasar, di kelas ada seorang siswa pintar yang sering mendapat peringkat pertama tapi sangat disayangkan kelakuannya buruk. Dia merasa berkuasa, dan dia memanfaatkan semua siswa laki-laki sebagai bawahannya. Semua harus nurut. Dan yang mencoba melawannya pasti dimusuhi seluruh anak laki-laki satu kelas, yang tentunya atas komando si penguasa. Banyak hal diatur sama dia. Bahkan beberapa kali aktifitas hari minggu pun diatur. Yang melanggar? Tentu saja dimusuhi, dijadikan bahan olokan, dikucilkan, dijadikan pesuruh. Dan sialnya, ada seorang anak yang anggaplah tangan kanannya-selalu siap memperlakukan siswa yang dimusuhi tersebut dengan sangat buruk. Saya pernah diludahi dan dimasukan ke tong sampah, tentu saja hal ini menurutnya becanda. Yak becanda yang diluar batas.

    Apa yang saya lakukan?

    Saya bukan tipe orang yang suka mengadu kepada orangtua atas apa yang terjadi di sekolah. Saya lebih suka menyimpannya sendiri. Selama bullying ini tidak melibatkan benda-benda tajam, saya bisa menahannya. Paling banter adalah, saya cuma bisa ngadu sama guru, atau kalau udah keterlaluan, pernah beberapa kali saya menangis di depan seorang guru perempuan. Saya kadang takut berangkat sekolah. Tapi tetap saja, saya nggak mau menyerah cuma karena hal itu. Dulu, saya bertekad bahwa waktu itu mereka boleh menindas saya, memperlakukan saya seenak jidat mereka. Biarlah. Tapi yang pasti saya akan tumbuh menjadi orang yang lebih daripada mereka. Dan saya membuktikannya. Satu lagi, saya tidak menyesal saya pernah dilakukan seperti itu. Setidaknya, saya telah mengalami masa-masa berat yang membentuk mental saya lebih kuat. perlakuan mereka membentuk mental saya lebih kebal dengan hal-hal semacam itu. Tapi yang pasti apa pun itu bullying tetap saja salah. Bullying harus tetap dihentikkan, karena kita tidak tahu mental anak seperti apa. Bisa saja ada anak yang bisa melampiaskan kesedihan mereka dengan melakukan hal-hal yang tak diinginkan gara-gara hal ini. Yang jelas, peran guru di sini yang sangat diperlukan. Guru hendaknya bukan hanya jadi pengajar dan teladan bagi siswa, tapi juga orang tua siswa selama di sekolah yang sebenarnya. Mendidik mereka, mengawasi mereka, dan melindungi mereka karena sekolah harusnya jadi tempat yang menyenangkan bukan neraka. Sekian.

  36. Nama: Ila Aulia Rahmah
    Twitter: @ilaciouss
    Kota tinggal: Solo
    Follow via email
    Link Share: https://twitter.com/ilaciouss/status/468086084379746304

    Apakah kamu pernah melihat atau mengalami sendiri yang namanya bullying? Hal apa yang kamu lakukan? Diam saja atau melakukan tindakan?

    Pernah melihat dan pernah ngalamin kak😦
    Kalo yang melihat itu waktu SD dan SMP, terus kalo yang ngalamin itu waktu SMA sekarang ini😦

    Kalo waktu SD (tepatnya kelas 4) itu kasusnya aku sama temenku lihat salah satu temen cowokku sering menyendiri dan pernah kepergok nangis, padahal bisanya sama temen-temen cowok lainnya. Aku penasaran, udah aku tanya ke dia, tapi dia bilang enggak ada apa-apa. Tapi aku enggak percaya, enggak mungkin banget dong kalo enggak ada apa-apa. Akhirnya aku cerita tentang temen cowokku itu ke wali kelasku. Ternyata setelah dideketin dan ditanya baik-baik, taulah penyebabnya dia kayak gitu kenapa. Ternyata temen-temen cowok udah mulai bikin geng, ada ketua gengnya segala. Di geng itu dibikin peraturan kalo nilai ulangan enggak boleh lebih tinggi dari ketua geng, kalo sampai melibihi nilai ketua geng, bakalan dijauhi dan enggak dianggep sama temen cowok sekelas. Bahkan kadang diomongin yang enggak-enggak tentang dia. Nah, kebetulan atau emang sengaja (pastinya enggak tau gimana :D), temen cowokku itu nilai ulangannya lebih tinggi dari si ketua geng. Jadilah dia korbannya. Korban mental bullying. Karena aku masih kecil, jadi waktu itu aku cuma bisa lihat dan doain yang terbaik buat dia, aku serahin semua urusan ke wali kelas dan guru lainnya. Untungnya, setelah itu, enggak pernah kejadian kayak gitu lagi🙂

