REVIEW Kudeta Hati + GIVEAWAY

WP_20150428_047

Ngerjain PR Matematika itu emang sulit, tapi ada hal yang jauh lebih sulit daripada ngerjain Matematika. Apa itu? Saat lo mau nembak gebetan! (hlm. 18)

Setiap orang punya kebiasaan buruk masing-masing, kalau kita bisa mengubah kebiasaan buruk, dijamin deh, jalan buat mendapatkan gebetan bakal lebih mulus, walaupun belum diaspal sekalipun. (hlm. 8)

Uwuw…quotes di atas sungguh #JLEBB banget ya. Judul buku ini pun amat #eaaa banget. Apalagi isinya, semacam panduan psikologi remaja-remaja ababil masa kini yang hidupnya nggak jauh-jauh dari PDKT, friendzone, secret admirer, selingkuh, LDR, putus kemudian move on.

WP_20150501_018

Apa itu cinta? Cinta memang indah, tapi nggak seindah yang kita bayangkan. Kadang bikin bahagia, kadang bikin sedih. Kadang bikin ketawa, kadang bikin nangis. Kadang nyenengin, kadang ngejengkelin. Dan kadang-kadang nggak ada yang cinta sama kita x) #PukPuk

Semua orang pasti pernah merasakan yang namanya cinta. Baik cinta sama orangtua, saudara, sahabat, pacar, tumbuh-tumbuhan maupun hewan. Bekerja di perpustakaan sekolah yang setiap harinya dikelilingi murid-murid unyu, jadi berasa muda terus kayak mereka #dikepruk.

Misalnya saja, ada yang sengaja ke perpustakaan biar bisa ketemu gebetannya, pinjem buku yang abis dipinjem gebetannya, ngegalau di perpus karena habis berantem ama pacarnya, atau bahkan ada yang belajar bareng pacarnya di perpustakaan kayak gini:

kudeta 1 kudeta 2 kudeta 3Kehidupan remaja memang tiada habisnya dibahas. Kehidupan remaja amat berwarna-warni. Susah senang semua dirasakan. Buku ini tidak hanya membahas seputar kegalauan, tapi juga memberikan tips-tips ringan misalnya seputaran PDKT, saat menghadapi friendzone ataupun susah move on dari mantan:

WP_20150501_019

Bahasanya khas remaja, tata lay out maupun ilustrasi yang diselipkan pun menambah keunyuan buku ini. Sayangnya cuma satu, ada beberapa halaman yang warna fontnya rada kalah kuat ama warna backgroundnya seperti di halaman 9-12 dan 17. Font warna putih akan kalah dengan background warna hijau tosca. Sebaiknya jika background warna hijau tosca, fontnya warna hitam agar terlihat kontras.

Meskipun begitu, tidak mengurangi kadar keunyuan buku ini, ditambah quotes-quotes yang #JLEBB. Ini beberapa di antaranya:

WP_20150429_002 WP_20150429_003

Keterangan Buku:

Judul                       : Kudeta Hati

Penulis                    : @RemajaBEGO

Penyunting               : Sheenta Chan

Pendesain sampul    : Githa Eka

Penata letak             : Githa Eka

Penerbit                   : PT Lintas Kata

Terbit                      : 2015

Tebal                       : 120 hlm.

ISBN                        : 978-602-71445-6-9

Uhuk, banyak bener murid-murid unyu yang mau pose ama buku #KudetaHati😀😀😀

PicsArt_29_04_2015 6_55_16 PicsArt_29_04_2015 6_57_24 PicsArt_29_04_2015 7_01_35 PicsArt_29_04_2015 7_03_01MAU JUGA BUKU INI?!?😀

Simak syaratnya:

1. Peserta tinggal di Indonesia

2. Follow akun twitter @lucktygs dan @lintas_kata. Jangan lupa share dengan hestek #KudetaHati dan mention via twitter.

3. Follow blog ini, bisa via wordpress atau email. Dan like FP Lintas Kata.

4. Jawab pertanyaan di kolom komentar di bawah, plus nama, akun twitter, kota tinggal dan jawaban. Pertanyaannya adalah Ceritakan pengalaman tergalau dalam hidupmu ketika berurusan dengan hati #eaaa😀

5. Giveaway ini juga boleh di share via blog, facebook, dan sosmed lainnya. Jangan lupa sertakan hestek #KudetaHati yaaa… 😉

Event ini gak pake helikopter, eh Rafflecofter yang ribet itu. Jadi pemenang ditentukan dari segi jawabannya yaaa… ( ‘⌣’)人(‘⌣’ )

#KudetaHati ini berlangsung sembilan hari saja: 2-8 Mei 2015. Pemenang akan diumumkan tanggal 9 Mei 2015.

Akan ada SATU PEMENANG yang akan mendapatkan buku ini. Hadiah akan langsung dikirimkan oleh penerbitnya! ;)

Silahkan tebar garam keberuntungan dan merapal jampi-jampi buntelan yaaa… ‎(ʃƪ´▽`) (´▽`ʃƪ)!

-@lucktygs-

Blogtour akan berlangsung dengan jadwal sebagai berikut:

2 Mei—8 Mei 2015 berlangsung di blog Luckty:  http://www.luckty.wordpress.com

9 Mei—15 Mei 2015 berlangsung di blog Afifah Mazaya:  http://www.theladybooks.blogspot.com

16 Mei—22 Mei 2015  berlangsung di blog Atria: http://www.atriadanbuku.blogspot.com

23 Mei—29 Mei 2015  berlangsung di  blog Oky Septya:  http://www.okydanbuku.com

Berlangsung 30 Mei—3 Juni 2015 berlangsung di: http://www.lintas-kata.blogspot.com

Poster Blog Tour2

41 thoughts on “REVIEW Kudeta Hati + GIVEAWAY

  1. Pengalaman tergalau adalah ketika SMK:

    Aku punya sahabat yang udah deket banget dari kelas 1 SMK, kita udah percaya banget satu sama lain. Begitu menginjak kelas 3, dia mengangkat salah satu adik kelas untuk jadi adik angkatnya sebut saja namanya R. Aku sih setuju-setuju aja dan malah aku punya niat untuk bisa deket sama R. Ternyata diam-diam si R ga suka sama aku *aku ga ngerti alesan ga sukanya kenapa. Banyak yang bilang karena sahabatku ini lebih perhatian sama aku dibanding ke R*. Lalu diam-diam R menyuruh sahabatku untuk menjauhi aku.

    Awalnya sahabatku ga nurut dan marah ke R. Tapi makin lama makin kesini justru sahabatku jadi beneran menjauh. Aku sering nanya apa alasannya, tapi sahabatku ngga pernah mau bilang. Aku pikir ya ga salah lagi, ini masih gara-gara R. Sampai sekarang kontak dengan sahabatku itu jadi berasa putus, ga putus sih, hanya aja udah jarang banget kita berkomunikasi. Dan sahabatku juga makin deket dengan si R.

    Aku berusaha untuk ga benci, karena sahabatku tetap perhatian denganku meskipun itu semua harus dia lakukan dibelakang R. Krn dia juga ga mau R kecewa, atau makin benci denganku.
    Sampe sekarang aku ga abis pikir kenapa bisa begitu…
    Padahal kita semua sama-sama cewek. fiewh😦

  2. Nama : Sofhy Haisyah
    Twitter : @Sofhy_Haisyah
    Kota : Makassar

    Ceritakan pengalaman tergalau dalam hidupmu ketika berurusan dengan hati ?

    Galau ? Udah gak ada dan gak teringat lagi tuh kak ^^ Soalnya, someone yang membuat aku terpuruk dalam jurang kegalauan bertahun-tahun lamanya, udah aku lenyapkan. Kini, aku memposisikan diri, naik dan meninggalkan jurang tersebut. Karena tinggal di jurang tersebut rasanya sangat pengap dan menyesakkan. So, aku putuskan untuk menghirup udara baru yang lebih segar diatas.

    Bercermin dari quotes “Tubuh kita 60%-nya adalah air. Sisanya adalah kenangan masa lalu”. Untuk waktu sebelum aku berani lepas dari jeratan galau diatas, quotes ini emang ada benernya. Tapi, itu kan kenangan masa lalu. Mau diapain ? Diulang, gak mungkin kan ?. Diratapi, mau sampai kapan ?. Yang bener, masa lalu itu dilupain dan dijadikan cambuk untuk hidup jadi lebih baik sekarang.

    So, jadi kalo kakak nanya, apasih pengalaman tergalau aku dalam urusan hati ? Sorry, tidak ada yang bisa aku ceritakan. Kisah itu udah lenyap, gak tau ada dimana~~ #LebihSukaNgomongTentangMasaDepan

  3. nama : Arfina
    akun twitter : @ipinkaramel
    kota tinggal : Serang

    Wah urusan hati ya? setau aku galau karena ngga menang-menang giveawaypun menyangkut hati -_- *salkus*

    Aku pernah ngalamin galau terberat saat kelas 1 Smp, waktu itu aku ngga dibolehin pacaran tapi ada satu cowok yang bilang sama aku untuk Hts-an, ya aku mau karena secara tidak langsung ini hubungan persahabatan menurutku. dan aku juga nggak nganggap beneran suka sama dia, hubungan itu ngga lama, cuma 3 hari doang -_- mana alasan dia mutusin nggak lucu lagi -_- waktu itu dia mutusin habis nyuci motornya dan ngetext aku untuk udahan. Okelah kita end sampai situ, aku nggak galau galau amat, masih woles wal afiat. 2 hari mendatang saat sahabatku–sebut saja Mawar– bilang bahwa dia kaget kalau aku dan si Hts itu punya hubungan kemarin, terus si Mawar bilang kalau si Hts itu cuma mau ngetes aku apa aku udah move on dari orang yang saya suka dulu apa belum. Jleb banget di situ, cuma dimainin walaupun Htsan doang, yang bikin keki lagi sewaktu chat-an saat masih Htsan, dia manis sekali seakan dia emang nggak mainin aku -_- Galau sih ngerasa jadi cewe yang cuma dimainin mana dulu ngga tau apa-apa soal suka-sukaan, masih polos banget -_- yaa begitulah kisah amburadulku😄

  4. Kisah ini terjadi udah lumayan lama, sekitar 3 tahun yg lalu. Jadi gini ceritanya aku suka sama seseorang, sebenernya aku ga tau juga kenapa bisa suka sama dia. Kalo di liat-liat dia emang ga ganteng sih, tapi pas kami tiba-tiba saling bertemu mata gitu, aku ngerasa kaya ada sesuatu yg ngebuat aku tertarik sama dia, mungkin itu ya yg di sebut berkharisma? Hehehe
    Sering kami papasan mata gitu, lama-lama aku ya bener-bener jatuh hati lah ya. Meskipun aku ngerasa dia sering ngeliatin gitu, tapi aku gak yakin kalo dia juga suka aku. Sebagai cewek, aku awalnya coba aja sms dia, mau tau gimana reaksi dia. Aku di situ berharap banget reaksinya ya yg menunjukkan kalo cowok suka sama cewek, yg misalnya pake emot-emot gitu terus perhatian, ehh gak taunya reaksi dia dia biasa-biasa aja pas bales sms. Ini ngebuat aku bener-bener gak yakin kalo dia suka sama aku. Seiring berjalannya waktu kami udah jarang kontak-kontakan lagi, terus pas ketemu dia juga cuek banget. Aku jadi sedih banget terus galau deh.. Dan yg buat aku sakit hati itu, ternyata yg sering dia perhatiin itu bukan aku, tapi sahabat aku. Di situ aku sempet ngerasa kesel juga si sama sahabatku itu, ya meskipun dia ga salah apa-apa. Justru yg salah aku karena udah ke-GR-an duluan jadinya ya gini deh. Tapi sekarang aku udah gak mempermasalahin hal ini lagi, toh pada akhirnya mereka berdua(sahabatku dan dia) itu gak pacaran, karena shabatku gak suka sama dia. Hahaha xD. Aku dan sahabatku sampai sekarang masih berkomunikasi dengan baik dan menikmati persahabatan kami, tanpa mengingat lagi hal itu. Sekrang aku sadar gak sepantasnya aku dulu sempat kesal sama sahabatku gara-gara cowok itu😀

    Nama : Irmawati
    Kota tinggal : Bandar Lampung
    Twitter : @irmaa_waati

  5. Dias Shinta Devi
    Bogor
    @diasshinta

    paling galau adalah… pas SMK, suka sama kakak kelas tuh (cowok). aku nekat deketin karena satu organisasi, alhasil dapet nomer hapenya. eh gak tau gimana dia jadi sering sms dan aku kecanduan smsan sama dia -_- emang dia juga sering cerita tentang privasi dia. dia udah punya pacar yang emang satu organisasi juga dan cewek dia itu suka curhat sama aku.:/
    saat itu aku lagi sayang sama sahabat aku sendiri yang nun jauh di sana. *dasar hati seneng mendua* di saat yang bersamaan, seolah-olah waktu menunjukkan padaku kalau status aku dan seniorku cuma adik-kakak. yaaaahhhhh…. potek deh.😥 mana seniorku itu waktu itu ngasih baju ganti buat ceweknya yang kehujanan, duh syalalala *ceritanya jealous*. makin lama makin akrab sama senior itu padahal gak lama statusnya jomblo. dia gak pernah cerita2 kalau ternyata dia udah punya cewek lagi setelah itu! dan pacarnya adalah temen dari sahabatku. ah pusing pala berbi kalau gitu… muter2 kisahnya~ #maapyambak
    bagian melepaskan itu yang sulit, karena akunya jadi suka baper. ya jelaslah, senior yg jadi mantan dia ngiranya aku yg ganggu mereka, eh gak taunya senior aku itu udah punya cewek lain… oalaaahh~ aku tameng dia aja gituu?