    Kalo SMP, sebenernya banyak sih. Yang pertama ada satu kakak kelas yang ngelabrak dan ngegosipin adek kelas cuma gara-gara masalah naksir cowok yang sama. Cuma masalah suka lho :3 Iya kalo udah jadian, ini aja belum :3
    Nah, kakak kelasku ini model kakak kelas yang dikenal hampir semua orang di sekolah. Temen-temennya juga banyak, jadi otomatis banyak orang yang ngebela dia dibanding adik kelas yang dilabraknya. Karena budaya senioritas masih ada di sekolahku, jadi aku yang sebagai adik kelas cuma bisa ngebantu dengan cara ngelaporin ke guru BK dengan minta tolong enggak ngeporin identitasku. Untungnya guru BK segera bertindak, Jadi udah enggak ada kejadian kayak gitu lagi. Tapi entahlah kalo dendam u.u Terus yang kedua, ini tentang temen cowok di kelasku. Nah, ceritanya temenku ini tu, maaf ya, paling kurang cepet nangkep pelajaran yang disampaikan sama guru. Kalo ulangan pasti dapet nilai paling jelek sendiri. Nah, gara-gara itu, dia selalu diejek dan dibercandain sama temen-temen cowok lainnya, kadang ada satu-dua guru yang gitu juga ke dia. Emang dia nanggepinnya kelihatan biasa aja dan kadang sambil ketawa, tapi sorot matanya itu enggak bisa bohong kak. Dia kelihatan sakit hati banget sama ejekan-ejekan itu. Sayangnya, aku enggak ngebantu ataupun nolong dia😦 Aku cuma bilang sama seperti yang orang lain bilang kalo dia harus ngebuktiin ke semua orang kalo dia itu enggak seperti yang orang-orang pikir, kalo dia itu bisa lebih baik😦 Pernah nyesel sih, kenapa enggak nolong lebih😦 Tapi untungnya di SMA ini, dia bisa ngebuktiin bahwa omongan jelek orang lain ke dia itu enggak bener. Dari yang aku dengar setiap reuni SMP, dia sekarang aktif di organisasi-organisasi sekolah, bahkan jadi ketua OSIS. Nilai-nilainya juga jadi lebih baik🙂

    Terus kalo SMA, ini aku yang jadi korbannya sendiri kak, sama guru lagi😦
    Tepatnya waktu aku kelas 3 ini kak😦
    Kan aku punya pacar nih kak, nah waktu itu enggak sengaja ketahuan sama 2 orang guru kalo aku pulang bareng sama dia. Sejak saat itu, aku sama dia jadi bual-bualan guru-guru itu kak😦
    Setiap aku atau dia ngelakuin kesalahan sedikit aja waktu ngerjain soal, pasti disangkut-sangkutin dengan status pacaran aku. Yang bilang pacaran terus lah, enggak pernah belajar gara-gara pacaran, kalo pulang enggak langsung pulang lah, yang bilang ini lah, itu lah, dan lain-lain. Padahal, ya ampun kak, apa yang beliau omongin itu enggak ada bener. Perasaan aku pulang ya langsung pulang. Enggak pernah pacaran apalagi berduaan di sekolah. Padahal murid lain yang pacaran dan lebih parah dari aku pun banyak kak. Kenapa cuma aku yang digituin?😦
    Aku juga sadar kok kalo aku itu kelas 3 dan mau UN atau ujian-ujian lainnya. Dan aku juga udah tau kok mana waktunya belajar, mana waktunya istirahat. Kalo pergi sama dia pun, pasti aku sama dia selalu bawa buku pelajaran untuk belajar😦
    Mau ngebantah, ya gimana, beliau guru. Pernah ngebantah secara halus pun tetep enggak dipercaya. Cuma dianggep bohong dan angin lalu. Aku cuma bisa pasrah sama berusaha nunjukin kalo aku itu enggak seperti yang mereka pikir😦
    Terus ada lagi kak, kalo ini dari temen-temenku.
    Kan akhir-akhir ini aku sering ikutan kuis di twitter, otomatis kan pasti ngetweet kan kak. Nah, temen-temen aku ini enggak terima. Selalu nyindir aku kalo aku itu sukanya apa-apa yang gratisan, apa-apa yang enak, suka ikutan kuis aneh-aneh, suka nyampah di timeline. Ya ampun kak, padahal aku jarang banget nyampah di timeline, kalau pernah pun itu tengah malem waktu orang tidur dan enggak sampai puluhan atau ratusan. Gara-gara itu, sekarang aku ikutan kuisnya tengah malem, kayak ini. Ini pun tetep aja disindir😦
    Apa sih salahnya ikutan kuis? Kan kita enggak minta-minta, kita enggak nyari rezeki yang haram, enggak ngelanggar hukum😦
    Kan lumayan kalo kita menang kuis, kita jadi bisa nabung lebih banyak uang jajan kita, lebih bisa ngeringanin orang tua untuk gak minta aneh-aneh :3
    Lagian ikutan kuis itu enggak gampang lho. Ikutan kuis itu juga butuh usaha dan perjuangan, enggak langsung dapet aja hadiahnya :3
    Aku udah capek bilang baik-baik ke mereka tapi enggak ngaruh buat mereka. Jadi aku pilih diem aja kak sambil nahan sakit hati😦