    heheh maap jadi curcol mbak, thanks GAnya🙂

  6. Nama: Yuliani
    Twitter: @yulianipatty
    Kota: Tangerang

    – Galau: Tentang Luka –
    Ketika pembuatan kenang-kenang masa SMA. Aku sebut saja begitu, kalau ingatnnya kuat dan dia seorang yang peka mungkin dia mengerti apa maksudku. Mereka memang memanggilku. Tapi mereka tidak berusaha untuk membuatku tetap tinggal dan berada disampingnya. Mereka begitu jahat kepadaku. Meninggalkan aku sendiri. Meninggalkan seorang teman saat menghabiskan waktu istirahat bersama. Bermain bersama. Canda tawa selalu kita lakukan bersama. Aku menganggapnya saudara, mereka semua. Mereka keluarga kedua bagiku. Tapi semenjak kejadian itu, mereka seperti menaruh garam dilukaku, perih sekali. Semenjak kejadian itu, keesokan harinya aku tidak masuk sekolah. Karena aku enggan bertemu dengan mereka. Rasanya aku tidak sanggup, jika melihat wajah mereka semua selepas kejadian itu. Melihat mereka ada rasa nyeri yang aku rasakan. Dadaku mulai sesak. Dan semenjak kejadian itu juga aku bersikap dingin terhadap mereka. Tapi apa yang aku dapat, mereka semua bukan perasa. Mereka terlihat bahwa tidak ada apa-apa. Tidak ada seseorang yang mereka sakiti, mereka mungkin merasa seperti itu. Karena mereka begitu kompak. begitu kompak tertawa diatas penderitaanku. Nyeri sekali rasanya. Aku menghela napas panjang. Akhirnya, aku harus berdamai dengan luka. [ READ: Tentang Kita? http://yulianioy.blogspot.com/2015/04/tentang-kita.html ]

  7. Nama : Anggi Budiman Ibrahim
    Akun twitter : @anggimore
    Kota tinggal : Kuningan

    Pengalaman tergalau saya mungkin tidak seperti orang kebanyakan, sejujurnya saya belum pernah punya pacar (bukan karena gak lagu yah!), ada beberapa perempuan yang seangkatan atau lebih muda dari saya yang memberikan “sinyal” pada saya, saya berpikir begitu karena mereka bersikap agak berbeda kepada saya dibanding orang lain dan dari cara mereka yang cari alasan gak jelas kalo mau ngobrol sama saya, tapi umumnya saya lebih tertarik dengan wanita yang lebih tua dari saya jadi saya tidak terlalu melihat mereka.
    namun pendapat saya berubah ketika saya memiliki teman fb dari Filipina, ketika itu tahun 2013 saya 15 tahun dan dia 13, saya yang memulai chat dengan menanyakan dimana ia berasal, dan ada satu kesamaan hobby yang mendekatkan kita, dia suka nonton anime jepang dan hal-hal yang berbau jepang, sejak saat itu hampir setiap sore dan malam kita ngobrol lewat fb (tentunya dengan b.inggris), kata-kata seperti “kamu sedang apa” “kemana saja hari ini” “kamu buat aku khawatir” dan “selamat tidur” yang sering terucap, seolah membuat tidak ada jarak lagi buat kita, bahkan dia tidak ragu ngobrol tentang hal-hal pribadinya, hal yang paling menyenangkan adalah ketika dia mengirim hadiah ulang tahun yaitu foto dia memegang tulisan “happy birthday anggi” tak terlupakan dan sebelumnya memang kita masing-masing sudah lihat foto asli kita, lalu aku juga kasih dia hadiah yang sama di ulangtahunnya ditambah animasi buatan sendiri, tak lama kemudian komunikasi kita agak jarang karena kesibukan masing-masing, aku tahu hubungan ini memang gak jelas tapi aku gak terima ketika dia bilang ada cowok yang deket sama temennya tiba-tiba nembak dia, dan dia gak langsung nolak tuh cowo, aku lega ketika beberapa hari kemudian bahwa dia benar-benar nolak cowo tadi, tapi dari situ aku sadar mau seperti apapun aku pada si doi aku gak punya hak sama sekali, aku tak lebih dari teman fb, jadi secara perlahan aku sengaja melonggarkan komunikasi dengan banyak alasan, sebelum aku terlalu berharap, hingga hanya beberpa bulan sekali kami saling menanyakan kabar saja, tapi anehnya aku masih gak bisa senang kalau dia sedang ngobrol dengan cowok lain di timelinenya, dan walau aku pun deket sama cewek lain, aku ga bisa serius sama mereka seolah gak ada yang lebih spesial dari si doi tadi.. yah mungkin gini rasanya aku memang masih 17 tahun, gak terlalu ngerti cinta-cintaan, tapi terkadang masih terasa sesak ketika teringat dia, walaupun tahun ini jumlah percakapan kita hanya 1-2 saja..
    uh malu-maluin ya? jangan diketawain dong..

  8. Nama: Furia Ega Tyas
    Twitter: @egatyas
    Kota tinggal: Jakarta

    Pengalaman tergalau? Ah bisa aja nih kuisnya, Kak, hahaha.
    Ini kejadian sudah cukup lama sih, Kak, hehe yaa waktu aku masih jadi abg abg gak jelas gitu deh, Kak.
    Jadi, aku suka sama teman dekatku. Dia temanku sejak TK dan ketemu lagi di SD dan SMP. Kami tidak terlalu dekat secara pergaulan tapi cukup mengenal secara personal. Dia itu kurang suka yang namanya “sahabat jadi cinta” gitu deh, Kak. And here we go, I found myself suka sama dia. Dan bodohnya aku itu, aku malah cerita ke teman-teman dekatku yang cewek-cewek. So, dapat dipastikan cewek itu tidak tahan sama rahasia-rahasia yang bikin galau jadi ya bocor deh, iya gak sih, Kak? Haha ini sih menurutku aja dan kenyataan yang terjadi disekitarku yaa seperti itu.
    Mereka “membocorkan” bahwa aku suka sama dia ke dia nya langsung. Dan jadi lah aku dan dia benar-benar tidak berbicara hampir dua bulan lebih. Yang tadinya sering sapa atau sms-an, ini sama sekali tidak, Kak. Dia benar-benar menghindari aku. Hahahaha tergalau banget sih ini, Kak. Hehehehe. Sekian, Kak.

  9. ikutan ya mbak

    nama : Zuhriyyah Hidayati
    twitter : @ZuhHidayati
    Kota : Bandar Lampung

    Pengalaman galau yang berurusan dengan hati,

    ini terjadi lima tahun lalu, saat ada rasa hati yang mulai berubah pada saudara sepupu yang sebelumnya saya anggap adik. saya menganggapnya adik karena dia adalah anak bibi, meskipun usianya satu tahun lebih tua. saat itu saya merasa dia telah menjelma menjadi malaikat tanpa sayap yang mengisi hari-hari saya yang senyap.

    galau, karena sejak kecil kami memang telah tumbuh bersama, seperti kakak-adik yang selalu saling berbagi, dalam suka dan duka, canda dan tawa, juga dalam tangis dan asa. lalu tiba-tiba ada rasa. tentu saja itu membuat galau yang luar biasa. bagaimana saya harus menghadapinya?

    itu lima tahun lalu. kini kami telah bersama. tahun pertama kami hanya berdua. di tahun kedua, kami telah bertiga. kini, menjelang tahun kelima, kami telah berempat, saya, saudara sepupu saya itu, dan dua anak laki-laki kami yang ceria.

  10. Wah kemarin telat kirim jawaban kuis croissant padahal udah siapin e kak..ikutan yg kudeta hati ini boleh lah ya..??^^

    Nama : Athalia Jessica
    Twitter : @jessicaquamarin
    Kota : Jogja Istimewa

    Pengalaman tergalau urusan hati ya ?? Hmm..sebenernya banyak sih, apa boleh buat kalo jadi perempuan yg hampir 80% hidupnya adalah perasaan ya gitu deh..ealah..haha

    Ceritain yg deket2 ini aja deh..
    Galau banget itu pas ga tau mesti ambil keputusan apa untuk sebuah hubungan khusus (baca : love relationship).
    Ketika hati berkata bertahan walau sakit, tapi pikiran berkata tinggalkan, itu ruwet galaunya bak benang mbundhet..*sakitnya tuh …*

    Tapi bener sih kata sebuah quote yg menjawab pertanyaan ‘gimana kalau aku terlalu cinta untuk melepaskan, tapi terlalu sakit untuk bertahan ?’, yaitu.. *jengjengjeng*
    ‘Cinta adalah kuatmu untuk bertahan, tapi lepaskanlah jika kuatmu tak dihargai..’
    *nangis terhura*..

    Jadi selanjutnya kalo dipikir – pikir lagi, dibolak – balik lagi (baca buku keles ye..), ga perlu terlalu menggalaukan urusan hati..
    Mau hati berurusan sama teman, sahabat, pacar, keluarga, atau cuma kenalan di jalan (walah..), biarin aja.. let it flow, que sera sera, what will be will be..mending lakuin hal – hal yg kita sukai, positif, produktif, bermotif *eh*, dengan sebaik – baiknya dan secepat – cepatnya, sambil tak lupa terus letakkan hati kita di tangan Tuhan sang pencipta, niscaya jauhlah segala kegalauan dan mendekatlah inspirasi – inspirasi kayak #KudetaHati..hahaha

    Salam bookiewormie..^^

  11. Putri Sari
    @putris1997
    Kendari – Sultra

    Pengalaman tergalau menyangkut urusan hati? waduhh ><
    wahh seneng banget rasanya. dan galau jga. bingung mau jawab apa…
    Galau.. antara nerima dia apa nggak.

    Dan sekarang aku sudah selesai ngejalanin UN. Tinggal nunggu pengumuman 2 minggu lagi🙂
    Semoga lulus dengan nilai yang baik. Amiin🙂

  12. Nama : Maria Azmi P
    Domisili : Cilandak Jakarta Selatan
    Link share : https://twitter.com/piescessanella_/status/595028712531234817
    Twitter : @piescessanella_
    Jawaban : Hal tergalau itu waktu ditembak sama mantan pacar sahabatku sendiri. Waktu itu banyak banget yang musuhin aku gegara cowok itu suka ma aku. Lha yg suka siapa nah aku yg dimusuhin, aku jadi serba salah waktu itu. Emang salah ya kalo aku mempesona sampai bikin dia suka ma aku? Wkwkwkkwkw =D Dimusuhin temen satu kelas itu rasanya galau banget lho. Secara gag ada yang ngajakin ngobrol dan jajan ke kantin. Akhirnya mainnya ke perpus, main sama buku2 disana.

  13. Ana Shofiya Kurniawati
    Bandung
    @anashofiya
    Hal tergalau yang pernah aku lakukan pernah ku tulis dalam diary ku. Sebenarnya aku menulisnya di Ms. Word hahaha. Ceritaku cukup panjang jadi… maaf hehehe.

    Akhirnya aku menemui hari ini juga. Hari ini, setelah 4 bulan mengenyam ilmu di Bandung, aku akan pulang ke kampung halamanku di Gresik. Berbekal satu tiket kereta yang ku beli beberapa hari yang lalu, aku berangkat menuju stasiun. Karena tidak ada stasiun besar di Gresik, aku harus turun di stasiun Surabaya. Dalam perjalanan pulang kali ini aku akan turun di stasiun Gubeng Surabaya. Sesampainya disana, keluargaku akan menjemput dan memulangkanku ke rumah.
    “Sekarang tanggal berapa An?” Tanya Rahma. Karena jarak dari kos ke stasiun cukup jauh, aku meminta seorang temanku, yakni Rahma, mengantarku ke stasiun.
    “Tanggal 20” jawabku kencang dari tumpangan belakang sepeda motor. Rahma menyetir.
    “Berarti kamu pulangnya bareng mas Dana sama mas Anjar dong?” Rahma memiringkan sedikit kepalanya ke arahku tanpa menolehkan pandangannya.
    “Oh iya?” ucapku lemah. Entah Rahma mendengar atau tidak. Di balik punggung Rahma aku tersenyum-senyum sendiri. Sudah lama aku berharap aku akan pulang bersama dengan mas Dana. Tapi aku tidak berani mengajaknya. Apa pula kata orang kalau cewek mengajak cowok.
    Beberapa waktu lalu, saat aku mampir ke sekre unit aku tahu kalau mas Anjar akan pulang ke Surabaya bersama mas Dana dan mereka akan pulang setelah tanggal 20. Waktu itu aku sudah membeli tiket kereta pada tanggal 20. Namun aku tidaka tahu kapan tepatnya mereka akan pulang. Dalam hati aku berharap akan diberi kesempatan untuk bertemu mas Dana di dalam kereta. Hanya beremu tidak lebih. Sebenarnya lebih. Aku berharap lebih. Jujur saja.
    30 menit sebelum keberangkatan. Aku berjalan-jalan seakan memutari lobi stasiun. Aku memasuki lobi stasiun dari sisi kiri, kemudian berjalan ke arah sisi kanan menuju atm center. Selanjutnya kembali ke sisi kiri untuk membeli roti, susu, dan air mineral. Baru kemudian memasuki area khusus penumpang. Saat aku berjalan, aku berusaha membuat langkah kakiku secantik mungkin, seanggun mungkin. Tapi juga senormal mungkin. Aku tidak ingin semua langkah kakiku itu terlihat seperti acting atau palsu. Aku berharap ia melihatku dari kejauhan kemudian menyapaku seperti biasanya. Sesampai di area khusus penumpang aku tidak menemui siapapun. Mungkin ia telah memasuki kereta. Saat aku melewati trotoar disamping kereta, aku berharap ia sedang duduk di kursinya kemudian melihatku berjalan diluar kereta melalui jendelanya. Namun hingga aku duduk di kursiku aku tidak menemuinya. Yah sudahlah. Toh kalau jodoh tidak akan kemana.
    Entah apa yang membuatku menolehkan kepalaku kea rah jendela, tapi aku melihat mas Anjar berjalan tergesa-gesa diluar kereta. Itu artinya sebentar lagi dia… Dan akhirnya orang yang aku tunggu-tunggu menampakkan wajahnya. Aku menahan napasku. Deras oleh keringat. Sepertinya ia tergesa-gesa. Kereta memang akan berangkat seperempat jam lagi. Ia mengenakan jaket hitam. Tas hitam tersampir di bahunya. Sekilas ia melihat ke arah jendelaku. Aku sudah siap menarik sudut bibirku. Tanganku sudah separuh terangkat. Namun kemudian ia menolehkan wajahnya ke depan. Ku hembuskan napasku yang sejak tadi sudah tertahan.
    Bukankah hal ini yang sejak tadi aku harapkan? Ia melihatku berjalan dari jendelanya. Tapi kenapa malah aku yang melihatnya dari jendelaku? Tak apalah.
    Seketika itu juga aku menolehkan pandanganku ke arah gerbong sebelah. Mungkin saja ia berada di gerbong sebelahku. Ternyata ia berada di 2 gerbong setelahku. Berkali-kali aku melongokkan kepalaku ke arah gerbong itu. Sampai-sampai kepalaku tertumbuk oleh kepala orang lain yang ada di sebelahku.
    Dari awal kereta berjalan hingga sampai di Surabaya aku selalu memikirkan apa yang bisa kuperbuat agar ia tahu bahwa kita berada di kereta yang sama. Kebetulan ponselku bukan jenis ponsel yang dapat terkoneksi ke internet. Lewat sms? Tidak mungkin. Apa aku pura-pura ke gerbongnya untuk merengganggkan otot-otot pantat? Tidak. Apa aku berpura-pura ingin ke kamar mandi di gerbongnya? Ahh tidak.
    Aku turun dari kereta. Aku sengaja berjalan lambat seperti siput menuju lobi stasiun. Berkali-kali aku menengok kea rah belakang. Namun hingga sampai di mulut gerbang kedatangan penumpang, hingga sakit leherku karena berkali-kali menoleh ke belakang aku idak menemuinya.
    Ponselku berdering, tanda sms masuk. Adikku mengabarkan bahwa keluargaku sudah di tepi jalan dekat gerbang dan menyuruhku agar segera kesana.
    Aku berjalan menuju gerbang depan stasiun.
    Untuk yang terakhir kalinya aku menoleh ke belakang. Mungkin masih ada secuil harapan. Namun sepertinya harapan itu sudah tertiup habis oleh angin. Ku sapu pandanganku ke kiri dan kanan. Tak kujumpai sosoknya.
    Aku kembali menoleh ke depan.
    “NAAAAAAAA”
    Tepat di depanku. 2 meter jauhnya. Ia berdiri. Disana. Dengan sapaan yang biasa ia lontarkan kepadaku.
    Aku terdiam. Langkah kakiku berhenti.
    Pelan-pelan ku tarik sudut bibirku membentuk senyuman. Entah kenapa otakku sama sekali tak terpikirkan satu kalimat sapaan pun. Yang keluar malah.
    “Duluan ya mas”
    Tanganku terangkat ke atas. Melambai sebentar. Kemudian kakiku melangkah menuju gerbang depan stasiun.

    Itulah ceritaku. Cukup panjang? Sangat panjang? Memang hehehe.
    Mungkin saat paling galau dalam hidupku adalah ketika aku duduk satu kereta dengannya namun aku tidak bisa berbuat apa-apa. Salah. Aku bingung akan berbuat apa. Kebingungan itulah yang menggalaukan hatiku🙂

  14. nama : wahyu triyani
    akun twitter @witri_nduz
    kota tinggal : boyolali

    pengalaman yang berhubungan dengan hati : waktu SMP pernah jatuh cintrong ama sahabat, cakep booo, dia jadi rebutan. aku diam-diam suka buat puisi lantaran jatuh cinta, ehhh puisi-puisi yang kutulis ditempel di mading ama temen2ku yang rese. kejadian itu kelas 3 SMP, habis kejadian itu berharap bangat cepetan lulus. eh, di SMA yang baru ada cowok mirip dia, bintangnya sama, tapi aku masih suka cerita ama cowok pas SMP, akhirnya pdkt pas SMA gagal dan katanya cowok yang pas SMA itu suka ama sahabat sendiri, padahal aku ngerasa lebih cantika “GeEr” dan pas patah hati nyari perhatian suka nangis2 di kelas tyus sampai coret2 buku paket. kalau inget ketawa sendiri, “Gue kok bego banget ya, kayak nggak ada cowok lain ajah”🙂

  15. Neneng Lestari
    @ntarienovrizal
    Aceh

    Ceritakan pengalaman tergalau dalam hidupmu ketika berurusan dengan hati

    Rata-rata jawabannya tentang cinta ya? Kalau bukan tentang cinta bolehkan? Soalnya aku gak pernah galau berlarut-larut karena cinta.

    Hal yang bikin aku galau itu ketika tahun 2004. Saat itu di Aceh baru tertimpa musibah tsunami dan bertepatan dengan ujian nasional tingkat SMP. Nah aku saat itu sudah dapat rekomendasi untuk melanjutkan ke SMA favorit yang fasilitasnya udah lengkap banget pas zaman dulu itu, hehe maklum kota kecil. Dan masuk ke SMA itu susah banget, standar nilainya tinggi.

    Tapi sayangnya orangtua ngelarang, karena jaraknya itu sekitar 20 menit kalau pakai motor atau angkutan kota. Alasannya karena kalau kejadian lagi tsunami, takutnya gak bisa ngumpul atau gak bisa sama-sama. Sempat galau berat sich, sampe nangi-nangis dikamar, soalnya udah dapat restu dari sekolah, guru-guru juga ngedukung, teman-teman juga udah kasih semangat, eh malah giliran sampe rumah, ditentang habis-habisan. Sumpah itu pengalaman galaaauuu banget.

    Akhirnya dengan setengah hati, aku daftar di SMA yang jaraknya cuma 5 menit kalau pakai kendaraan pribadi.

  16. Prinsia Wahyu Kusnanda
    @OeyPrinsia
    Surabaya

    Cerita tergalau yang berurusan dengan hati? Hmmm, jadi malu wkwk.

    Pas SMP kelas 2. Aku, dan dia. Dalam satu kelas. Mungkin itu cinta monyet, tapi kalo cinta monyet, kenapa sampe sekarang (sudah kelas 2 SMK) aku masih menyimpan nama dia dalam hati? Galau, banget. Sulit-lit muvon, walaupun sekarang kami udah nggak satu sekolah. Galau semakin muncak pas keinget, kalo ya, ini cinta yang bertepuk sebelah tangan. Sakit lho ditepuk sebelah tangan itu. Tapi kayaknya, lebih sakit lagi ditepuk dua tangan. Eh?

    Ada salah satu temenku, namanya Winna. Dia temen sebangku sekaligus temen yang jadi penampung seluruh curhatanku. Terutama Si ‘A’, (kasih inisial, takutnya nanti dia ikutan kuis ini lagi. Hehehe).

    Aku sama sekali nggak dianggep. Toh, aku emang jarang banget gaul sama lawan jenis. Nggak PD, atau entahlah. Tapi liat dari kesehariannya, dia suka sama Rin (temen satu gengku yang udah klop banget sama aku). Dia nggak tahu kalo aku suka sama ‘A’. Yang tahu cuma Winna.

    Pas aku iseng nanya, “Rin, ada yang ganteng gak di kelas?” Eh dia jawab tanpa pikir, “ada, Si A. Aku juga suka sama dia,” Setelah itu, aku gak mood kerja kelompok. Secara, Rin cantik banget. Body, gitar Spanyol. Udah keliatan, kalah telak banget aku!

    Udah dibilang, Rin satu geng sama aku. Ke mana-mana bareng. Dan parahnya, dia cerita banyak kedekatannya sama Si A. Aku kemarin telfonan, SMSan lama, terus kita udah berani canda-canda’an. Aku cuma senyum Rin cerita gitu. Dia seneng. Okelah, aku sayang sama temen. Aku seneng kalo liat Rin seneng. Walaupun hati galau.

    Rin cerita ke aku, dan aku ceritain cerita Rin ke Winna. Haha, lucu. Winna sih netral. Dia nggak mihak Rin, tapi sedikit memihak ke aku. Secara, kita temen sebangku. Secerewetnya aku sepanjang-panjangnya ceritaku, dia pasti milih aku, sedikit banyak. Winna mengaku, dia kasihaaan banget sama aku. Aku JoNes, walaupun Winna sendiri Jo, tapi nggak Nes. Aku gak dianggep, Si Rin nggak ngerti perasaanku, dan bahkan, Si A sering lempar-lempar senyum. Sering dia kelabakan karena kepergok sama aku pas liat diem-diem Rin. Pengen curhat saat itu juga, tapi Winna nggak masuk. Ditambah, aku nggak bawa FC Mat, dihukum di depan kelas sendiri. T,T

    Bagian lucunya: kakiku diinjak. Read, diinjak sama Si A, tapi aku seneng. Dan dia, bilang “sori”. Haaa, itu pertama kalinya dia ngomong sama aku. Di semester 2, kelas 2 SMP.

    Winna nguakak parah. Dia bilang aku bodoh, diinjak kakinya eh malah seneng. Segitunya kamu cinta sama Si A? Haha! Winna ketawa, biar, yang penting aku seneng. Tapi kalo dipikir pas ngetik ini, bodoh juga aku waktu itu.

    Belum selesai, aku kelas 3 SMP. A dan Rin udah nggak sekelas sama aku. Mereka juga nggak sekelas. Tapi aku tetep sekelas sama Winna.

    Ada satu hari yang bikin malu. Pas aku baca novel “Cinta Kamseupay” (minjem dari Yusvita), kofernya merah, tokohnya pocong, penulisnya lupa dan genrenya lucu bangettt! Coba beli deh, jangan pinjem kayak aku. Pas lagi baca novel itu, denger kabar, Si A nembak Ega, temen sekelasnya. Gilaaa, Winna manas-manasi aku, “beneran nggak cemburu? Nembak loh, nembak. Bayangin, Nan, nembak. Wuaah.” Winna bilang gitu. Awalnya yang cuma nggak enak hati, eh gara-gara Winna jadi mewek dereeees.

    Sekelas pada ribut, kasihan sama aku. Dikira ada masalah besar banget sampe aku nangis kayak gitu. Pas ditanya kenapa, jawabnya selalu, “novelnya bagus, bikin nangis. Udah jones, jadi pocong,” jawab sambil nutupin muka pake kofer. Parah! Kalo keinget parah dan pengen ketawa. Yusvita–yang punya novel bilang, “Aneh. Padahal, ceritanya lucu. Nggak ada sedihnya,” aku mati kutu. Sementara Winna, dipojokkan ketawa lepas.

    Ok, itu cerita tergalau masalah hati, cinta, dan lawan jenis. Aku masih ingin satu sekolah denganmu, masih ingin sekelas denganmu, masih ingin liat senyummu, wahai dikau yang menepuk sebelah tanganku.

  17. nama : Rina Eko Wati
    akun twitter : @HikariMio
    kota tinggal : Tulungagung

    Aduh, mengorek luka lama nih! Masa-masa tergalau saya baru saja selesai *sebenarnya belum sih, tapi udah agak bisa melupakan dia. Awalnya, saya tidak pernah menyukai dia. Tapi lama-kelamaan saya merasa nyaman karena dia selalu ada buat saya. Siapa sih yang nggak luluh kalo dikasih perhatian terus ? Saya nggak pernah mau berkomitmen sama dia karena saya belum siap dan dia akan menunggu *katanya. Tapi setelah dua tahun hampir bersama, tiba-tiba dia berubah. Lalu dilain waktu, dia baik dan sifat-nya balik lagi seperti saat saya dulu mengenalnya. Kadang dia diam, nggak pernah ngomong, nggak pernah menyapa. Saya nggak tahu alasan pastinya karena dia nggak pernah mau ngomong waktu saya tanya. Dia selalu diam dan diam, membuat saya bingung.

    Aneh! Sejak kejadian itu, masa-masa galau saya dimulai. Setiap malam saya nggak bisa tidur dan terus memikirkannya. Apa itu ya namanya kalo udah kehilangan seseorang baru kerasa sayangnya? Dan itu terjadi selama berbulan-bulan. Lalu, saya dengar bahwa dia berpacaran dengan seseorang. Galau? Tentu saja, tapi bisa apa saya. Saya bukan siapa-siapa dia jadi saya nggak boleh cemburu atau apapun itu. Tapi kemudian dia menemui saya dan bilang walaupun dia sudah berpacaran dengan orang lain tapi hatinya tetap untuk saya.

    What?? Saya sungguh kaget. Meskipun saya memiliki perasaan terhadapnya, namun rasanya saya sudah berselingkuh dengan dia. Dan itu artinya saya termasuk orang yang jahat. Saya tidak mau itu terjadi, jadi saya berniat untuk menjauhinya. Sulit sih, tapi saya yakin saya bisa menghadapinya. Saya berusaha untuk menghubunginya dan bertemu dengannya, tapi dia selalu sibuk dan sulit untuk kami saling bertemu. Jadi saat ada kesempatan bertemu, saya akhirnya mengatakan padanya bahwa sebaiknya kami menjauh saja, karena memang itulah yang terbaik bagi kami berdua.