    Mungkin itu kak pengalaman aku🙂
    Maaf ya kak super panjang, sekalian curhat juga😛
    Makasih kak buat giveawaynya ^^
    Semoga semakin banyak postingan-postingan barunya kak ^^

  37. pernah dan sering.
    hihi

    di sekolahku yang mayoritas anak dari keluarga berduit banyak, sering banget ngebully anak yang fisiknya kurang bagus atau punya keanehan sikap.

    aku sih biasanya diem aja waktu mereka ngebully . soalnya di cegah dan dibilangi gimanapun pasti mereka juga gak akan berenti. Guru aja gak bisa cegah mereka, apalagi cuma murid kayak aku.

    yah, aku cuma bisa jadi temen buat korban bully itu.
    ada di samping mereka waktu mereka sendirian dan dengerin curhatan mereka.

    tapi ada juga 1 korban bully, dia dibully karena sikapnya aneh.
    aku gak bisa berbuat apa2 sama dia soalnya dia gak mau terbuka sama orang lain..

    @dwioranye
    solo

  38. Aku pernah ngerasain dibully waktu SD. karena aku sering jadi juara kelas ada temanku yang ga suka/ iri. dia duduk di belakangku dan suka memukuli kepalaku dengan penggaris. aku merasa tak nyaman dengan ulahnya ini, jadi kulaporkan saja pada guruku. hasilnya tempat dudukku pindah agak jauh darinya.

    @moocensusan
    Blora

  39. apakah kamu pernah melihat atau mengalami sendiri yang namanya bullying? Hal apa yang kamu lakukan? Diam saja atau melakukan tindakan?

    Jaman SD, dipukul, diejek, dikerjain udah sering. Dan aku cuma diem aja jadinya ya mereka makin semena-mena soalnya sampai sekarangpun aku tipe orang yang memendam semuanya sendiri. Nggak suka ngadu atau sekedar cerita ke orang terdekat.
    Karena aku pernah di bully, maka aku jadi tak suka dengan bocah yang kenakalannya tingkat akut. Dulu waktu aku masih jadi guru les, ketemu anak les yang tengil abis, aku cenderung jadi keras dan galak. Alhasil kadang jadi berat sebelah kalau ada anak yang ngadu soal kenakalan si anak tengil. Sampai suatu ketika si Tengil benar-benar salah tapi aku nggak gubris, aku jadi ngerasa bersalah banget. Sejak itu, aku janji bakal dengerin penjelasan sejelas-jelasnya dan obyektif.

    Hana Pratiwi
    @HanaCuncun
    Semarang

  40. Nama : Diajeng Angela Jingga D.
    Twitter : @diajengangeel
    Kota Tinggal : Bandar Lampung

    apakah kamu pernah melihat atau mengalami sendiri yang namanya bullying? Hal apa yang kamu lakukan? Diam saja atau melakukan tindakan?