  18. Nama : Fitra Aulianty
    Akun twitter : @fira_yoopies
    Kota tinggal : Pekanbaru

    pengalaman tergalau?
    gak galau-galau amat sih, tapi lumayan galau >..<
    Terus sih, pernah waktu udah lupa semuanya, eh satu-satu malah lewat lagi di depan mata. Kadang nyapa, kadang senyum, ya kan bingung mau tanggepin gak? Secara udah beneran lupa. Rasanya pengen nyubit semuanya aja, lewat-lewat seenaknya. Tapi sayang, semuanya ramah-ramah, ujung-ujungnya aku galau lagi, yang paling keren siapa ya T_T (ini absurd beneran)

  19. Nama : Sri Desinta Ginting
    Twitter : @dshinta_gtg
    Domisili : Kota Binjai

    Pengalaman tergalau yang berurusan dengan hati #eeaaa ya pasti saat SMA.
    Punya pacar pertama waktu kelas XI semester II (lah inget banget yak). Dan dulu kami backstreet dan kami beda sekolah. Nah disitu kesalahannya. Kami beda sekolah, tidak tahu apa yang dilakukannya di sekolah. Walau tetap berkomunikasi lewat sms saat jam istirahat. Aku sih berfikir positif aja. Nahlo, setelah setahun barulah terungkap. Dia punya pacar disekolahnya. ”Selingkuhannya” . wuaaaa😦 nangis? jelas.
    Aku tidak pernah menerima penjelasan secara langsung. Saat itu masa-masa akhir SMA, akhir SMA dan akhir KITA .

  20. Nama : Dini
    Twitter: @Danau_kenangan
    Kota tinggal : Sidoarjo

    Pengalaman tergalau mungkin saat aku bersama I. I adalah pria yang kukagumi sejak SMP dan akhirnya sempat jadian denganku belasan tahun kemudian. Bagiku dia sangat sempurna, pria idaman yang kuharap jadi suamiku nantinya.
    Di saat sudah jadian itu, F (mantanku) tiba-tiba hadir kembali di hidupku dan ingin balikan. Aku tanya pada I serius atau tidak denganku tapi jawabannya menggantung. F datang melamarku tapi kutolak, karena kupandang I lebih baik (lebih alim). Saat itu keluargaku sama-sama tidak menyukai keduanya. Selain itu, di kampungku aku juga ditaksir beberapa pria. Tak cukup sampai di situ aku juga dijodohkan berkali-kali oleh orang tuaku. Aku ditentang sangat keras dan aku memperjuangkan cintaku dengan penuh derai air mata. Aku menanggung beban batin yang sangat berat. Tak satupun dari mantan-mantanku itu yang tahu. Akhirnya semua saingan I kulepaskan. F patah hati dan langsung menikah. Aku tanya pada I kapan dia akan menikahiku, dia bilang Idul Fitri. Ternyata batal (dia bohong). Setelah Idul Fitri terlewat aku tanya lagi pada I katanya Idul Fitri tahun depan. Suatu hari tanpa sengaja aku membaca status temannya (temanku juga waktu SMP) di FB-nya I, “Ojo lali yo Undangane”. Begitu. Aku konfirmasi tidak dijawab. Menjelang Idul Fitri yang dimaksud tiba, datanglah sahabatku mengantar undangan dari I, ternyata dia menikah dengan wanita lain, tepat di hari yang dijanjikan untukku.

  21. Nama: Mugniar
    Twitter: @Mugniar
    Domisili: Makassar

    Jadi ingat zaman dulu. Zaman itu sudah ngerti bahayanya pacaran. Sudah pakai jilbab. Tapi ternyata hati tidak bisa dibohongi, tiba2 jatuh hati sama senior (sekarang sudah jadi suami saya, sih #eaa). Susahnya menahan hati, yang selalu saja berdebar tak menentu kalo ada dia. Itu saja sudah masa galau luar biasa.

    Belum lagi sempat ada isu kalo dia ada maksud sama adik saya yang juga sejurusan dengan kami di kampus. Aih galaunya luar biasa. Itulah kemungkinan terburuk kalau ternyata dia ada hati sama adik saya. Mau dihentikan perasaan aneh, sulitnya minta ampun. Tapi saya berusaha bersiap yang terburuk, yaitu kalau2 dia lebih memilih adik saya ketimbang saya.

    Akhirnya masa galau2 itu lewat juga. Dan sekarang kami sudah 16 tahun menikah. Anak kami ada 3 orang. Insya Allah kami bisa selalu di track yang benar, dalam jalan Allah.

    Mudah2an bisa dapat buku itu Luckty, pengen ngasih ke sulung saya (sekarang kelas VIII), saya juga pengen baca sih, mau tahu bagaimana kehidupan anak muda sekarang :))

  22. Nama: Siti Wulandari
    Akun: @S_Wulandarii
    Kota: Jakarta Selatan

    Dibulan-bulan Oktober-November 2014, aku merasa up and down banget dengan hati. Sekitar akhir September atau awal Oktober aku kenalan dan ketemu sama Mr. G. Dikenalkan oleh seorang teman, kami mengawali komunikasi dengan chit chat via whatsapp, dan akhirnya ketemu di Jakarta. Pertama kali ketemu, I don’t know why, i feel something different with him. Tipikal seorang cancer memang, mengandalkan intuisi dan feeling, dan memang betul, setelah beberapa kali pertemuan kita semakin dekat. Bak gayung bersambut, hubungan kita amat dekat, tapi bukan pacaran, friend-zone maybe?

    Dua bulan bersama, terasa manis! Perlakuan-perlakuan kecil nan sederhana tapi begitu berkesan dan meluluhkan hati. Aku jatuh hati padanya, but it is not love I think, it’s just flash romance.

    Hingga akhirnya 2 bulan kemudian, kami berselisih paham tentang organisasi yang kami jalani bersama. Pacarnya pun berkunjung ke Jakarta dari Bandung. Pacar? Ya, dia sudah punya pacar! Peliknya masalah kami, perselisihan yang terjadi, ditambah tidak ada kesempatan untuk membicarakan hal-hal ini dengan serius dan kepala dingin, dengan empat mata saja, karena ada sang pacar, membuat hubungan kami semakin memburuk. Seperti perang dingin saja, berkomunikasi pun tidak. Saat bertemu pun, tak ada sepatah kata yang terucap.
    Masalah ini menjadi semakin pelik, karena ini bukan hanya masalah hati, bukan hanya masalah ku dan dia saja, tapi melibatkan pula urusan organisasi dan orang-orang yang terlibat di dalamnya. Arrrghhhh, aku merasa penuh sesak!
    Saat seperti ini, aku merasa sesak, penuh beban dan rasanya ingin lenyap sejenak dari hiruk pikuk ibu kota dan tumpukan masalah yang menggunung. Hanya tangis yang tak berkesudahan yang bisa kulakukan di sepanjang malam.
    Akhirnya, aku benar-benar memutuskan untuk pergi sejenak. Melepas penat dan meninggalkan beban yang menggunung. Tiba-tiba saja aku ikut rombongan yang tidak ku kenal sama sekali, pergi ke Pulau Pari Kepulaun Seribu.

    Ini adalah hal tergila dan tak terencanakan sama sekali yang pernah aku lakukan. Mengiyakan tawaran trip yang harus berangkat pada malam itu juga bersama dengan orang-orang yang belum aku kenal sama sekali.

    Meninggalkan hiruk pikuk ibu kota dan menonaktifkan ponsel selama 2 hari terasa amat melegakan. Hati yang penuh sesak terasa berangsur surut.

  23. Nama : Ludia
    Twitter : @ladvlixia
    Kota Tinggal : Pontianak

    Assalamuaikum warrahmatullah hiwabarokatu.
    Pengalaman terGALAU dalam hidupku??
    Ini salah satu cerita terGALAU dalam hidupku. walau udah berabad-abad lamanya. Yaelaaa.. kayak udah hidup beribu tahun aja. Heheeheee.
    Walau udah bertahun-tahun lamanya, sedikitpun aku tidak pernah melupakan cerita atau pengalaman yang udah buat aku GALAU jungkir balik. Gak gitu juga kali..hahaaa
    Oke Guys, Langsung aja ni sedikit cerita terGALAU. Sedikit??? Puanjaanggg banget kellesss..hehe.. ceritanya aku jadiin cerpen, saking membekas dan gak ilang-ilang kayak noda dipakaian trus dikucek-kucek. emang dikira cucian.
    Okke.. Cekidot. . .

    Hari yang begitu cerah, menunjukkan pukul 05.50 wib. Seorang pelajar Sekolah Menengah Pertama (SMP) sebut saja namanya Rani. Rani tiba disekolahnya, yahh.. karena masih terlalu pagi, banyak siswa-siswi yang belum datang. Rani melangkahkan kakinya menuju kelas, sesampai dikelas yang Rani lihat hanyalah bangku kosong dan suasana yang masih sunyi. Rani pun duduk dibangkunya. Tepat pukul 06.00 wib, seseorang datang dan duduk dibangku tepat didepan Rani, sebut saja seseorang itu Riko. Waktu terus berputar menunjukkan tepat pukul 06.15 wib, sudah 15 menit berlalu sejak Riko datang tapi, Rani dan Riko sama sekali belum menyapa. Waktu menunjukkan pukul 06.30 wib, satu persatu siswa-siswi datang dan duduk dibangkunya masing-masing. Tepat pukul 07.00 bangku yang tadinya kosong sudah ditempati oleh siswa-siswi dan suasana yang sepi menjadi riuh.
    Mereka semua mengikuti pelajaran dengan sangat gembira, mereka semua aktif bertanya dan gurupun menjawab dengan sangat baik dan jelas. Waktu terus berputar dan menunjukkan pukul 12.30 wib, mereka semua mengakhiri pelajaran dan pulang.
    Keesokan harinya… sama seperti hari sebelumnya pukul 05.50 wib Rani tiba dikelas dan duduk dibangkunya, tidak lama kemudian datanglah Riko. Dan masih sama seperti hari sebelumnya, tidak ada percakapan diantara Rani dan Riko. Disela-sela waktu tersebut Riko menyanyikan sebuah lagu dengan lirik “tiga puluh menit kita disini tanpa suara dan aku resah harus menunggu lama kata darimu …”. Entah apa maksud Riko menyanyikan lagu tersebut disaat hanya ada mereka berdua dikelas. Waktu menunjukkan pukul 07.00 semua siswa-siswi mengikuti pelajaran dengan antusias.
    Dan esokpun datang pukul 05.45 wib Rani sudah tiba dikelas. Lima menit kemudian datanglah Riko, berbeda dengan hari sebelumnya, hari ini untuk pertama kalinya Riko menyapa Rani dan mengajaknya berbicara, Rani dengan sedikit acuh menjawab pertanyaan Riko, tetapi Riko terus saja mengajak Rani berbicara dan akhirnya Rani tersenyum simpul dan merasa senang dengan Riko. Keesokan harinya pukul 05.50 wib, sesampai dikelas yang dilihat Rani hari ini bukanlah bangku kosong tapi Riko sudah datang dan duduk tepat didepan bangku Rani dan tersenyum kepada Rani. Riko pun mengajak Rani berbicara. Entah kenapa sepertinya Rani merasa senang ketika Riko berbicara kepadanya.
    Dan setiap hari tepat Pukul 05.50 wib, Rani dan Riko selalu berbagi kisah mereka, terlihat senyum bahagia diwajah mereka berdua. Seakan mereka mempunyai perasaan yang sama.
    Hari demi hari mereka lalui bersama dengan penuh kebahagian. Satu tahun kemudian, sama seperti biasanya Rani selalu datang tepat pukul 05.50 wib, hari ini Riko menyanyikan sebuah lagu “CIDAHA” by UNGU. Di suasana yang begitu sunyi suara Riko terdengar sangat jelas ditelinga Rani. Ia pun berjalan keluar kelas dan melihat disekitar sekolah yang masih sepi dan merasakan sejuknya udara dipagi hari, tanpa disadari Riko sudah berdiri disamping Rani dan tersenyum kepada Rani. Rani pun membalas senyum dan berbicara kepada Riko. Rani dan Riko terlihat sangat menikmati kebersamaan diantara mereka.
    Beberapa hari kemudian, tepat pukul 06.00 wib, Rani tiba dikelasnya, Rani melihat ada yang berbeda. Hari ini Rani melihat seorang temannya sebut saja namanya Lisa. Lisa sudah tiba dikelas, Rani melihat jam ditangannya, ternyata memang benar masih pukul 06.00 pagi tidak seperti biasanya Lisa sudah berada disekolah pada jam tersebut. Rani pun duduk dibangkunya.
    Lima menit kemudian Riko tiba dikelas dan duduk dibangkunya. Tak lama kemudian Lisa berbicara kepada Riko, Lisa mengatakan kalau ia tidak pernah ada hubungan dengan teman Riko dan meminta Riko untuk mempercayainya. Rani terkejut mendengar pernyataan yang keluar dari mulut Lisa, Rani pun berjalan keluar dari kelas dengan raut muka yang syok. Rani berdiri didepan kelas dan masih tidak percaya dengan apa yang didengarnya barusan, seketika itu Lisa menghampirinya, Lisa mengatakan kepada Rani untuk tidak mengatakan kepada siapapun apa yang barusan didengarnya, Lisa mengancam jika orang lain sampai tau apa yang terjadi antara dirinya dan Riko, maka Lisa tidak akan tinggal diam ketika mengetahui hal tersebut. Lisa berjalan meninggalkan Rani. Rani terlihat sangat syok dan hampir meneteskan air mata, ia tidak percaya dengan apa yang terjadi, seseorang yang selama ini mampu membuat ia merasa senang ternyata diam-diam menyukai orang lain. Rani tidak menyangka ternyata Riko mempunyai hubungan dengan Lisa.
    Rani hanya bisa menghela napas panjang dan dari kejauhan Rani melihat kedatangan teman-teman Riko, sebut saja namanya Tio, Ari dan Indra mereka bertiga berjalan melewati Rani. Hari semakin siang, waktu sudah menunjukkan tepat pukul 07.00 wib. Rani masuk kekelas, begitu juga anak-anak yang lainnya. Mereka sangat bersemangat mengikuti pelajaran dikelas. Pukul 09.00 wib, bel berbunyi menandakan sudah waktunya jam istirahat. Guru mengakhiri pelajaran dan mempersilahkan para siswa-siswi untuk menggunakan jam istirahat dengan baik. Rani beserta teman-temanya Rita, Lia dan Susi pergi kekantin mereka terlihat sangat gembira. 15 menit kemudian bel berbunyi tanda jam istirahat telah usai. Rani dan teman-temannya masuk kekelas. Dan mereka mengikuti pelajaran selanjutnya.
    Di pagi hari yang cerah, Rani tiba dikelas pada pukul 05.50 wib, hari ini sesuai jadwal piket kelas, Rani harus membersihkan kelas. Rani dengan riang membersihkan kelas, tidak lama kemudian Riko tiba dikelas dan duduk dibangkunya, sementara Rani masih sibuk membersihkan kelas. Di saat Rani sedang membersihkan kelas, Riko memuji Rani, Riko mengatakan Rani adalah anak yang rajin. Rani tidak memperdulikan perkataan Riko, sejenak Rani terdiam mendengar perkataan Riko tapi Rani segera melanjutkan membersihkan kelas tanpa berbicara sepatah katapun. Rani sepertinya belum bisa melupakan kejadian kemarin. Setelah selesai membersihkan kelas Rani duduk dibangkunya, dan lagi-lagi Rani mendengar Riko menyanyikan sebuah lagu yang berjudul “Menjaga Hati” by Yovie and Nuno. Di kelas yang hanya ada mereka berdua, suara Riko terdengar begitu jelas ditelinga Rani, seseorang yang mampu membuatnya merasa senang tapi juga membuatnya merasa sedih.
    Setelah Riko selesai menyanyikan lagu tersebut, Riko menghampiri Rani. Riko ingin mengajak Rani berbicara tapi, belum sempat Rani dan Riko bicara, tiba-tiba Lisa datang. Lisa mengajak Riko sarapan dikantin sekolah, Riko mengiyakan ajakan Lisa. Mereka berdua pergi kekantin, Rani hanya melihat kepergian mereka dan lagi-lagi dengan hati yang hancur. Sejak kejadian itu hari-hari yang dilalui Rani begitu terasa menyakitkan, seseorang yang sudah menemaninya selama ini dan mampu membuatnya merasa senang dan nyaman, ternyata sudah memiliki seseorang dan itu bukanlah dia.
    Waktu sudah menunjukkan pukul 07.00 wib, semua siswa-siswi masuk kekelasnya masing-masing dan mengikuti pelajaran seperti biasanya. Hari ini Rani mengikuti pelajaran agama. Siswa-siswi dikelas Rani mempunyai beberapa keyakinan, Rani sendiri adalah seorang muslim, dan Rani mengikuti pelajaran agama islam. Sedangkan anak-anak yang lain diantaranya Riko beserta teman-temannya dan juga Lisa adalah berkeyakinan Budha, mereka mengikuti pelajaran dikelas yang berbeda.
    Waktu terus berputar dan menunjukkan pukul 13.00 wib semua siswa dan siswi terlihat senang karena jam pelajaran telah usai, mereka semua meninggalkan kelas masing-masing. Keesokan hari, masih seperti biasa tepat pukul 05.50 wib Rani sudah tiba disekolah, Rani melangkah kakinya menuju kelas. Tetapi, langkahnya terhenti ketika sampai didepan kelas, Rani mendengar pembicaraan diantara Riko dan Lisa dari luar kelas. Lisa bertanya kepada Riko, apakah Riko mempunyai hubungan dengan Rani. Riko menjawab bahwa dia tidak pernah ada hubungan sama sekali dengan Rani. Mendengar percakapan antara Riko dan Lisa seketika itu Rani pun mengurungkan niatnya untuk masuk kekelasnya. Rani pergi ketaman sekolah dan duduk disana, Rani mencoba untuk melupakan kejadian yang baru didengarnya.
    “Semua hal di dunia ini sudah ditakdirkan dan tidak ada yang dipaksakan, jika memang dia bukan seseorang yang baik untukku aku yakin suatu saat nanti akan ada seseorang yang lebih baik dan pantas untukku”. Ucap Rani didalam hati.
    Jam menunjukkan Pukul 07.00 wib, Rani pergi menuju kelasnya dan mengikuti pelajaran seperti biasa. Tepat pukul 09.00 wib bel istirahat berbunyi, hari ini Rani tidak pergi kekantin bersama temannya, Rani memilih membaca buku yang dipinjam sehari sebelumnya diperpustakaan sekolah. Rani membaca dengan serius dibangkunya. Di sisi lain Riko dan teman-temannya juga tidak pergi kekantin, mereka sedang asyik berbicara. Riko mengatakan kepada temannya kalau ia saat ini takut jika menyukai seseorang yang berbeda keyakinan dengannya, ia pernah mendengar “jika pernah sekali menyukai seseorang yang berbeda keyakinan, maka tidak sulit untuk kedua kalinya”.
    Rani tidak sengaja mendengar ucapan Riko. Rani hanya terdiam dan seperti sedang berpikir. Jam istirahat selesai dan semua siswa memulai pelajaran kembali hingga jam pulang pun tiba.
    Keesokan harinya Rani tiba dikelas pada jam yang sama seperti biasanya, Rani melihat Riko sedang berbicara dengan Gita anak baru disekolahnya, mereka berdua berbicara diselasar kelas. Gita dan Riko terlihat gembira, mereka tertawa bersama-sama. Dari kejauhan Rani terlihat sedih. “Apakah Riko menyukai anak baru itu?? Lalu… bagaimana hubungannya dengan Lisa?? Tanya Rani didalam hatinya”. mereka berdua pergi kearah kantin sekolah.
    Rani sangat kecewa dan sedih dengan apa yang dilihatnya saat ini. Sepulang sekolah Rani tidak bisa melupakan apa yang terjadi hari ini. Rani menuangkan isi hatinya dibuku diary. tertulis “Hanya memikirkan wajahnya aku merasa bahagia, hati ini akan selalu bahagia walau terus disakiti.
    Malam terus larut dalam indahnya kegelapan, bulan yang menerangi malam ini begitu indah tapi tak seindah yang dirasakan Rani. Dipikiran Rani terlukis wajah Riko, tak disadari air matanya membasahi pipi, begitu derasnya. Rani tidak bisa menahan semua yang dirasakannya, ia menangis tersedu-sedu.
    “Cinta?? Apakah harus sesakit ini ?”
    Adakah luka yang lebih sakit dari cinta??
    Sampai kapanpun, perasaan ini akan selalu ada, selamanya.
    Keesokan hari … Rani mendapat kabar dari teman-temanya bahwa Riko dan Gita saat ini memiliki hubungan lebih dari sekedar teman. Rita mengatakan bahwa Riko dan Gita saat ini sedang bepacaran. Rani terdiam dan tak bisa berkata-kata sedikitpun. Rani memalingkan wajahnya dan melihat kearah Riko. “Apakah kau benar-benar menyukainya, apa kau tidak merasakan apa yang kurasakan??”. Sesakit apapun hati ini, aku… terlalu bahagia walau hanya melihat wajahmu.
    Bel berbunyi, Siswa-siswi mengikuti pelajaran seperti biasa, mereka terlihat sangat serius karena tidak lama lagi akan diadakan ujian akhir sekolah.. Yahhh.. saat ini Rani sudah duduk dibangku kelas 3. Mereka semua harus mempersiapkan diri untuk ujian akhir sekolah dan ujian akhir nasional. Siswa-siswi terlihat antusias mengikuti jam pelajaran bahkan sampai jam pelajaran tambahan untuk menghadapi ujian tanpa kenal bosan dan lelah.
    Tanpa terasa jam sudah menunjukkan pukul 14.00 wib, semua siswa-siswi merapikan peralatan sekolahnya masing-masing dan bersiap untuk pulang.
    Di perjalanan pulang sekolah, Rani melihat Riko dan Gita berjalan bersama-sama. Melihat itu, Langkah Rani perlahan semakin berat. Kakinya perlahan gontai seakan tak percaya apa yang telah dilihatnya. Seluruh hati ini sudah terlalu sakit. Rani pun berhenti sejenak, Rani memukul dadanya. “jika ini yang terus kurasakan, apa mungkin mampu untukku bertahan menyukaimu?”.
    Pagi menjelang, sinar mentari mulai memancarkan cahayanya. Rani berangkat kesekolah, Rani tiba dikelas pukul 05.50 wib, sudah beberapa hari Rani tidak pernah berbicara lagi dengan Riko, jauh didalam hati Rani, ia ingin sekali berbicara dan tertawa dengan Riko. Rani sangat merindukan saat-saat bersama yang pernah ia lalui dengan Riko. Waktu sudah menunjukkan pukul 06.00 wib, Rani melihat kearah pintu kelas, seseorang berdiri didepan kelas dan itu adalah Riko, tapi… itu hanyalah khayalan Rani.
    Rani melihat jam ditangannya, sudah menunjukkan pukul 06.15 menit, Rani berharap sebentar lagi Riko akan tiba dikelas, waktu terus berlalu, hanya detak jam dinding kelas menemani kesendirian Rani. Waktu sudah menunjukkan pukul 06.30 wib, satu persatu teman Rani masuk kekelas, tak lama kemudian Riko datang bersama Gita. Rani melihat Riko dan Gita dengan mata yang sedih. Riko dan Gita duduk dibangku mereka masing-masing. Teman sekelas Rani menyorakkan Riko dan Gita karena mereka berdua sedang pacaran, suasana dikelas menjadi riuh. Rani tidak tahan melihat itu semua, ia berjalan keluar dan masuk ke toilet wanita. Rani mencurahkan isi hatinya. “apa yang harus aku lakukan, kenapa… kenapa.. aku seperti ini, apa aku salah menyukainya, apa aku salah?? apa aku tidak pantas menyukainya, air mata Rani mengalir begitu deras. Rani melihat jam di tangannya, 5 menit lagi pelajaran akan dimulai, Rani mengusap air matanya dan masuk kekelas.
    Hari ini, Rani tidak mengikuti pelajaran dengan serius. Rani bahkan tidak bisa menjawab soal yang diberikan oleh gurunya.
    Esokpun tiba, Rani berharap bisa bertemu dan berbicara dengan Riko tepat pukul 05.50 wib, seperti yang pernah terjadi dulu, tapi.. sama seperti hari sebelumnya, Riko tidak pernah lagi tiba dikelas pukul 05.50 wib. Rani memejamkan mata dan menyanyikan sebuah lagu “Mungkin ini memang jalan takdirku, menggagumi tanpa dicintai….” itulah sepenggalan lagu yang dinyanyikan Rani. Sebuah lagu yang mengingatkan Rani akan kejadian yang pernah membuat hatinya terasa begitu bahagia. Tapi kini… semua itu berubah dan seakan tidak pernah terjadi.
    Hari- hari terus berlalu, dan tiba saatnya siswa-siswi SMP mengikuti ujian akhir sekolah dan ujian akhir nasional. Rani berusaha untuk berkonsentrasi mengikuti ujian tersebut, karena ia ingin bisa melanjutkan sekolah sesuai keinginannya.
    Beberapa hari kemudian, ujian telah selesai. Rani gembira bahwa bisa mengikuti ujian dengan baik, walaupun tidak sepenuhnya ia merasa bahagia.
    Setelah ujian selesai, semua siswa-siswi kelas 3 sudah tidak lagi aktif datang kesekolah. Mereka datang hanya untuk melihat informasi terbaru tentang hasil ujian. Seminggu kemudian Rani datang kesekolah dan masuk kekelasnya, ia melangkahkan kakinya menuju bangku tempat ia duduk, ia melihat ke sekeliling kelas. “banyak hal yang terjadi disini, tawa, sedih, dan tangis aku sudah merasakannya. Hari-hari yang sangat menyakitkan juga telah kurasakan. Mungkin, hari ini hari terakhir aku bisa tiba disekolah Pukul 05.50 wib. Aku ingin merahasiakan semua ini dan menyimpannya dengan baik. Cukup dengan hati yang pernah merasakan bahagia walau hanya sekejap, aku mampu menyimpan kenangan yang begitu menyakitkan. Dan sampai kapanpun akan tersimpan dengan baik dihati yang pernah terlukai”.
    Terik matahari menyinari pagi ini, hari yang ditunggu-tunggu tlah tiba, Hari dimana membuat detak jantung berdebar begitu cepat, yahh.. hari ini hari kelulusan anak SMP, pagi-pagi sekali rani sudah berkomunikasi via telpon dengan teman-temannya. Rani menanyakan bagaimana perasaan teman-temannya. Sudah dapat dipastikan, apa yang dirasakan Rani juga dirasakan oleh teman-temannya.
    “Harapanku saat ini adalah memberikan yang terbaik untuk keluargaku, semoga hari ini adalah hari kebahagiaan untukku”.
    Tepat pukul 11 siang, semua orang tua siswa berkumpul dikelas, menunggu pembagian amplop kelulusan. Sedangkan siswa-siswi dengan harap-harap cemas menunggu didepan kelas termasuk Rani, terlihat jelas diraut wajah Rani penuh dengan kecemasan.
    Beberapa menit kemudian, orang tua siswa-siswi keluar dari ruang kelas, mereka semua membawa sebuah amplop. Rani bergegas mencari orangtuanya, dan ketika Rani menemukan orangtua nya, terlihat senyum diwajah orang tua Rani, Rani berharap ia akan mendapatkan kabar bahagia.
    Rani mencium tangan ibunya. “selamat Nak, kau lulus dengan baik” ucap ibu Rani sambil tersenyum.
    Rani begitu bahagia mendengar kabar tersebut, Rani memeluk ibunya meluapkan semua rasa bahagia yang ia rasakan. Rani merayakan kelulusan bersama teman-temannya.
    “Hari ini setelah 3 tahun lamanya aku belajar, akhirnya perjuangan itu terbalas dengan kelulusanku, ibu… ayah… terimakasih sudah memberikan yang terbaik untukku. Dan terimakasih untuk seseorang yang sudah memberikan kebahagiaan, kesedihan dan juga rasa sakit selama ini kepadaku, berharap suatu hari nanti, aku bisa menemukan seseorang yang hanya memberikan kebahagiaan kepadaku”.
    Aku… Rani seorang Pelajar Sekolah Menengah Pertama, aku dibesarkan dari keluarga yang sederhana. Ayah Ibu adalah kebahagiaan ku. Kasih sayang yang mereka berikan begitu tulus untukku. Aku… Rani, yang telah merasakan sakit karena jatuh cinta. Sakit yang belum pernah aku rasakan. Begitu sakit seperti mengoyakkan hatiku. Rasa sakit ini akan kujadikan sebagai kenangan yang terindah, sampai kapanpun tidak akan terlupakan. Cukup dengan hati yang pernah merasakan bahagia walau hanya sesaat, aku mampu menyimpan rasa sakit ini dihatiku selamanya.