    Melihat? Tentu saja pernah, aktivitas ng-bully sudah tidak asing lagi di berbagai kalangan. Apalagi dikalangan pelajar seperti saya.
    Mengalami? Pernah. Tapi, menurutku orang-orang melakukannya masih dalam tahap wajar atau saya yang masih sabar atau memang saya malas meladeninya? hehe.. Aktivitas ng-bully sebenarnya bagus juga untuk ajang memperkuat iman, melatih kesabaran dan menahan emosi. Tapi, kadang suka greget juga kalau liat orang/temen yang dibully abis-abisan cuma diem aja, nggak mencoba untuk membela diri, dibully kan taruhannya harga diri(menurut saya). Jadi kalau liat orang/temen yang seperti ini saya suka buat kesimpulan, Gimana mau ngebela/ngelindungin orang lain sedangkan untuk diri sendiri aja belum bisa. Kalau aku yang jadi dia mungkin aku bakalan nyerocoss abis-abisan. Contohnya aja kaya bilang ke org yg ng-bully “MIRROR, PLEASE!” atau agak kasar nya ” Urusin aja dulu hidup lo, nggak usah ngurusin orang lain, hidup lo aja nggak keurus mau ngurusin orang lain. ” Berhubung saya cewek, jadi mungkin saya bakalan lebih menggunakan adu mulut daripd fisik.

  41. Halo Kak Luckty ^^b, saya ikutan lagi ya🙂 *berharap semoga kali ini beruntung😀
    #Tebarmantrakeberuntungan

    BULLY? Pernah liat, pernah ngerasain dan belum pernah membully alhamdulillah!:(
    Aku sering liat bullying di sekolah pas SMP dan SMA. Emang sih, para pembully dan korban bully rata-rata wanita (jitak para wanita). Alasan mereka untuk membully pun sungguh menggelikan. Rebutan pacar. Terlalu pintar. Terlalu bodoh sampai bisa dibodoh-bodohi. Cupu terus bisa diatur layaknya pembantu. Kalah cantik. Hellooo! Mereka sampai jambak-jambakan bahkan sampai jilbabnya koyak *mengerikan*, tendang-tendangan, saling memaki.
    Aku sih cuma lihat mereka kak. Lihat doang, mau nolongi si korban ntar malah akunya jadi sasaran berikutnya? *oohh no!* Mau ngelapor ke guru, sama doang. Kaya temen aku, dia ngelapor ke guru eh malah dia jadi korban T-T Jadi hanya bisa diam dan berdoa untuk mereka, agar si pembully sadar kalau perbuatannya itu melanggar HAM, dan gak baik buat diterusin. Untuk si korban harap tabah dan jangan cari gara-gara. Jadi keinget drama korea Monstar, ada si cowo cupu banget, terus ngelakuin kesalahan sama temennya di masa lalunya, jadi pas SMA dia selalu dibully sama temennya ini sampai bahkan mau bunuh diri. Mengerikan:( diberita saat ini juga lagi marak-maraknya bully sampai memakan korban kan kak?

    Dulu aku kena bully waktu SMP, gara-gara selalu pelit kalau ujian sekolah. Mereka sinisin serta nyindir-nyindir gitu kak, pernah sampai kaya gak dianggap gitu di kelas. Menyedihkan memang tapi karena aku orangnya lumayan agak preman😀 jadi mereka gak berani buat ngerusak fisik. Tapi akhirnya setelah aku agak ‘berubah’ pembullyan pun selesai.

    Nama : Sabariah
    Twitter : @supernovaD_
    Domisili : Medan

  42. Pingback: Stop Bullying! | Sagitairre. Love in here!

  43. apakah kamu pernah melihat atau mengalami sendiri yang namanya bullying? Hal apa yang kamu lakukan? Diam saja atau melakukan tindakan?

    belum pernah lihat, gk prnah ngrasain dan gk mau ngrasain… kalo dinyata sih emng blm prnah, tapi kalo di tv sering😀 …

    kalo seandainya lihat… kyaknya cuma bisa lihat dari jauh… dan heran kok org itu tega membully temannya, dan pastinya geregetan kok gk mau dilawan😀 … kalo untuk ngebela kyknya gk bisa… tkut mencampuri urusan org lain… tapi kalo lapor guru kyknya ide yg bagus😀 ….