    itulah cerita yang udah buatku GALAU jungkir balik..hehee

  24. Nama : Fey Nurfani
    Twitter : @FeyNurfani
    Domisili : Kediri

    Aku punya temen, sebut aja namanya X. Dia itu salah satu temen cowok sekelasku. Kira-kira satu setengah bulan lalu kita udah sempet deket, tapi nggak taunya sekarang dia malah udah jadian sama cewek lain. Dan cewek itu temen sekelasku juga. Huuuuu…😦 Jadiannya sih udah sekitar setengah bulanan gitu, dan itu berarti si X cuma butuh waktu 1 bulan buat move on dari aku! Bahkan nggak ada. Kan pastinya dalam satu bulan itu dia juga udah mulai lagi pdkt sama si cewek. Awalnya sih aku rada nggak percaya. Tapi, akhirnya aku tetep aja dipaksa buat percaya pas si X nggak nyangkal waktu digosipin temen-temen sekelasku pacaran sama si cewek. Sempet kecewa juga sih sama si X. Tapi, lama-lama juga nggak terlalu aku pikirin. Toh kita pernah deketnya cuma sebentar.
    Nah, ini nih bagian tergalau yang sebenarnya. Kira-kira 2 hari yang lalu si X mulai ngatain aku tukang PHP. Ya awalnya aku mikir kalau dia bilang gitu tuh gara-gara aku sempet nanggepin teman dia yang ngedeketin aku, tapi akhirnya aku tolak dengan bilang aku udah punya pacar. Padahal sih belum. Terus aku bilang deh ke si X kalau aku tuh nggak ada niatan buat PHP.in cowok itu. Dan secara nggak terduga, si X malah bilang kalau maksud dia itu aku PHP.in dia dan bukan si cowok. What??? Apa maksudnya coba? Bukannya malah dia yang PHP.in aku?
    Ternyata eh ternyata, semua anggapanku tentang si X selama ini tuh salah. Dia bilang kalau alasan dia nggak jadi pdkt sama aku dan sekarang malah jadian sama si cewek itu gara-gara aku yang pernah bilang ke si X kalau aku udah punya pacar. Padahal, seingatku aku nggak pernah tuh bilang gitu ke dia. Emang sih, dia pernah nanyain soal gelang couple yang aku pakai. Aku sih jawabnya aku tuh couplean sama sahabatku, tapi mungkin si X nangkepnya aku couplean sama pacarku. Ya, mungkin dari situ sih dia mulai salah paham.
    Tapi, si X juga bilang, dia tuh sebenernya tahu kalau aku sebenernya nggak punya pacar. Pas aku tanya lagi kenapa dia tetep mutusin buat nggak ngedeketin aku lagi, katanya itu gara-gara aku yang nggak kasih respons ke dia. Jadinya, dia mikir kalau usahanya buat ngedeketin aku bakalan sia-sia aja. Ya ampun.. sebenernya di sini yang salah tuh aku atau si X sih? Aku tuh udah ngasih respons ke dia, udah kasih sinyal kalau aku juga suka sama dia. Tapi ternyata, dianya aja yang nggak peka! -,-“
    Pas tau kalau sebenernya masalahnya kayak gini, aku jadi nyesel banget. Kenapa juga aku nggak kasih sinyal yang lebih ke dia? Dan kenapa juga dia harus jadi cowok yang nggak peka? Sempet ngegalau semalaman. Nggak bisa tidur gara-gara si X itu. Kelihatannya lebay ya? Tapi, emang kayak gitu rasanya. Nyiksa banget! Dan untung aja sekarang aku udah nggak galau lagi, udah mulai rela deh nerima kenyataan kalau perasaan kita nggak bisa “ketemu” gara-gara salah paham. Hhhhh,, semoga aja aku nggak akan ngalamin yang kayak gini lagi..🙂

  25. Nama : Ludia
    Twitter : @ladvlixia
    Kota Tinggal : Pontianak

    Assalamuaikum warrahmatullah hiwabarokatu.
    Pengalaman terGALAU dalam hidupku??
    Ini salah satu cerita terGALAU dalam hidupku. walau udah berabad-abad lamanya. Yaelaaa.. kayak udah hidup beribu tahun aja. Heheeheee.
    Walau udah bertahun-tahun lamanya, sedikitpun aku tidak pernah melupakan cerita atau pengalaman yang udah buat aku GALAU jungkir balik. Gak gitu juga kali..hahaaa
    Oke Guys, Langsung aja ni sedikit cerita terGALAU. Sedikit??? Puanjaanggg banget kellesss..hehe.. ceritanya aku jadiin cerpen, saking membekas dan gak ilang-ilang kayak noda dipakaian trus dikucek-kucek. emang dikira cucian.
    Okke.. Cekidot. . .

    Hari yang begitu cerah, menunjukkan pukul 05.50 wib. Seorang pelajar Sekolah Menengah Pertama (SMP) sebut saja namanya Rani. Rani tiba disekolahnya, yahh.. karena masih terlalu pagi, banyak siswa-siswi yang belum datang. Rani melangkahkan kakinya menuju kelas, sesampai dikelas yang Rani lihat hanyalah bangku kosong dan suasana yang masih sunyi. Rani pun duduk dibangkunya. Tepat pukul 06.00 wib, seseorang datang dan duduk dibangku tepat didepan Rani, sebut saja seseorang itu Riko. Waktu terus berputar menunjukkan tepat pukul 06.15 wib, sudah 15 menit berlalu sejak Riko datang tapi, Rani dan Riko sama sekali belum menyapa. Waktu menunjukkan pukul 06.30 wib, satu persatu siswa-siswi datang dan duduk dibangkunya masing-masing. Tepat pukul 07.00 bangku yang tadinya kosong sudah ditempati oleh siswa-siswi dan suasana yang sepi menjadi riuh.
    Mereka semua mengikuti pelajaran dengan sangat gembira, mereka semua aktif bertanya dan gurupun menjawab dengan sangat baik dan jelas. Waktu terus berputar dan menunjukkan pukul 12.30 wib, mereka semua mengakhiri pelajaran dan pulang.
    Keesokan harinya… sama seperti hari sebelumnya pukul 05.50 wib Rani tiba dikelas dan duduk dibangkunya, tidak lama kemudian datanglah Riko. Dan masih sama seperti hari sebelumnya, tidak ada percakapan diantara Rani dan Riko. Disela-sela waktu tersebut Riko menyanyikan sebuah lagu dengan lirik “tiga puluh menit kita disini tanpa suara dan aku resah harus menunggu lama kata darimu …”. Entah apa maksud Riko menyanyikan lagu tersebut disaat hanya ada mereka berdua dikelas. Waktu menunjukkan pukul 07.00 semua siswa-siswi mengikuti pelajaran dengan antusias.
    Dan esokpun datang pukul 05.45 wib Rani sudah tiba dikelas. Lima menit kemudian datanglah Riko, berbeda dengan hari sebelumnya, hari ini untuk pertama kalinya Riko menyapa Rani dan mengajaknya berbicara, Rani dengan sedikit acuh menjawab pertanyaan Riko, tetapi Riko terus saja mengajak Rani berbicara dan akhirnya Rani tersenyum simpul dan merasa senang dengan Riko. Keesokan harinya pukul 05.50 wib, sesampai dikelas yang dilihat Rani hari ini bukanlah bangku kosong tapi Riko sudah datang dan duduk tepat didepan bangku Rani dan tersenyum kepada Rani. Riko pun mengajak Rani berbicara. Entah kenapa sepertinya Rani merasa senang ketika Riko berbicara kepadanya.
    Dan setiap hari tepat Pukul 05.50 wib, Rani dan Riko selalu berbagi kisah mereka, terlihat senyum bahagia diwajah mereka berdua. Seakan mereka mempunyai perasaan yang sama.
    Hari demi hari mereka lalui bersama dengan penuh kebahagian. Satu tahun kemudian, sama seperti biasanya Rani selalu datang tepat pukul 05.50 wib, hari ini Riko menyanyikan sebuah lagu “CIDAHA” by UNGU. Di suasana yang begitu sunyi suara Riko terdengar sangat jelas ditelinga Rani. Ia pun berjalan keluar kelas dan melihat disekitar sekolah yang masih sepi dan merasakan sejuknya udara dipagi hari, tanpa disadari Riko sudah berdiri disamping Rani dan tersenyum kepada Rani. Rani pun membalas senyum dan berbicara kepada Riko. Rani dan Riko terlihat sangat menikmati kebersamaan diantara mereka.
    Beberapa hari kemudian, tepat pukul 06.00 wib, Rani tiba dikelasnya, Rani melihat ada yang berbeda. Hari ini Rani melihat seorang temannya sebut saja namanya Lisa. Lisa sudah tiba dikelas, Rani melihat jam ditangannya, ternyata memang benar masih pukul 06.00 pagi tidak seperti biasanya Lisa sudah berada disekolah pada jam tersebut. Rani pun duduk dibangkunya.
    Lima menit kemudian Riko tiba dikelas dan duduk dibangkunya. Tak lama kemudian Lisa berbicara kepada Riko, Lisa mengatakan kalau ia tidak pernah ada hubungan dengan teman Riko dan meminta Riko untuk mempercayainya. Rani terkejut mendengar pernyataan yang keluar dari mulut Lisa, Rani pun berjalan keluar dari kelas dengan raut muka yang syok. Rani berdiri didepan kelas dan masih tidak percaya dengan apa yang didengarnya barusan, seketika itu Lisa menghampirinya, Lisa mengatakan kepada Rani untuk tidak mengatakan kepada siapapun apa yang barusan didengarnya, Lisa mengancam jika orang lain sampai tau apa yang terjadi antara dirinya dan Riko, maka Lisa tidak akan tinggal diam ketika mengetahui hal tersebut. Lisa berjalan meninggalkan Rani. Rani terlihat sangat syok dan hampir meneteskan air mata, ia tidak percaya dengan apa yang terjadi, seseorang yang selama ini mampu membuat ia merasa senang ternyata diam-diam menyukai orang lain. Rani tidak menyangka ternyata Riko mempunyai hubungan dengan Lisa.
    Rani hanya bisa menghela napas panjang dan dari kejauhan Rani melihat kedatangan teman-teman Riko, sebut saja namanya Tio, Ari dan Indra mereka bertiga berjalan melewati Rani. Hari semakin siang, waktu sudah menunjukkan tepat pukul 07.00 wib. Rani masuk kekelas, begitu juga anak-anak yang lainnya. Mereka sangat bersemangat mengikuti pelajaran dikelas. Pukul 09.00 wib, bel berbunyi menandakan sudah waktunya jam istirahat. Guru mengakhiri pelajaran dan mempersilahkan para siswa-siswi untuk menggunakan jam istirahat dengan baik. Rani beserta teman-temanya Rita, Lia dan Susi pergi kekantin mereka terlihat sangat gembira. 15 menit kemudian bel berbunyi tanda jam istirahat telah usai. Rani dan teman-temannya masuk kekelas. Dan mereka mengikuti pelajaran selanjutnya.
    Di pagi hari yang cerah, Rani tiba dikelas pada pukul 05.50 wib, hari ini sesuai jadwal piket kelas, Rani harus membersihkan kelas. Rani dengan riang membersihkan kelas, tidak lama kemudian Riko tiba dikelas dan duduk dibangkunya, sementara Rani masih sibuk membersihkan kelas. Di saat Rani sedang membersihkan kelas, Riko memuji Rani, Riko mengatakan Rani adalah anak yang rajin. Rani tidak memperdulikan perkataan Riko, sejenak Rani terdiam mendengar perkataan Riko tapi Rani segera melanjutkan membersihkan kelas tanpa berbicara sepatah katapun. Rani sepertinya belum bisa melupakan kejadian kemarin. Setelah selesai membersihkan kelas Rani duduk dibangkunya, dan lagi-lagi Rani mendengar Riko menyanyikan sebuah lagu yang berjudul “Menjaga Hati” by Yovie and Nuno. Di kelas yang hanya ada mereka berdua, suara Riko terdengar begitu jelas ditelinga Rani, seseorang yang mampu membuatnya merasa senang tapi juga membuatnya merasa sedih.
    Setelah Riko selesai menyanyikan lagu tersebut, Riko menghampiri Rani. Riko ingin mengajak Rani berbicara tapi, belum sempat Rani dan Riko bicara, tiba-tiba Lisa datang. Lisa mengajak Riko sarapan dikantin sekolah, Riko mengiyakan ajakan Lisa. Mereka berdua pergi kekantin, Rani hanya melihat kepergian mereka dan lagi-lagi dengan hati yang hancur. Sejak kejadian itu hari-hari yang dilalui Rani begitu terasa menyakitkan, seseorang yang sudah menemaninya selama ini dan mampu membuatnya merasa senang dan nyaman, ternyata sudah memiliki seseorang dan itu bukanlah dia.
    Waktu sudah menunjukkan pukul 07.00 wib, semua siswa-siswi masuk kekelasnya masing-masing dan mengikuti pelajaran seperti biasanya. Hari ini Rani mengikuti pelajaran agama. Siswa-siswi dikelas Rani mempunyai beberapa keyakinan, Rani sendiri adalah seorang muslim, dan Rani mengikuti pelajaran agama islam. Sedangkan anak-anak yang lain diantaranya Riko beserta teman-temannya dan juga Lisa adalah berkeyakinan Budha, mereka mengikuti pelajaran dikelas yang berbeda.
    Waktu terus berputar dan menunjukkan pukul 13.00 wib semua siswa dan siswi terlihat senang karena jam pelajaran telah usai, mereka semua meninggalkan kelas masing-masing. Keesokan hari, masih seperti biasa tepat pukul 05.50 wib Rani sudah tiba disekolah, Rani melangkah kakinya menuju kelas. Tetapi, langkahnya terhenti ketika sampai didepan kelas, Rani mendengar pembicaraan diantara Riko dan Lisa dari luar kelas. Lisa bertanya kepada Riko, apakah Riko mempunyai hubungan dengan Rani. Riko menjawab bahwa dia tidak pernah ada hubungan sama sekali dengan Rani. Mendengar percakapan antara Riko dan Lisa seketika itu Rani pun mengurungkan niatnya untuk masuk kekelasnya. Rani pergi ketaman sekolah dan duduk disana, Rani mencoba untuk melupakan kejadian yang baru didengarnya.
    “Semua hal di dunia ini sudah ditakdirkan dan tidak ada yang dipaksakan, jika memang dia bukan seseorang yang baik untukku aku yakin suatu saat nanti akan ada seseorang yang lebih baik dan pantas untukku”. Ucap Rani didalam hati.
    Jam menunjukkan Pukul 07.00 wib, Rani pergi menuju kelasnya dan mengikuti pelajaran seperti biasa. Tepat pukul 09.00 wib bel istirahat berbunyi, hari ini Rani tidak pergi kekantin bersama temannya, Rani memilih membaca buku yang dipinjam sehari sebelumnya diperpustakaan sekolah. Rani membaca dengan serius dibangkunya. Di sisi lain Riko dan teman-temannya juga tidak pergi kekantin, mereka sedang asyik berbicara. Riko mengatakan kepada temannya kalau ia saat ini takut jika menyukai seseorang yang berbeda keyakinan dengannya, ia pernah mendengar “jika pernah sekali menyukai seseorang yang berbeda keyakinan, maka tidak sulit untuk kedua kalinya”.
    Rani tidak sengaja mendengar ucapan Riko. Rani hanya terdiam dan seperti sedang berpikir. Jam istirahat selesai dan semua siswa memulai pelajaran kembali hingga jam pulang pun tiba.
    Keesokan harinya Rani tiba dikelas pada jam yang sama seperti biasanya, Rani melihat Riko sedang berbicara dengan Gita anak baru disekolahnya, mereka berdua berbicara diselasar kelas. Gita dan Riko terlihat gembira, mereka tertawa bersama-sama. Dari kejauhan Rani terlihat sedih. “Apakah Riko menyukai anak baru itu?? Lalu… bagaimana hubungannya dengan Lisa?? Tanya Rani didalam hatinya”. mereka berdua pergi kearah kantin sekolah.
    Rani sangat kecewa dan sedih dengan apa yang dilihatnya saat ini. Sepulang sekolah Rani tidak bisa melupakan apa yang terjadi hari ini. Rani menuangkan isi hatinya dibuku diary. tertulis “Hanya memikirkan wajahnya aku merasa bahagia, hati ini akan selalu bahagia walau terus disakiti.
    Malam terus larut dalam indahnya kegelapan, bulan yang menerangi malam ini begitu indah tapi tak seindah yang dirasakan Rani. Dipikiran Rani terlukis wajah Riko, tak disadari air matanya membasahi pipi, begitu derasnya. Rani tidak bisa menahan semua yang dirasakannya, ia menangis tersedu-sedu.
    “Cinta?? Apakah harus sesakit ini ?”
    Adakah luka yang lebih sakit dari cinta??
    Sampai kapanpun, perasaan ini akan selalu ada, selamanya.
    Keesokan hari … Rani mendapat kabar dari teman-temanya bahwa Riko dan Gita saat ini memiliki hubungan lebih dari sekedar teman. Rita mengatakan bahwa Riko dan Gita saat ini sedang bepacaran. Rani terdiam dan tak bisa berkata-kata sedikitpun. Rani memalingkan wajahnya dan melihat kearah Riko. “Apakah kau benar-benar menyukainya, apa kau tidak merasakan apa yang kurasakan??”. Sesakit apapun hati ini, aku… terlalu bahagia walau hanya melihat wajahmu.
    Bel berbunyi, Siswa-siswi mengikuti pelajaran seperti biasa, mereka terlihat sangat serius karena tidak lama lagi akan diadakan ujian akhir sekolah.. Yahhh.. saat ini Rani sudah duduk dibangku kelas 3. Mereka semua harus mempersiapkan diri untuk ujian akhir sekolah dan ujian akhir nasional. Siswa-siswi terlihat antusias mengikuti jam pelajaran bahkan sampai jam pelajaran tambahan untuk menghadapi ujian tanpa kenal bosan dan lelah.
    Tanpa terasa jam sudah menunjukkan pukul 14.00 wib, semua siswa-siswi merapikan peralatan sekolahnya masing-masing dan bersiap untuk pulang.
    Di perjalanan pulang sekolah, Rani melihat Riko dan Gita berjalan bersama-sama. Melihat itu, Langkah Rani perlahan semakin berat. Kakinya perlahan gontai seakan tak percaya apa yang telah dilihatnya. Seluruh hati ini sudah terlalu sakit. Rani pun berhenti sejenak, Rani memukul dadanya. “jika ini yang terus kurasakan, apa mungkin mampu untukku bertahan menyukaimu?”.
    Pagi menjelang, sinar mentari mulai memancarkan cahayanya. Rani berangkat kesekolah, Rani tiba dikelas pukul 05.50 wib, sudah beberapa hari Rani tidak pernah berbicara lagi dengan Riko, jauh didalam hati Rani, ia ingin sekali berbicara dan tertawa dengan Riko. Rani sangat merindukan saat-saat bersama yang pernah ia lalui dengan Riko. Waktu sudah menunjukkan pukul 06.00 wib, Rani melihat kearah pintu kelas, seseorang berdiri didepan kelas dan itu adalah Riko, tapi… itu hanyalah khayalan Rani.
    Rani melihat jam ditangannya, sudah menunjukkan pukul 06.15 menit, Rani berharap sebentar lagi Riko akan tiba dikelas, waktu terus berlalu, hanya detak jam dinding kelas menemani kesendirian Rani. Waktu sudah menunjukkan pukul 06.30 wib, satu persatu teman Rani masuk kekelas, tak lama kemudian Riko datang bersama Gita. Rani melihat Riko dan Gita dengan mata yang sedih. Riko dan Gita duduk dibangku mereka masing-masing. Teman sekelas Rani menyorakkan Riko dan Gita karena mereka berdua sedang pacaran, suasana dikelas menjadi riuh. Rani tidak tahan melihat itu semua, ia berjalan keluar dan masuk ke toilet wanita. Rani mencurahkan isi hatinya. “apa yang harus aku lakukan, kenapa… kenapa.. aku seperti ini, apa aku salah menyukainya, apa aku salah?? apa aku tidak pantas menyukainya, air mata Rani mengalir begitu deras. Rani melihat jam di tangannya, 5 menit lagi pelajaran akan dimulai, Rani mengusap air matanya dan masuk kekelas.
    Hari ini, Rani tidak mengikuti pelajaran dengan serius. Rani bahkan tidak bisa menjawab soal yang diberikan oleh gurunya.
    Esokpun tiba, Rani berharap bisa bertemu dan berbicara dengan Riko tepat pukul 05.50 wib, seperti yang pernah terjadi dulu, tapi.. sama seperti hari sebelumnya, Riko tidak pernah lagi tiba dikelas pukul 05.50 wib. Rani memejamkan mata dan menyanyikan sebuah lagu “Mungkin ini memang jalan takdirku, menggagumi tanpa dicintai….” itulah sepenggalan lagu yang dinyanyikan Rani. Sebuah lagu yang mengingatkan Rani akan kejadian yang pernah membuat hatinya terasa begitu bahagia. Tapi kini… semua itu berubah dan seakan tidak pernah terjadi.
    Hari- hari terus berlalu, dan tiba saatnya siswa-siswi SMP mengikuti ujian akhir sekolah dan ujian akhir nasional. Rani berusaha untuk berkonsentrasi mengikuti ujian tersebut, karena ia ingin bisa melanjutkan sekolah sesuai keinginannya.
    Beberapa hari kemudian, ujian telah selesai. Rani gembira bahwa bisa mengikuti ujian dengan baik, walaupun tidak sepenuhnya ia merasa bahagia.
    Setelah ujian selesai, semua siswa-siswi kelas 3 sudah tidak lagi aktif datang kesekolah. Mereka datang hanya untuk melihat informasi terbaru tentang hasil ujian. Seminggu kemudian Rani datang kesekolah dan masuk kekelasnya, ia melangkahkan kakinya menuju bangku tempat ia duduk, ia melihat ke sekeliling kelas. “banyak hal yang terjadi disini, tawa, sedih, dan tangis aku sudah merasakannya. Hari-hari yang sangat menyakitkan juga telah kurasakan. Mungkin, hari ini hari terakhir aku bisa tiba disekolah Pukul 05.50 wib. Aku ingin merahasiakan semua ini dan menyimpannya dengan baik. Cukup dengan hati yang pernah merasakan bahagia walau hanya sekejap, aku mampu menyimpan kenangan yang begitu menyakitkan. Dan sampai kapanpun akan tersimpan dengan baik dihati yang pernah terlukai”.
    Terik matahari menyinari pagi ini, hari yang ditunggu-tunggu tlah tiba, Hari dimana membuat detak jantung berdebar begitu cepat, yahh.. hari ini hari kelulusan anak SMP, pagi-pagi sekali rani sudah berkomunikasi via telpon dengan teman-temannya. Rani menanyakan bagaimana perasaan teman-temannya. Sudah dapat dipastikan, apa yang dirasakan Rani juga dirasakan oleh teman-temannya.
    “Harapanku saat ini adalah memberikan yang terbaik untuk keluargaku, semoga hari ini adalah hari kebahagiaan untukku”.
    Tepat pukul 11 siang, semua orang tua siswa berkumpul dikelas, menunggu pembagian amplop kelulusan. Sedangkan siswa-siswi dengan harap-harap cemas menunggu didepan kelas termasuk Rani, terlihat jelas diraut wajah Rani penuh dengan kecemasan.
    Beberapa menit kemudian, orang tua siswa-siswi keluar dari ruang kelas, mereka semua membawa sebuah amplop. Rani bergegas mencari orangtuanya, dan ketika Rani menemukan orangtua nya, terlihat senyum diwajah orang tua Rani, Rani berharap ia akan mendapatkan kabar bahagia.
    Rani mencium tangan ibunya. “selamat Nak, kau lulus dengan baik” ucap ibu Rani sambil tersenyum.
    Rani begitu bahagia mendengar kabar tersebut, Rani memeluk ibunya meluapkan semua rasa bahagia yang ia rasakan. Rani merayakan kelulusan bersama teman-temannya.
    “Hari ini setelah 3 tahun lamanya aku belajar, akhirnya perjuangan itu terbalas dengan kelulusanku, ibu… ayah… terimakasih sudah memberikan yang terbaik untukku. Dan terimakasih untuk seseorang yang sudah memberikan kebahagiaan, kesedihan dan juga rasa sakit selama ini kepadaku, berharap suatu hari nanti, aku bisa menemukan seseorang yang hanya memberikan kebahagiaan kepadaku”.
    Aku… Rani seorang Pelajar Sekolah Menengah Pertama, aku dibesarkan dari keluarga yang sederhana. Ayah Ibu adalah kebahagiaan ku. Kasih sayang yang mereka berikan begitu tulus untukku. Aku… Rani, yang telah merasakan sakit karena jatuh cinta. Sakit yang belum pernah aku rasakan. Begitu sakit seperti mengoyakkan hatiku. Rasa sakit ini akan kujadikan sebagai kenangan yang terindah, sampai kapanpun tidak akan terlupakan. Cukup dengan hati yang pernah merasakan bahagia walau hanya sesaat, aku mampu menyimpan rasa sakit ini dihatiku selamanya.

    itulah cerita yang udah buat aku GALAU.