    nama : Ayu Arista
    twitter : @AyuArista16
    kota tinggal : Bali

  44. Ikutan ya kak Luckty :))

    Nama : Intan Novriza Kamala Sari
    Twitter : @inokari_
    Kota : Bengkulu

    Mengalami Bullying? Pernah dong kak *loh, kok malah bangga?*😀

    Ceritanya, pas zaman SD, ada temen sekelas yang badung, sukanya ngegodain, sukanya ngejahilin, sukanya ngata-ngatain. Itu termasuk bullying juga kan? Bullying secara verbal, meski nggak sampe menyentuh ranah fisik sih.

    Nah, pada suatu hari *malah kayak mendongeng* pas pulang sekolah, kami pulang beriringian *jalan kaki*, tetiba si cowok tengil itu neriakin nama orangtua aku, niat ngegodain gitu maksudnya. Awalnya aku diemin, eh dia makin ngelunjak, teriakannya makin kenceng dan bikin telinga plus hati lambat laun jadi panas *lalu mendidih* grrrr..

    Aku lalu bales teriak “eh, bisa diem gak? Emang kenapa sama nama orangtua aku? Ada yang salah? Mulutnya dipake buat ngomong yang baik-baik aja kenapa?” aku mencak-mencak. Ngarepnya sih, dia ngerti dan diem. Tapi kadang, harapan tinggal harapan yak, temen SD aku itu malah teriak makin kenceng *sambil joget-joget pula* Dih, suwer tekewer kewer, kelakuannya bikin aku pengen lari pulang ke rumah, ambil palu, terus ngegetok kepalanya *jangan ditiru please*

    Akhirnya, dengan amarah *amarah bego versi anak kecil yang masih make rok kembang-kembang warna merah* aku deketin si cowok itu, lalu tanpa pamit, melayanglah bogem cantik ke pipi kanannya dia. Gedebug! Dia diem, aku langsung lariiiii. Kabuuuuurr *takut keburu dibales* mueheheee..

    Itu respon bullying paling serem yang pernah aku lakuin. Nggak lagi-lagi deh. Karena ada yang ngaduin ke orangtua, dan aku malah dimarahin panjang kali lebar kali tinggi *sama dengan volume*. Kata ayah & ibu, sekesel apapun aku, nyakitin orang lain *hati maupun fisik* tetep aja nggak boleh aku lakuin. Akibatnya bisa fatal. Kalo aku dibales dengan lebih sadis gimana? Ato kalo yang aku kirimin bogem mentah itu beneran semaput terus masuk Rumah Sakit, gimanaaa?

    Dan akhirnya, sejak kejadian itu. Aku lebih milih buat ngelebarin daun telinga. So, kalo ada yang mau ngebullying pake kata-kata nggak oke, tinggal masuk, terus langsung keluarin pake telinga satunya :p Kalo ngebullyingnya udah main fisik, baru deh tak bales. Nggak lagi pake bogem *tapi pake alat setrum* wkwkw.. Makanya, jangan coba-coba ngebully anak Fisika ini yak kalo nggak mau keliyengan sendiri😀

  45. Sebenarnya aku salah seorang korban bully-ing di SD dan SMA. Iya, di SMP aku aman-aman aja tuh, mungkin karena gak dianggap “ada” oleh teman-teman sekelas hahaha -_-

    Boleh, dibilang aku beda dari teman-temanku yang lain. Perbedaan itu gak muncul dari lahir, tapi muncul sejak aku SD. Teman-teman SD-ku pada sering mengolok-olok aku karena perbedaanku itu.