  26. Nama: Ananda Nur Fitriani
    Twitter: @anandanf07
    Kota: Bogor

    Pengalaman tergalau yang berkaitan dengan hati? Hmm, waktu aku pacaran sama (sebut saja) si P. Waktu itu aku baru 6 bulan sama dia, dulunya aku sama dia sekelas, tapi di kelas selanjutnya aku ga sekelas lagi sama dia. Dikelasnya yang sekarang ini tuh dia deket banget sama cewek-cewek, terutama satu orang (sebut saja si C). Pertamanya kan aku kira mereka cuma sahabatan, tapi abis itu aku tau dari temenku kalo si P minta nomer nya si C. Terus mereka sering kontakan gitu, BBMan, DMan, ngobrol berduaan di kelas. Dan sikap si P beda banget sama aku, dia ngerahasiain hubungan aku sama dia ke temen temen kelasnya, jahat banget kan yaa >_.< dia bilang suka cobaaa, dan si C nya juga kaya suka gitu. Dia ngelarang Si P buat balikan sama aku😥 padahal pas itu aku sama si P masih pacaran, terus si P (entah kenapa) ngakuin kalo aku sama dia masih ada hubungan, tapi dia bilangnya 'balikan'. Terus yang paling parah Si C nya ngeDM aku, dia bilang 'lu balikan sama Si P? Kok lu mau aja sih dimainin sama dia. Orang si P nya aja bilang suka sama gua' ngejleb banget kan ya😥 pas aku tanyain ke si P nya, dianya ngehindar gitu. Dia bilang cuma iseng, buat ngetes aku katanya. Aku inget banget nangis 7hari 7malem gara-gara itu. Galau banget deh, bingung mesti gimana, mau putus tapi sayang, bertahan tapi sakit. Bodohnya, aku malah milih bertahan :') sampe setahun abis itu aku sama dia putus beneran. Kejadian ini udah sekitar 2tahun yang lalu, tapi pas nyeritainnya aja masih kerasa sakit (aku nangis lho) hehehe :'' ya iyalah, gimana bisa lupa, orang sekarang sekelas lagi, huft😦 ga tau deh kenapa waktu itu aku bisa bertahan, memang bener ya cinta itu buta :')

    Btw thanks for GAnya kak, wish me luck🙂

  27. galau yak😦

    hemz gini, gue pertama kali suka sama seseorang wktu kelas 6 SD,wkwk gue gak kenal cinta sebelumnya dan berubah ketika negara api menyerang wkwk eh bukan semenjak ada dia. Dia tetangga ku sendiri,rumahnya sebelahan .

    Awalnya gue nunggu dia sampai 5 tahun dan gak pernah ditembak sama dia, miris bgt. Jlep mungkin ini yang dinamakan cinta bertepuk sebelah tangan .

    Darr kabar menyebar dia di keluarkan dari sekolah karena menghamili anak orang. Penantianku selama 5th pupus sudah.Udah ya ceritanya kepanjangan

    nama : eny
    twitter : @enythxz
    kota : jogjakarta

  28. Nama : Mutiara Irma Khairunnisa
    twitter : @mutiarairma1
    askot : Baturaja

    Pengalaman yang berurusan dengan hati sering kali aku alami. Namun Hal yang terberat adalah ketika aku menyukai sahabatku sendiri.

    Emangnya kenapa? ini adalah masalah tergalau menurutku. aku sudah berteman dengan sahabat ku selama 3 tahun. suka duka di lewati bersama . tetapi pada suatu hari, ketika ia berencana akan menembak seorang cewek di sekolah dengan meminta pendapatku aku merasa jeoules dan tidak setuju. aku pun sempat marah-marah padanya , padahal tiada sebab. Hatiku saat itu serasa di tonjok oleh sarung tangan tinju.

    semenjak itu aku menyadari , kalau aku menyukai nya. Menyukai sahabat sendiri adalah peristiwa terburuk yang terjadi. semua keadaan serba salah. aku ingin mengungkapkan padanya. namun jika cinta bertepuk sebelah tangan? persahabatan kami bakalan renggang. dan akhirnya aku hanya akan menyakiti diriku sendiri. Hingga saat ini , aku mencoba menghilangkan rasa ku padanya. namun sia-sia , bagaimana mau Moveon sementara kami setiap hari ketemu, saling ngobrol , dan cerita tentang hari masing-masing.

    aku cuma bisa mencintai diam-diam dan tak pernah tau untuk perasaan nya kepadaku. aku selalu bertanya-tanya ” apakah dia memiliki perasaan yang sama?” semua itu hilang ketika ia sering berkata ” Mut, Kamu sahabatku kan?”

    Oh tuhan , kapan semua ini berakhir?

    aku ingin sekali mengungkapkan nya, Namun aku tidak ingin juga ia menjauh dariku. Pada saat yang tepat nanti, aku ingin mengungkapkan nya karena “Ketika kita memendam cinta, dia akan tumbuh semakin liar dalam diam”

    semoga buku “Kudeta Hati ” bisa memberikan ku solusi nya.

    terimakasih kak🙂

  29. nama : Yulyanti Septi
    akun twitter : @ZULYA_KU
    kota tinggal : Samarinda

    jawaban :
    Kalau ngebahas soal galau, banyak…. tapi itu waktu masih jaman sekolah dan bukan aku yang galau, lebih tepatnya aku yang sering buat cowok galau entah itu aku putusin, aku php in dan aku cuekin. hehehe PIZZZ
    Seru banget nih kalau nostalgia jaman sekolah ya. (sekarang udah tua, barusan nikah.)hohoho
    lucu aja kalau ingat ekpresi2 mereka yang udah aku abaikan. bukannya maksud jahat sih, namanya perasaan kan gak bisa ditipu ya. eaaaaa.
    Sebenarnya, ada. 1 cowok yang bikin aku galau (INGAT. cuman 1 loh ya)
    waktu itu aku dikelas 1 SMK. cowo yang bener2 aku ngerasa cinta pertama banget. Bener bener pengen liat dia terus, pengen bareng dia terus pokoknya perasaan anak muda lah ya. hehehe sedikit nge alay saya.
    waktu itu bener bener ngerasa suka dan sayang sama dia. aku dan dia memang deket banget ( walaupun temenan doank ) :’)
    cukup lama kami berteman dekat, dan aku pun terkadang merasa kalau dia punya perasaan yang sama dengan aku. tapi lamaaaaaaaaaaaaaaa sekali. sampai aku lulus sekolah bahkan sampai sudah kuliah dia ngak kunjung nyatain cintanya. padahal aku merasa sangat bahagia didekatnya dan aku juga sangat yakin kalau dia punya perasaan yang sama seperti aku. tapi entah kenapa dia ngak pernah ungkapkan cinta sampai pada akhirnya dia pergi pamit untuk pindah keluar kota. yang sangat jauh. mba tau rasanya gimana? hidup rasanya hampa. hari hari yang selalu kita lewatin bareng, yang dia selalu ada buat aku, yang dia menjadi tempat ku berbagi cerita suka dan duka, tiba tiba mau pergi dan bahkan mungkin ngak kembali. dan memang benar, kami ngak pernah ketemu sampai detik ini. Setelah pisah sama dia aku merasa ngak bisa lagi suka sama seseorang. terkadang aku berpikir apa ini karma ?? karna aku sering mengecewakan perasaan laki laki? hari hari setelah perginya dia aku jalanin sendiri, setiap cowok yang mendekat langsung ku abaikan. waktu itu kegalauan ku gak bisa aku gambarkan. sangat suram dah pokoknya😦 Entah gimana kabar dia sekarang, kami bener bener lost contak. dia pergi tanpa meninggalkan jejak.
    sampai suatu sore sepulang kerja aku dipertemukan dengan pria asing. dari awal bertemu gak tau kenapa aku ngerasa ada hal lain yang ngak kayak cowok cowok lain yang langsung aku tolak mentah mentah disaat mereka berusaha mengenalku (maklum lah waktu itu masih ngak bisa move on)
    Oia aku lupa cerita.. sebenarnya aku mencurigai 1 alasan kenapa dia ngak pernah mau ngatakan cintanya. mungkin karna umur kami terpaut jauh. dia lebih tua 10tahun dari usia ku waktu itu. tapi apa itu alasanya ? padahal seandainya dia ungkapkan cintanya aku ngak pernah perduli dengan umurnya.
    tapi mungkin dengan dia ngak ngungkapin perasaannya, ada makna dari itu semua. allah punya rencana lain. Setelah kegalauan bertahun tahun dengan cinta pertama yang meninggalkan aku, aku dipertemukan dengan cowo (sekarang menjadi suami ku. sosok pria asing yang aku ceritakan di atas, hehehh) yang luar biasa sangat sempurna bagiku. Bahkan melebihi cinta pertamaku
    meski suamiku bukan yang pertama dihatiku, tapi aku yakin cintanya terbaik untukku :’)

    Duhhhh.. maaf ya mba malah curhat jadi panjang lebar . hehhee sekalian deh..
    makasih di buat GA seperti ini, pertanyaannya #JLEBB buangettt
    bikin aku nangis nangis bombay nih di depan laptop teringat kenangan masa lalu. huhuhu
    buat mba nya selalu semangat ya dikelilingin abg abg ^^ jadi ngerasa abg terus yeee.. hihihi semangatttt.
    once again thank u #bighug

  30. Nama: Wulida
    Twitter: @Jm_nim
    kota tinggal : Bojonegoro

    Saat SMA aku pernah menyukai teman setingkat denganku. Aku begitu bahagia karena setelah sekian lama akhirnya aku merasakan kembali bagaimana rasanya hati ini bergetar saat sengaja ataupun tak sengaja mataku menangkap sosoknya, bagaimana jantung ini bekerja diluar batas kendali saat bayangannya tertangkap oleh jarak pandangku, bagaimana lidahku kelu saat hendak bertanya atau menyapanya, bagaimana rasanya menjadi orang lain hanya karena jatuh cinta.

    Sebulan berlalu, aku masih menjadi penggemar rahasianya. Menjadi orang yang selalu saja melakukan hal bodoh hanya karena ingin melihat sosoknya.

    Namun segala kebahagiaanku sirna saat aku tahu ia menyukai adik kelas. Aku marah, kecewa, kesal pada diriki sendiri.

    Akhirnya aku memutuskan untuk melupakannya. Karena aku tahu dia bukan jodohku. Tuhan tidak menuliskan namanya di garis takdirku. Aku tahu cinta butuh pengorbanan. Jadi aku memutuskan untuk melupakannya, melupakan dalam artian sesungguhnya, mengubur semua rasaku terhadapnya, menutup rapat-rapat rasa sakit yang ku dapat saat mencintainya.

  31. Ini galau yang gimana ya??? bukan masalah hati, tapi kayaknya nyangkut juga deh sama hati. Mungkin bukan pengalaman tergalau, tpi galau juga kalo lama-lama dipikirin. Gini nih masalahnya….

    Aku ini dididik sejak kecil untuk nggak kenal pacaran. Dan… sepertinya itu berhasil. Aku nggak pernah dan nggak suka pacaran. Nggak ada kata pacaran dalam kamus hidupku.

    Namun, seiring perkembangan zaman. Pacaran mulai merajalela, dari yang tua sampai anak kecil udah kenal dan merasakan apa yang namanya pacaran. Bahkan sahabatku yg dulu sma anti pacarannya sma aku, ikut-ikutan juga pacaran. Aku sih awalnya ga suka, tapi ya lama-lama toleransi juga. Tu kan hak setiap insan, dosa juga ditanggung masing-masing.

    Dan masalahnya adalah, kalo orang terdekatku konsultasi tentang pasangan mereka ke aku. Maunya aku jawab apa? Selama ini sih jawabanku selalu mendukung mereka. Tapi, kok habis jawab gitu jadi ngerasa ga enak juga. Kok aku malah bantu tindakan haram mereka. Tapi kalo mau ngehalangin juga, kok kayak akunya keliatan jelous atau apa. Akunya jadi keliatan jahat banget. Kan ga enak juga.

    Boleh sekalian tanya? Aku harusnya gimana? Dukung tindakan salah mereka, dan mungkin tindakanku berdosa atau menghalangi, menasehati mereka yang benar di mata Allah tapi kelihatan jahat di mata mereka?

    Nah, galaunya tuh di situ. Kalo nggak dipikirin jauh-jauh sih emang ga masalah, tpi lama-lama jadi kepikiran juga. Dan makasih udah diijinin nulis sekelumit cerita hatiku yang rumit.

    Mareyni Day
    @MareyNi_Day9
    Kediri

  32. Reviewnya keren mbk. Bukunya memang sangat cocol untuk mengatasi penyakit ga to the lau remaja saat ini. Jadi pengen bukunya buat ngilangin galau aku😦.

  33. Reviewnya keren mbk. Bukunya memang sangat cocok untuk mengatasi penyakit ga to the lau remaja saat ini. Jadi pengen bukunya buat ngilangin galau aku😦. *hiks hiks

  34. Reviewnya udah keren. Jadi penasaran sama isi bukunya, ada genre komedinya lagi Pas banget buat gue yang lagi jomblo dan gak ada yang mau sama gue. Ngenes banget ya hidup gue. *Maaf jadi curcol*😀

  35. Seperti biasa, review nya kak luckty memang lengkap, padat, dan jelas😀 walaupun ga terlalu singkat sih karena suka nyelip curhatan juga😋 tapi review nya keren banget😭 disertai quotes dari bukunya juga, terus kekurangannya ga terlalu di expose, good job laah buat kak luckty😏 🙆

    P.S: Yang comment aja selalu banyak😂

  36. Pingback: Daftar Bacaan tahun 2015 | Luckty Si Pustakawin

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s