    Pertama kali di bully pas kelas awal 2 SD. Waktu itu aku Cuma bisa nangis pas diejek-ejek teman sampe ngambek gak mau sekolah. terus ya orang tuaku ngelaporin masalah ini ke wali kelas, akhirnya setelah anak itu dipanggil kepsek dan berjanji gak akan jahat sama aku. Masalah ini dianggap selesai. Orang tuaku bisa maafkan anak itu karena ternyata dia pindah sekolah

    Sebelumnya aku juga pernah dapat bully fisik, aku dijegal sampe jatuh. Gak jelas siapa yang ngelakuinnya karena gak ada yang ngaku pas ditanya guru dan begonya, aku gak merhatiin keadaan gara-gara udah ngerasain sakit duluan di kaki. Gara-gara dijegal itu, keadaan kakiku makin parah sampai harus diperban 2 bulan-an dan dapat sedikit fisioterapi😥

    Ya, sebenarnya pas di SD banyak sih yang bully aku, gak cuma di kelas 2 aja tapi sepanjang SD aku merasa terus-terusan di bully, walaupun gak tiap hari sih. Tapi kalo masalah teman-teman yang mengejek perbedaanku itu, akhirnya aku milih diam & cuek kalo mereka lagi ngejek. Karena gak mungkin ‘kan, aku terus-terusan lapor ke guru, sungkan juga sama guru-guru ._. (di SDku itu gak ada rolling kelas, jadi ya temennya ya itu-itu aja dan yang bully ya orang yg itu-itu aja)

    Kejadian bully lain di SD. Pas kelas 5 SD aku difitnah sama temen sekelas. Karena fitnah-nya dia ini, aku jadi didiemin sama anak sekelas dalam beberapa hari. Setelah kejadian itu, UTS mulai dan karena ruang kelas sempit banget jadi temen-temenku banyak yg bisa nyontek jawabanku. Aku kan sedih ya, susah-susah belajar eh mereka kok cuman nyontek dan nilainya persis lagi, padahal kan beberapa hari sebelumnya lagi musuhin aku. Habis pembagian nilai UTS, aku nangis di kamar mandi. Kebetulan wali kelas ku tau, terus beliau nanya kenapa dan seterusnya. Akhirnya, aku cerita deh tentang hal ini ke wali kelas tapi bukannya ditenangin aku malah dimarahin dan dinasehati buat jangan pelit ke teman-teman. 😦

    Kalo bully semasa SMA sih, murni bully verbal aja. Ada seorang temen cowok yang cerita tentang keburukanku ke guru pembina KIR. Sebelumnya, aku memang ada sedikit berantem sama orang itu, masalahnya ttg kecurangan yang dia lakukan. Dia juga menceritakan berita gak bener alias fitnah aku ke temen-temen se ekskul. Dia ngirim beberapa sms ancaman dlm beberapa hari. Karena hal itu, aku jadi jarang banget ikut kumpul pas ekskul, cuma numpang absen terus pergi dan ikut ekskul pun juga mungkin karena biar dapat kemudahan pas mau ikut lomba.

    Hal ini gak ditindak secara khusus, karena aku cuma curhat biasa ke guru BK tentang kelakuannya dan kecurangannya yang luar biasa [pada suatu hal yg pastinya gak bisa diceritakan di sini] serta minta saran apa yang harus aku lakukan. Akhirnya dia dipanggil buat diusut “kecurangannya” itu dan cuma dinasehati baik-baik aja.

    yuniar rizky
    @yurizkyyy
    gresik, jawa timur

  46. Alhamdulillah nggak pernah dibully. Selama ini yang paling parah ngeliat tindakan bullying itu dari sinetron-sinetron/FTV di TV. Gila parah banget malah seperti nyontohin biar melakukan tindakan tersebut. Yang paling parah ngeliat langsung tindakan bullying sih waktu masih SD. Jadi ada beberapa temen yang ngebully salah satu temenku. Aku lupa kronologis penyebabnya. yang pasti dibully terus dan dimusuhi. Gila parah banget temenku kasihan. tindakan itu dilakuin sama anak2 cewek. waktu itu sih aku belain temenku yang dibully itu, sampe2 malah pada musuhan dan terbagi menjadi 2 grup, grup satu yang ngebully, dan grup satunya yg membela. Temenku sih pasrah aja dibully soalnya dia juga pendiem, sementara yg ngebully dia anak2 yg sok kecakepan & berkuasa. Hal itu berlangsung cukup lama kira2 1 tahun. di tahun berikutnya sih akhirnya nggak musuhan tapi cewek2 yg ngebully temenku itu masih suka mengejek tapi nggak separah dulu. yah semoga ketika udah gede kayak gini dan ketemu sih melupakan kisah masa lalu yg kelam & menjalin persahabatan baru🙂

    Yana Fajriyana
    @yannafa
    Semarang

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s